Tangisan Iringi Penyerahan Jenazah Korban Pesawat Lion

Di Rumah Sakit Polri Kramat Jati

Jumat, 02 November 2018, 10:27 WIB

Foto/Net

Rumah Sakit (RS) Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, jadi tempat identifikasi korban jatuhnya pesawat Lion Air JT-610.

Rabu malam (31/10), satu jenazah korban berhasil diidentifikasi dan diserahkan kepada keluarga untuk dimakamkan.

Jannatun Cintya Dewi, meru­pakan jenazah pertama yang ber­hasil diidentifikasi tim Disaster Victim Investigation (DVI) Polri. Jannatun yang tercatat sebagai warga Sidoarjo, Jawa Timur, berhasil diidentifikasi berkat data-data diri dan ciri khas ter­tentu yang ada di tubuhnya.

Momen penyerahan jenazah jadi saat yang menyedihkan bagi keluarga Jannatun. Bambang Supriyadi, ayah Jannatun, tak kuasa menahan air matanya saat menerima jenazah putrinya. Direktur Operasional Lion Air, Wisnu, jadi pihak yang menyerahkannya ke Bambang.

Sejak hari pertama, Bambang telah menunggu proses identi­fikasi anaknya. Wajahnya terlihat lelah. Sambil beberapa kali men­gusap air matanya, Bambang juga menerima surat hasil identifikasi kematian putri tercintanya.

Saat diserahkan kepada ke­luarga, jenazah Jannatun telah dibungkus peti berwarna hitam. Di peti tersebut, terdapat kertas putih bertuliskan nama lengkap­nya, "JANNATUN CYNTIADEWI", lengkap dengan be­berapa nomor kode lainnya.

Usai diterima keluarga, jenazahdimasukkan ke dalam ambulans. Jenazah kemudian diberangkatkan menuju kam­pung halamannya di Sidoarjo pada Kamis pagi (1/11) untuk segera dimakamkan.

Kematian Jannatun menyisakan kepedihan mendalam bagi keluarganya. Bambang bercerita, putrinya sakit sebelum menjadi korban jatuhnya pesawat Lion Air JT-610. Dia bilang, sebelum ke Pangkal Pinang, anaknya yang bekerja sebagai pegawai Kementerian ESDM, lebih dulu dinas di Bali.

"Satu minggu sebelumnya, anak saya sempat pamit dinaske Bali. Disampaikan ke ibu­nya, setelah dari Bali lang­sung ke Pangkal Pinang," jelas Bambang.

Saat dinas di Bali, katanya lagi, Jannatun menyampaikan kabar ke ibunya sempat merasa­kan sakit pada bagian tubuhnya, sebelum ke Jakarta. "Di Bali dua hari, Kamis (25/10) dan Jumat (26/10). Di sana anak saya sakit," terangnya.

Setelah dari Bali, tambah Bambang, Jannatun melanjutkan perjalanan dinas ke Pangkal Pinang. Namun, ibunda Jannatun beranggapan bahwa perjalan di­nas ke Pangkal Pinang akan dilakukan satu minggu kemudian setelah dari Bali.

"Dipikir ibunya ke Pangkal Pinang seminggu kemudian. Biasanya pamit lagi," tambahnya.

Saat sang ibu menunggu kabar dari anaknya, ternyata Bambang mendapatkan kabar duka dari Kementerian ESDM melalui telepon genggamnya pada Senin siang (29/10).

"Jam setengah 11, saya mendapatkan kabar perihal musibah yang dialami anak saya. Saya sampaikan ke ibunya, dia lang­sung pingsan," jelasnya.

Sidik jari dan cincin yang dipakai Jannatun turut membantu proses identifikasi, yakni dalam satu kantong, nomor register 00 Lion Tanjung Priok/0010/436 X 2018 yang ditemukan di antara body part atau bagian tubuh dalam kantong itu. Demikian Kepala Pusat Inafis Bareskrim Polri Brigjen Hudi Suryanto di RS Polri.

