Keluarga Korban Lemas Basarnas Stop Evakuasi

Tinggal Berharap Pada Tim DVI

Selasa, 13 November 2018, 10:32 WIB

Foto/Net

Badan SAR Nasional (Basarnas) resmi menghentikan pencarian korban jatuhnya pesawat Lion Air JT610. Penghentian dilakukan setelah melalui beberapa pertimbangan.

Duka masih belum hilang dari wajah Damsyik. Sepupu kor­ban atas nama Diah Damayanti tersebut, berbincang dengan keluarganya. Mereka tengah menunggu pengumuman hasil identifikasi di depan Gedung Sentra Visum dan Medikolegal RS Bhayangkara Polri Tingkat I Said Sukanto, Kramat Jati, Jakarta Timur.

Di tempat itu, salah satu sau­dara Damsyik mengusap kepala perempuan muda yang diketa­hui sebagai satu dari tiga anak korban Lion Air JT610, Diah. Damsyik mengatakan, keluar­ganya lemas setelah Basarnas menghentikan operasi evakuasi dan pencarian korban.

Tim Disaster Victim Identification (DVI) Polri pun masih belum berhasil mengidentifikasi jenazah sepupunya tersebut. Damsyik dan keluarganya pas­rah. Dia menyerahkan semuanya kepada pihak yang berwenang sambil berharap kabar baik di­terima keluarganya.

"Dari Basarnas, sudah dihentikan. Kami agak lemas ya. Saya hampir setiap hari datang ke RS Polri Kramat Jati untuk menunggu proses identifkasi," kata Damsyik.

Dia mengatakan, keluarganya telah menyerahkan semua data yang dibutuhkan tim DVI Polri, mulai dari darah, ram­but, ijazah asli hingga sampel deoxyribonucleic acid (DNA). "Sudah lengkap semua," kata Damsyik.

Namun, hingga hari ke-14 op­erasi tim DVI untuk identifikasi jenazah korban Lion Air JT610, jenazah Diah tak kunjung ber­hasil diidentifikasi. Setiap hari, dia pun memantau berita dan menemukan bahwa sejumlah korban yang duduk di kursi pe­sawat dekat Diah telah teriden­tifikasi tim DVI Polri. Namun, hal itu justru membuatnya dan keluarga cemas. "Seatnya 21 F. 21 A, B, C sudah. Kan tinggal di sampingnya. Itu yang bikin kami cemas," kata Damsyik.

Semakin hari, Damsyik dan keluarganya kian putus asa menunggu Diah teridentifikasi. Harapan mereka semakin kecil saat melihat nama Diah tidak disebutkan dalam pengumuman tim DVI Polri, yang mengabar­kan data korban teridentifikasi setiap harinya. "Tambah hari tambah kecil hati kita. Minta doanya saja sama teman-teman semua," ucap Damsyik, dengan mata berkaca-kaca.

Hal yang membuatnya dan keluarga masih mau kembali ke RS Polri untuk menunggu proses identifikasi, adalah kabar dari Tim DVI. "Kami masih sangat berharap karena Tim DVI terus melakukan identifikasi. Bangkit lagi semangat kami, harapan kami," ucpanya.

Damsyik dan keluarga me­nyadari betul apa yang telah ter­jadi dalam kecelakaan tersebut. Karena hal itu, Damsyik menga­takan, keluarganya tidak terlalu berharap Diah ditemukan dalam kondisi utuh. Baginya dan kelu­arga, yang penting, bagian tubuh Diah dapat diidentifikasi, untuk dimakamkan secara layak.

"Semua keluarga di rumah sekarang menunggu. Sekecil apa pun jasadnya, yang penting ada. Itu yang kita harapkan. Kalau sampai finalnya nanti nggak ada, kami bingung," tuturnya.

Kilas balik ke belakang, cer­ita Damsyik, sebelum kejadian, Diah yang bekerja di perusahaan konstruksi PT Nindya Karya diantar suaminya ke Bandara Soekarno-Hatta. Diah beren­cana tidak menginap pada hari itu, dan akan pulang setelah pekerjaannya di Pangkal Pinang, Bangka Belitung, selesai.

Dia bilang, meski Diah ting­gal dan berkantor di Jakarta, belakangan kerap ke Pangkal Pinang untuk menyelesaikan pekerjaannya. Namun, pesawat Lion Air JT610 yang ditumpangi Diah mengalami kecelakaan di perairan Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10).

82 Jenazah Teridentifikasi

 Kemarin, tim DVI berhasil mengidentifikasi tiga jenazah korban. Jenazah tersebut atas nama Sandy Johan Ramadhan, Firmansyah Akbar dan Deryl Vida Febrianto. Ketiganya teri­dentifikasi berdasarkan pemer­iksaan sampel DNA.

Hasil sidang rekonsiliasi pada Senin 12 November 2018 pukul 14.00 WIB di RS Bhayangakara R Said Sukanto, ada tiga pen­umpang yang dinyatakan teri­dentifikasi. Demikian keterangan Wakil Kepala RS Polri Kramat Jati Kombes Haryanto.

Pihak RS Polri Kramat Jati pun langsung menghubungi pihak keluarga untuk penyera­han jenazah. "Setiap hari, setelah rekonsiliasi, kami langsung hubungi pihak keluarga. Setelah mereka dipanggil, kami laku­kan pendampingan, kemudian kami serahkan jenazahnya," ucapnya.

