Genosida Armenia 1915, Terkuaknya Pembantaian Mengerikan Dalam Pembersihan Etnis

Orang-orang Armenia digiring ke penjara terdekat di Mezireh oleh tentara Ottoman. Harput/Net

Sempat tidak diakui selama berpuluh tahun, pembantaian yang terjadi pada 24 April 1915 akhirnya mulai terkuak perlahan. Sejumlah bukti dan foto-foto dokumentasi menjelaskan bahwa tentara Kekaisaran Ottoman, yang sekarang dikenal sebagai negara Turki, telah membantai 1,5 juta warga Armenia. Membuka babak baru tentang kebenaran adanya genosida Armenia.

Sebenarnya, orang Turki telah membantai beribu-ribu orang Armenia antara 1894-1896. Namun, pembantaian yang paling mengerikan terjadi pada April 1915, saat berlangsungnya Perang Dunia I.

Ketika itu orang Turki melakukan pembersihan etnis akibat munculnya nasionalisme Armenia. Mereka  menggiring orang-orang Armenia ke gurun pasir Suriah dan Mesopotamia. Menurut perkiraan para sejarawan, antara 600.000 hingga 1,5 juta orang Armenia dibunuh atau mati kelaparan dalam peristiwa ini. Pembantaian terhadap orang Armenia konon merupakan genosida pertama pada abad ke-20.

Fotografer yang mempertaruhkan nyawa demi mendapat gambar penyiksaan itu dan mengabarkannya kepada dunia, adalah John Elder dan Armin T. Wegner. Keduanya menyaksikan sepanjang April, pemerintahan Ottoman menangkap ratusan intelektual Armenia.

Mengutip laporan History, ratusan intelektual Armenia diusir dan dieksekusi oleh Kekaisaran Ottoman pada 24 April 1915. Mereka juga mengusir dan menggiring rakyat Armenia ke gurun  Mesopotamia yang tandus tanpa makanan dan tanpa air. Ada yang ditelanjangi dan dipaksa berjalan kaki di bawah sengatan terik matahari sampai akhirnya meninggal dunia. Mereka yang berhenti untuk beristirahat ditembak mati.

Pada saat yang sama, 'Young Turks' menciptakan 'Organisasi Khusus', yang pada gilirannya mengorganisir 'regu pembunuh' atau 'batalyon penjagal' untuk melaksanakan, seperti yang dikatakan seorang perwira, 'likuidasi unsur-unsur Kristen'.

Mereka menenggelamkan orang di sungai, melemparkannya dari tebing, menyalibnya, dan membakarnya hidup-hidup. Pedesaan Turki saat itu dikotori dengan mayat Armenia.

Kampanye 'Turkifikasi' oleh pemerintah Ottoman, mendorong gerakan menculik anak-anak Armenia, memasukkan mereka ke Islam dan memberikannya kepada keluarga Turki. Di beberapa tempat, mereka memperkosa wanita dan memaksa mereka untuk bergabung dengan 'harem' Turki atau menjadi budak. Para keluarga Muslim menempati rumah-rumah orang Armenia terusir, lalu menyita properti mereka.

Sekitar paruh 1922, sebanyak 2 juta orang Armenia habis dibantai, sehingga hanya ada 388.000 orang Armenia di Kekaisaran Ottoman.

Setelah Ottoman menyerah pada tahun 1918, para pemimpin 'Young Turks' melarikan diri ke Jerman, yang berjanji tidak akan menuntut mereka atas genosida. Namun, kemudian hari sekelompok nasionalis Armenia menyusun rencana, yang dikenal sebagai Operasi Nemesis, untuk melacak dan membunuh para pemimpin genosida.

Selama berabad-abad, Armenia ditaklukkan oleh orang Yunani, Romawi, Persia, Bizantium, Mongol, Arab, Turki Ottoman, dan Rusia. Dan sejak abad ke-17 hingga masa Perang Dunia I, sebagian besar tanah orang Armenia dikuasai oleh orang Turki Ottoman, yang mengakibatkan orang Armenia menderita akibat diskriminasi, penganiayaan agama, pajak yang berat dan tindakan kekerasan, meski mereka merupakan salah satu suku bangsa minoritas terbesar di kerajaan Ottoman, seperti dikutip dari Wikipedia yang bersumber dari buku Revolution and Genocide: On the Origins of the Armenian Genocide and the Holocaust, karya Robert Melson, 1992.

Pemerintah Turki selalu membantah telah terjadi genosida. Bagi mereka, orang-orang Armenia adalah kekuatan musuh, dan membantaian mereka adalah langkah perang yang diperlukan.

Sebagai sekutu kuat Turki, AS lambat dalam menanggapi peristiwa pembantaian itu. Semua presiden yang pernah menjabat tidak ada yang secaar terang-terangan mengakui peristiwa itu sebagai Genosida. Joe Biden menjadi presiden pertama AS yang akan mengakui genosida Armenia, bila ia menepati janji kampanyenya.

Sebelumnya, pada Maret 2010, panel Kongres AS memberikan suara untuk mengakui genosida tersebut. Dan pada 29 Oktober 2019, Dewan Perwakilan Rakyat AS mengeluarkan resolusi yang mengakui genosida Armenia.

Genosida Armenia setidaknya telah dinyatakan sebagai fakta sejarah oleh para sejarawan dan pakar genosida. Peristiwa tersebut juga dianggap sebagai genosida modern pertama, dengan kata genosida itu sendiri dicanangkan oleh Raphael Lemkin untuk menyebutkan pembunuhan berskala besar dan terorganisir untuk melenyapkan bangsa Armenia.

Genosida merupakan satu dari empat pelanggaran HAM berat yang berada dalam yurisdiksi International Criminal Court. Pelanggaran HAM berat lainnya ialah kejahatan terhadap kemanusiaan, kejahatan perang, dan kejahatan Agresi.
EDITOR: RENI ERINA

Komentar


Video

Farah ZoomTalk Spesial Ramadhan • Salam sehat, bahagia penuh kegembiraan

Rabu, 05 Mei 2021
Video

Indonesia Bangkit Pembangunan Ekonomi

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Tragedi Nanggala, Lalu Apa?

Kamis, 06 Mei 2021

Artikel Lainnya

KNIL Kawah Candradimuka Pendiri TNI
Histoire

KNIL Kawah Candradimuka Pend..

04 Mei 2021 13:03
Genosida Armenia 1915, Terkuaknya Pembantaian Mengerikan Dalam Pembersihan Etnis
Histoire

Genosida Armenia 1915, Terku..

24 April 2021 06:18
Tragedi Pan Am 1974: Kecelakaan Pesawat Pertama Di Bali Dan Yang Terdahsyat Tewaskan 107 Penumpang
Histoire

Tragedi Pan Am 1974: Kecelak..

23 April 2021 06:31
Perang Black Hawk 1832, Ketika Para Pendatang Amerika Membombardir Penduduk Asli
Histoire

Perang Black Hawk 1832, Keti..

08 April 2021 06:17
Soepriyadi, Pahlawan Nasional Tanpa Makam
Histoire

Soepriyadi, Pahlawan Nasiona..

07 April 2021 18:26
Perlawanan Daidan Dari Blitar
Histoire

Perlawanan Daidan Dari Blita..

07 April 2021 18:10
Bentukan Nippon Tapi Lebih Indonesia
Histoire

Bentukan Nippon Tapi Lebih I..

07 April 2021 17:47
Patriotisme Berpadu Mimpi Asia Timur Raya
Histoire

Patriotisme Berpadu Mimpi As..

07 April 2021 17:31