Lebih lanjut, kata dia, di dalamkantong terdapat tangan kanan dengan lima jari yang masih lengkap. Kemudian, itu menyambung dengan bagian tubuh dada bagian atas sampai ke ke perut.

"Itu menjadi satu bagian yang tidak terpisahkan," jelasnya.

Atas temuan ini, lanjut Hudi, maka jenazah itu lebih mudah diidentifikasi. Selain itu, proses identifikasi juga terbukti ber­dasarkan hasil rekam sidik jari e-KTP yang menyatakan, bahwa itu benar milik Jannatun.

Selain itu, dari data antemor­tem yang dilaporkan keluarga korban, tercatat Jannatun meng­gunakan cincin emas di jari tengah.

"Sehingga, sesuai dengan kondisi bagian tubuh jenazah, maka RS Polri dapat mengi­dentifikasinya sebagai Jannatun Cintya Dewi yang berasal dari Sidoarjo dan berusia 24 tahun," ucap Hudi.

Ratusan Keluarga Korban Tunggu Identifikasi Jenazah

Beberapa ratus meter dari tempat penyerahan jenazah di Instalasi Kedokteran Forensik RS Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, ratusan keluarga maupun kerabat korban pesawat Lion Air JT-610 masih menunggu proses identifikasi. Mereka menunggu di posko yang berada di depan Gedung Promoter RS Polri.
Di dalam gedung itu terdapat layar televisi, makanan ringan dan minuman gratis untuk keluarga korban. Selain itu, terdapat sejumlah pos kecil dari instansi terkait, termasuk tempat pendampingan psikologi yang dilakukan pihak kepolisian.

Umumnya, para keluarga maupun kerabat korban duduk di kursi posko itu sambil melihat televisi yang menayangkan ber­ita-berita tentang jatuhnya pe­sawat Lion Air JT-610. Mereka ingin melihat perkembangan informasi tentang jatuhnya pe­sawat tersebut.

Mereka berada di posko itu menantikan kabar terbaru ten­tang jenazah korban, mengingat proses identifikasi hingga kini masih dilakukan. Mereka ber­harap, agar anggota keluarganya bisa segera ditemukan. Dengan begitu, mereka bisa membawa jenazah anggota keluarganya untuk segera dimakamkan. Jika anggota keluarganya memang sudah meninggal.

Dalam situasi itu, para keluargakorban wajahnya tampakmerasakan kesedihan mendalam, karena kehilangan anggota kelu­arganya. Namun, mereka masih berusaha tabah menghadapinya.

Sementara itu, pendiri maskapai penerbangan Lion Air, Rusdi Kirana mengatakan, keluargakorban pesawat jatuh akan diberikan uang di luar kompensasi. Uang tersebut bisa digunakan untuk berbagai kebutuhanmereka se­lama menunggu proses evakuasi dan identifikasi korban.

"Mulai besok kita akan berikanuang Rp 5 juta untuk biaya hidup mereka di sini," ujar Rusdi, Selasa (30/10).

Selain itu, kata Rusdi, pihak Lion Air akan memberikan uang sebesar Rp 25 juta untuk ke­luarga korban yang jenazahnya sudah ditemukan.

Rusdi mengatakan, uang terse­but untuk biaya pemakaman jenazah. "Ini semua di luar klaim asuransi kita. Kita memahami mereka di sini memiliki kebutu­han. Itu yang terbaik yang bisa saya lakukan," ujarnya.

Di luar uang tersebut, Rusdi mengatakan, pihak Lion Air membiayai segala kebutuhan keluarga korban, mulai dari hotel dan makanan. Selain itu, 120 staf Lion Air mendampingi keluarga korban setiap harinya.

"Kita ada psikiater yang ker­jasama dengan universitas, kalau ada yang beban, itu bisa konsul," ucap Rusdi.

