Lagi, Kementan Ekspor 12 Ribu MT Produk Turunan Sawit Adal Pasangkayu

Sabtu, 20 April 2019, 05:36 WIB | Laporan: Elitha Tarigan

Istimewa

Kementerian Pertanian melalui Badan Karantina Pertanian (Barantan) kembali melepas ekspor produk turunan sawit berupa RBD Palm Olein.

"Ini akan kita dorong terus sejalan dengan program akselerasi ekspor di Kementan," kata Ali Jamil melalui keterangan tertulisnya, Jumat (19/4).

Jamil menjelaskan produk pertanian yang telah diolah ini sering dimanfaatkan untuk menggoreng pada industri mie instan, keripik kentang, donat dan makanan siap saji lainnya. RBD Palm Olein juga digunakan sebagai bahan baku margarin dan mentega putih atau shortening. Hilirasi produk pertanian tentunya sangat kita dukung agar dapat memberi nilai tambah bagi pelaku industri dan juga petani, ujarnya.

Kepala Karantina Pertanian Mamuju, Akhmad Faraby saat melepas ekspor bersama dengan pejabat di Dinas Pertanian Kabupaten Pasangkayu menyampaikan bahwa jumlah komoditas pertanian yang di ekspor ke negeri Cina ini berjumlah 12.000 MT senilai Rp 87,1 milyar.

“Selama kurun waktu Maret - April 2019, pemilik, PT Tanjung Sarana Lestari (TSL) telah lakukan 6 kali eksportasi," terang Faraby.

Sebagai komoditas wajib periksa karantina, lanjutnya, jajarannya lakukan tindakan guna memberikan jaminan dan kesehatan produk sesuai dengan persyaratan negara tujuan ekspor. Sertifikat Kesehatan Tumbuhan, atau phyosanitary certificate  (PC) akan menyertakan  produk pertanian kita di pasar global, tambahnya.

Dukungan layanan karantina guna percepatan ekspor ini sejalan dengan kebijakan Presiden melalui Mentan Amran. Instruksi bagi jajaran Karantina ini dilakukan dengan melakukan ekspose ekspor dan  pendampingan bagi pelaku agribisnis dalam pemenuhan persyaratan sanitary dan phyosanitary, atau SPS.

“Program Agro Gemilang, terus kita digencarkan melalui  unit teknis karantina pertanian diseluruh Indonesia," tukas Jamil.
Editor: Azairus Adlu
Tag:

Kolom Komentar


loading