Wisatawan China Jarang Belanja di Pantai Kuta...

Turis Lokal Dan Australia Lebih Menguntungkan

Selasa, 11 Desember 2018, 09:50 WIB

Foto/Net

Wisatawan China mendominasi kunjungan ke Bali selama 2018. Sayangnya, kedatangan mereka dinilai tidak memberikan keuntungan bagi pemerintah maupun masyarakat lokal.

 Soalnya, mereka jarang seka­li membeli makanan, minuman dan oleh-oleh dari pedagang lokal. Kondisi itu antara lain ter­lihat pada Minggu siang (9/12) di Pantai Kuta. Padahal, hari itu cukup banyak wisatawan China yang datang.

Mereka lebih memilih berger­ombol untuk sekadar berfoto di pantai. Setelah itu, mereka men­inggalkan pantai bersama tour guidenya. "Wisatawan China tidak suka belanja di sini," keluh Kadek yang sudah berjualan di Pantai Kuta selama 8 tahun.

Sejauh mata memandang, hanya sedikit wisatawan China yang membeli makanan dan minuman di warung-warung. Itu pun, menurut Kadek, satu minu­man untuk diminum bersama-sa­ma. "Mayoritas yang berbelanja di lokasi ini, turis Australia dan wisatawan lokal," tutur peda­gang berusia 35 tahun ini.

Senada, Nyoman, pedagang lainnya, juga mengeluhkan peri­laku wistawan China. Pasalnya, mereka jarang sekali belanja di warungnya. "Kalau mereka ditawari makanan dan minuman, biasanya tidak merespon dan memilih membawa minuman dan makanan sendiri," ucap Nyoman.

Nyoman juga menyatakan, yang royal berbelanja adalah turis Australia dan turis domes­tik. "Yang paling laku bir dan kelapa," ucap pedagang berumur 50 tahun ini.

Dia berharap, dengan banyaknya wisatawan China yang datang ke Bali, bisa turut mem­bawa keuntungan bagi pedagang lokal. Sebab, bila mereka hanya datang untuk foto-foto dan be­lanja di toko yang telah ditentu­kan, tentu tidak sesuai dengan tujuan pemerintah. "Pemerintah harus mengatur soal itu, agar banyaknya wisatawan China memberikan keuntungan bagi masyarakat lokal," harapnya.

Sebelumnya, turis China diduga hanya berbelanja di toko milik Warga Negara China di Bali. Tapi, kini, toko itu disebut telah ditutup Pemerintah Provinsi Bali.

Terkait penutupan toko ile­gal milik Warga Negara China yang menjalankan praktik ze­ro dollar tour, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali A.A. Gede Yuniartha Putra mengaku telah lebih dahulu mengadakan konsultasi dengan Konsulat Jenderal (Konjen) China di Bali. "Kita tutup toko itu kar­ena tidak memiliki izin dan menggunakan visa holiday. Itu sama juga ketika kita kerja di negaranya dengan visa holiday," ujar Yuniartha.

Selain itu, Yuniartha mengata­kan, pihaknya juga akan melaku­kan sales mission ke China yang diharapkan mampu menumbuh­kan keyakinan wisatawan men­genai Bali. Sehingga, wisatawan China yang berlibur ke Bali akan semakin banyak.

Apalagi, masyarakat China, menurutnya suka dengan page­laran budaya. Bali memiliki ban­yak pertunjukan budaya yang bi­sa menghibur mereka. "Bersama dengan kabupaten dan kota, kita akan menyiapkan itu, baik desa budaya maupun pertunjukan budaya," pungkasnya.

Yuniartha menambahkan, selama kurun waktu Januari sampai Agustus 2018, jumlah turis China yang berkunjung ke Bali mencapai 961.802 orang. Jumlah tersebut lebih banyak dari turis Australia sebanyak 763.477 orang, disusul India dengan 243.947 orang dan Inggris berjumlah 183.033. "Bali memang lokasi favorit turis China," ujar Yuniartha.

Yuniartha menyebut, ada dua alasan maraknya turis China mengunjungi Bali. Pertama, mereka tertarik wisata air dan belanja. Kedua, semakin banyak pesawat dari China langsung ke Bali dan sebaliknya. "Selain pesawat komersial reguler, ada juga yang charter langsung dan lebih murah biaya sandarnya di bandara," ujarnya.

Apalagi, kata dia, saat ini infrastruktur di Bali sudah sangat baik. Bandara pun bisa didatangi turis dari luar negeri mulai pukul dua dini hari. "Kalau daerah lain belum tentu, kadang masuk pagi belum ada petugas Imigrasi, Bea Cukai belum siap," tandasnya.
Pengunjung Pantai Kuta Sedang Sepi

Wisatawan lokal maupun mancanegara bersantai di Pantai Kuta, Bali yang sepi pada Minggu sore itu (9/12). Mereka menggelar tikar hingga duduk di kursi yang disewa di sekitar pan­tai itu. Para wisatawan bersabar menunggu matahari tenggelam yang indah.
Tidak hanya bersantai, banyak wisatawan yang bermain bola sembari menunggu sang surya tenggelam. Ada juga pedagang yang menjual gelang dan me­nawarkan jasa tatto temporer.

Warung-warung kecil yang menjual minuman mineral mau­pun kelapa, banyak dijumpai di sepanjang pantai berpasir putih itu. "Sekarang lagi sepi. Akhir Desember baru ramai," ujar Kadek, penjual minuman di Pantai Kuta.

Pantai Kuta masih menjadi destinasi favorit wisatawan lokal maupun mancanegara. Apalagi, lokasinya tidak jauh dari Bandara Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali. Cukup banyak transportasi untuk men­gantarkan pengunjung ke pantai yang membantang panjang seki­tar 2 Km ini.