Latar Belakang
Dari 56 Kantong 1 Teridentifikasi


Hingga kemarin, atau empat hari masa pencarian korban pe­sawat Lion Air JT-610, seban­yak 56 kantong sudah dibawa ke RS Polri, Jakarta Timur. Jumlah tersebut berdasarkan keterangan Kepala RS Polri Kombes Musyafak. "Dari Rabu sore (31/10) sampai Kamis pa­gi, bertambah delapan kantong jenazah. Jadi, total 56 kantong jenazahditerimaRS Polri," ujar Musyafak, kemarin.

Adapun hingga hari keempat pasca kecelakaan pesawat Lion Air PK-LQP, RS Polri baru mengidentifikasi satu jenazah. Jenazah atas nama Jannatun Cintya Dewi (24) asal Sidoarjo, Dusun Rumpon, RT01/01, Sukodono, Jawa Timur.

Musyafak menjelaskan, proses identifikasi masih berlanjut yang dilakukan oleh tim DVI RS Polri. Mereka dibantu sejumlah dokter forensik dari TNI dan perguruan tinggi negeri.

Namun, proses identifikasi DNAmenjadi proses yang cuk­up memakan waktu. Akibatnya, hingga kemarin jumlah jenazah yang teridentifikasi baru satu.

"Hasil pemeriksaan setiaphari, apakah ada yang teridentifikasi atau tidak. Tidak menutup kemungkinan ada perkembangan, tetapi kita menunggu hasil DNA, barangkali kalau ada data baru," ujar Musyafak.

Di sisi lain, proses pencarian kotak hitam pesawat tersebut membuahkan hasil. Lokasi awal penemuan black box tersebut, terdeteksi multi beam sonar.

Kemudian dilanjutkan dengan penurunan alat ROV dan setelah dianalisa lebih lanjut, baru diyakini benda tersebut adalah black box. Dansatgas SAR TNI AL Kolonel Laut Isswarto menuturkan, sejumlah personel TNI AL diterjunkan un­tuk mengevakuasi kotak hitam.

Setelah satu setengah jam, kotak hitam yang terdiri dari flight data recorder (FDR) itu berhasil diangkat ke atas kapal Baruna Jaya. "Kotak hitam ini kami angkat tercampur dengan banyaknya serpihan puing pesawat di dasar laut," ucap Isswarto.

Kata Isswarto, kotak hitam tersebut diangkat dari kedala­man 25 meter hingga 32 meter. Kondisi di dasar laut yang berlumpur, mengharuskan kotak hitam segera dievakuasi agar tidak tertimbun lumpur semakin dalam. ***
EDITOR:

Kolom Komentar


Video

Jasad ABK WNI Ditemukan di Frezeer Kapal China

Jumat, 10 Juli 2020
Video

Waspada!! Gunung Merapi Menggelembung

Sabtu, 11 Juli 2020

Artikel Lainnya

Tim Medis Disiagakan Pantau Kesehatan Petugas TPS PSU
On The Spot

Tim Medis Disiagakan Pantau ..

29 April 2019 10:14
Rambu Peringatan Ditebar Hingga Ke Lokasi Wisata
On The Spot

Rambu Peringatan Ditebar Hin..

27 April 2019 10:50
Bau Hangus Masih Tercium, Dua Kios Belum Jualan Lagi
On The Spot

Bau Hangus Masih Tercium, Du..

26 April 2019 09:08
Biayanya Cuma Rp 8 Juta Dijamin Bebas Banjir Lho
On The Spot

Biayanya Cuma Rp 8 Juta Dija..

25 April 2019 09:33
Gambarnya Sudah Ditindih Cat Putih, Sudah Kinclong Lagi
On The Spot

Gambarnya Sudah Ditindih Cat..

23 April 2019 09:33
Beberapa Ranting Pohon Rawan Patah Dipangkas
On The Spot

Beberapa Ranting Pohon Rawan..

18 April 2019 10:27
Trotoar Kemang Berlobang, Sempit Dan Ramai Pedagang
On The Spot

Trotoar Kemang Berlobang, Se..

16 April 2019 10:15
Pengerukan Terkendala Sempitnya Akses Jalan
On The Spot

Pengerukan Terkendala Sempit..

13 April 2019 09:01