Hingga Minggu kedua pas­catragedi tersebut, tim DVIPolri telah berhasil mengidenti­fikasi penumpang pesawat Lion Air JT610 sebanyak 82 orang. "Sampai saat ini, yang telah teridentifikasi 82 penumpang. Terdiri dari 62 laki-laki dan perempuan sebanyak 20 orang," ucap Haryanto, kemarin.

Hari itu juga, tiga jenazah yang berhasil diidentifikasi, diserahkan kepada keluarganya. Isak tangis pun pecah di depan tempat penyerahan jenazah di Posko Antemortem, ruang Instalasi Kedokteran Forensik RS Polri Kramat Jati.

Jenazah atas nama Sandy diba­wa keluarganya ke Duren Sawit, Jakarta Timur. Jenazah atas na­ma Deryl dibawa ke Sukabumi, Jawa Barat. Sedangkan jenazah Firmansyah akan dibawa ke Surabaya, Jawa Timur.
Latar Belakang
Tidak Ada Lagi Korban Yang Diketemukan


Basarnas secara resmi menghentikan pencarian kor­ban pesawat Lion Air JT610 dengan kode registrasi PK-LQP. Keputusan diambil berdasarkan evaluasi, peninjauan ke TKP, rapat staf, dan masukan dari berbagai pihak.

Tepat pada Sabtu (10/11), Basarnas telah mencari korban selama 13 hari dari hari jatuhnya Lion Air. Seperti diketahui, pe­sawat tersebut jatuh di perairan Tanjung Pakis, Karawang, Jawa Barat pada Senin pagi (29/10).

Kepala Basarnas Marsekal Madya M Syaugi mengatakan, pada Jumat pagi (9/11), pihaknya hanya menemukan satu kantong jenazah. Setelah itu, sampai sore dan malam tidak ada lagi penemuan. Begitu juga dengan hari Sabtu (10/11), tidak ada penemuan.

"Jadi, berdasarkan pantauan tersebut, kami dari tim SAR Basarnas pusat mengambil keputusan bahwa operasi SAR ini secara terpusat itu disudahi atau ditutup," kata Syaugi di Dermaga JICT 2, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Sabtu (10/11).

Dia mengatakan, tim Basarnas telah mengumpulkan 196 kan­tong jenazah korban Lion Air. Kantong-kantong jenazah terse­but sudah dikirimkan ke RS Polri, Kramatjati, Jakarta Timur, untuk diidentifikasi.

Syaugi pun meminta maaf kepada keluarga korban selama proses pencarian. Dia berharap, jenazah korban yang sudah dis­erahkan kepada tim DVI bisa teridentifikasi semua.

"Mudah-mudahan dengan 196 kantong jenazah ini, bisa 189 teridentifikasi. Kami bukan sempurna, jadi pasti ada kekurangan. Kami akan evaluasi kekurangan-kekurangan yang ada," tuturnya.

Terpisah, dalam 14 hari pen­carian dan identifikasi, tim DVI Polri sudah memeriksa 666 sampel jenazah korban jatuhnya pesawat Lion Air PK-LQP da­lam rangka proses identifikasi. Kepala bidang DVI Pusdokkes Polri Kombes Lisda Cancer mengatakan, 666 sample pemer­iksaan tersebut sudah dibawa ke laboratorium DNA untuk menda­pat informasi lebih lanjut.

Hal itu dikatakan Linda saat konferensi pers di Gedung Sentra Visum dan Medikolegal RS Bhayangkara Polri Tingkat I Said Sukanto, Kramat Jati, Jakarta Timur, Minggu. ***
EDITOR:

Kolom Komentar


Video

Jasad ABK WNI Ditemukan di Frezeer Kapal China

Jumat, 10 Juli 2020
Video

Waspada!! Gunung Merapi Menggelembung

Sabtu, 11 Juli 2020

Artikel Lainnya

Tim Medis Disiagakan Pantau Kesehatan Petugas TPS PSU
On The Spot

Tim Medis Disiagakan Pantau ..

29 April 2019 10:14
Rambu Peringatan Ditebar Hingga Ke Lokasi Wisata
On The Spot

Rambu Peringatan Ditebar Hin..

27 April 2019 10:50
Bau Hangus Masih Tercium, Dua Kios Belum Jualan Lagi
On The Spot

Bau Hangus Masih Tercium, Du..

26 April 2019 09:08
Biayanya Cuma Rp 8 Juta Dijamin Bebas Banjir Lho
On The Spot

Biayanya Cuma Rp 8 Juta Dija..

25 April 2019 09:33
Gambarnya Sudah Ditindih Cat Putih, Sudah Kinclong Lagi
On The Spot

Gambarnya Sudah Ditindih Cat..

23 April 2019 09:33
Beberapa Ranting Pohon Rawan Patah Dipangkas
On The Spot

Beberapa Ranting Pohon Rawan..

18 April 2019 10:27
Trotoar Kemang Berlobang, Sempit Dan Ramai Pedagang
On The Spot

Trotoar Kemang Berlobang, Se..

16 April 2019 10:15
Pengerukan Terkendala Sempitnya Akses Jalan
On The Spot

Pengerukan Terkendala Sempit..

13 April 2019 09:01