Untuk masuk ke pantai yang gratis ini, wisatawan bisa datang melalui beberapa gapura di sepanjang jalan Kuta. Tersedia juga parkiran kendaraan roda dua mau­pun empat di beberapa spot.

Selain untuk berjemur, pantai tersebut juga jadi tujuan bagi peselancar. Penyewaan papan selancar tersedia di tempat terse­but. Sayangnya, kini kondisi Pantai Kuta tidak bersih. Banyak sampah berserakan. Mulai dari botol hingga ranting-ranting ke­cil yang terbawa ombak. "Habis hujan besar, jadi banyak sampah yang terbawa arus," ujar Kadek kembali.

Kadek mengeluhkan, omzet Desember ini jauh menurun dibanding Juni atau Juli lalu. Saat itu, dia berhasil mendap­atkan penghasilan kotor sekitar Rp 3 juta saban hari.

Pendapatan tersebut didap­atnya dari menjual makanan, minuman dan penyewaan kursi. "Air mineral kami jual Rp 10 ribu per botol, air kelapa Rp 25 ribu dan kursi sewanya Rp 50 ribu untuk dua jam pemakaian," sebutnya.

Dia berharap, akhir Desember ini jumlah wisatawan bisa men­ingkat kembali, seperti bulan Juni atau Juli lalu. Bila tidak, Kadek mengaku akan kesulitan membayar uang keamanan mau­pun kebersihan ke Desa Legian sebesar Rp 175 ribu setiap bu­lannya. "Sekarang ini, untuk me­menuhi kebutuhan sehari-hari saja sulit," ucapnya.

Latar Belakang
Zero Dollar Tour Ditengarai Sebagai Biang Keroknya
Jumlah wisatawan China yang berkunjung ke Bali terus meningkat setiap tahunnya. Pada 2016 sebanyak 907.028 orang. Setahun kemudian, jumlahnya melonjak hingga 1,37 juta atau meningkat lebih dari 50 persen. Kemudian, hingga Agustus 2018 mencapai 961.802 orang.

Jumlah tersebut lebih besar dibanding turis Australia se­banyak 763.477 orang, disusul India dengan 243.947 orang dan Inggris berjumlah 183.033.

Sayangnya, banyaknya turis China tidak diimbangi dengan jumlah belanja yang mereka keluarkan selama berwisata di Pulau Dewata tersebut. Bahkan, menimbulkan sejumlah masalah, seperti jual beli kepala, harga ter­lalu murah alias diobral, sampai maraknya pemandu wisata ilegal.

Jual beli kepala adalah pem­berian komisi kepada agen perjalanan (travel agent) dari pemilik toko oleh-oleh di Bali, berdasarkan jumlah turis yang mereka bawa ke toko tersebut.

Dalam situasi itu, Gubernur Bali Wayan Koster menginstruk­sikan Bupati Badung Nyoman Giri Prasta untuk menutup 16 toko China yang melakukan praktik tidak sehat dan ilegal. Pasalnya, keberadaan toko-toko bermasalah itu dinilai telah membuat citra buruk bagi pari­wisata di Bali dan Indonesia.

"Toko-toko ini ada yang ber­izin dan tidak berizin. Tapi, yang berizin juga ternyata usaha yang dijalankan berbeda dengan yang di izin. Saya mengambil keputu­san tegas untuk menutup jenis usaha yang melakukan praktik tidak sehat ini," ujar Wayan.

Wayan menginstruksikan ke­pada Bupati Badung agar menu­gaskan Satpol PP untuk menu­tup toko-toko itu. "Tidak bisa dibiarkan begitu saja, karena ini juga merusak citra pariwisata di Indonesia secara keseluruhan. Hal-hal yang mengakibatkan citra buruk pariwisata harus dit­indak secara tegas," tandasnya.

Dia mengaku tidak takut pe­nutupan toko-toko China itu akan berdampak pada penurunan kunjungan turis China ke Bali. Sebab, wisatawan yang datang ke Bali akan terseleksi dengan sendirinya.  ***
EDITOR:

Kolom Komentar


Video

Jasad ABK WNI Ditemukan di Frezeer Kapal China

Jumat, 10 Juli 2020
Video

Waspada!! Gunung Merapi Menggelembung

Sabtu, 11 Juli 2020

Artikel Lainnya

Tim Medis Disiagakan Pantau Kesehatan Petugas TPS PSU
On The Spot

Tim Medis Disiagakan Pantau ..

29 April 2019 10:14
Rambu Peringatan Ditebar Hingga Ke Lokasi Wisata
On The Spot

Rambu Peringatan Ditebar Hin..

27 April 2019 10:50
Bau Hangus Masih Tercium, Dua Kios Belum Jualan Lagi
On The Spot

Bau Hangus Masih Tercium, Du..

26 April 2019 09:08
Biayanya Cuma Rp 8 Juta Dijamin Bebas Banjir Lho
On The Spot

Biayanya Cuma Rp 8 Juta Dija..

25 April 2019 09:33
Gambarnya Sudah Ditindih Cat Putih, Sudah Kinclong Lagi
On The Spot

Gambarnya Sudah Ditindih Cat..

23 April 2019 09:33
Beberapa Ranting Pohon Rawan Patah Dipangkas
On The Spot

Beberapa Ranting Pohon Rawan..

18 April 2019 10:27
Trotoar Kemang Berlobang, Sempit Dan Ramai Pedagang
On The Spot

Trotoar Kemang Berlobang, Se..

16 April 2019 10:15
Pengerukan Terkendala Sempitnya Akses Jalan
On The Spot

Pengerukan Terkendala Sempit..

13 April 2019 09:01