Kendalikan Harga, BKP Kementan Turunkan 2,5 Ton Cabai Di Jabodetabek

Kepala BKP, Agung Hendriadi saat melepas kendaraan TTIC/Ist

Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian melepas 2,5 ton cabai merah keriting dan cabai rawit di empat pasar dan 14 Toko Tani Indonesia Center (TTIC) yang tersebar di wilayah Jabodetabek.

Hal ini dilakukan untuk mengontrol harga dua komoditi yang masih bertengger di angka Rp 65.000 per kilogram seperti yang tercantum di laman info pangan Jakarta.

“Melalui gelar cabai murah ini diharapkan harga cabai bisa segera turun," ujar Kepala BKP, Agung Hendriadi saat melepas kendaraan TTIC untuk mendistribusikan cabe ke TTI di Jabodetabek, Minggu (28/7).

Agung menjelaskan bila harga cabai yang dijual oleh TTIC berkisar di angka Rp 35.000 per kilogram untuk cabai merah keriting dan Rp 40.000 per kilogram untuk cabai rawit.

Gelar pangan murah ini akan terus dilakukan hingga harga cabai merah keriting dan cabai rawit turun.

“Cabai didatangkan langsung dari petani san Gapoktan kemudian kami salurkan ke TTI yang ada di Jabodetabek sehingga bisa dijual lebih murah,” tambah Agung.

Agung menambahkan bila selama ini BKP Kementan telah memanfaatkam sistem e-commerce berupa aplikasi pemesanan pangan dari TTI ke Gapoktan selalu perantara. Hingga saat ini, total nilai transaksi bahan pangan lewat e-commerce BKP mencapai angka Rp 14,8 miliar.

“Oleh karena itu akan terus dikembangkan sebagai tulang punggung pemasaran produk pangan dari Gapoktan ke TTI,” tambahnya.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Asosiasi Lembaga Usaha Pangan Masyarakat (Aslupama) Jawa Barat, Agus yang mendukung kegiatan ini mengatakan bahwa aksi gelar cabai murah tak hanya berlangsung selama satu hari. Karena saat ini terdapat lebih dari 6 ton cabai yang akan segera disebar di pasar-pasar tradisional di Jabodetabek.

“Kami Aslupama akan terus membantu Kementerian Pertanian dalam pengaturan kiriman cabe ke TTIC,” jelasnya.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Jokowi: Saya Tidak Tahu Sebabnya Apa, Minggu-minggu Terakhir Ini Masyarakat Khawatir Covid-19

Senin, 03 Agustus 2020
Video

FRONT PAGE | CATATAN KAMI, Dr Ahmad Yani

Jumat, 07 Agustus 2020

Artikel Lainnya

Program OPAL, Atasi Kemiskinan Dan Jawaban Untuk Ketahanan Pangan Nasional
Tani

Program OPAL, Atasi Kemiskin..

30 Juli 2019 01:40
Kendalikan Harga, BKP Kementan Turunkan 2,5 Ton Cabai Di Jabodetabek
Tani

Kendalikan Harga, BKP Kement..

29 Juli 2019 02:13
Jelang Musim Kemarau, Kementan Harap Cadangan Beras Bulog Maksimal
Tani

Jelang Musim Kemarau, Kement..

27 Juli 2019 22:00
Kementan Bersinergi Tuntaskan Daerah Rentan Rawan Pangan
Tani

Kementan Bersinergi Tuntaska..

24 Juli 2019 21:42
Kembangkan Industri Pangan Lokal, Kementan Gandeng Kemenperin, BPPT, KADIN dan GAPMMI
Tani

Kembangkan Industri Pangan L..

24 Juli 2019 21:38
Diterima Presiden Argentina, Mentan Amran Tindak Lanjut Ekspor Buah
Tani

Diterima Presiden Argentina,..

23 Juli 2019 19:41
Tak Hanya Ekspor Buah, Indonesia Setuju Jalin Kerja Sama di Bidang Pertanian Bersama Argentina
Tani

Tak Hanya Ekspor Buah, Indon..

23 Juli 2019 15:33
Dampingi Kunker DPR RI, Kementan Dorong Serap Gabah Panen Gadu
Tani

Dampingi Kunker DPR RI, Keme..

22 Juli 2019 20:05