Kemenangan Turki Dalam Perang Malazgirt, Ada Doa Khalifah Abbasiyah

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyapa rakyat Turki di provinsi Mus, pada peringatan ulang tahun ke-946 Pertempuran Malazgirt tiga tahun lalu/Net

Dua kekuatan berbeda saling berhadapan dalam sebuah pertempuran di abad ke-11 untuk menentukan nasib Timur Tengah dan tanah Anatolia. Keduanya adalah Byzantium pimpinan Yunani dan Seljuk pimpinan Turki.

Hampir seribu tahun lalu, di tanggal 26 Agustus 1071, pertempuran Malazgirt atau Manzikert pecah. Sultan dari Dinasti Seljuk Turki Muslim, Alp Arslan, mengalahkan pasukan besar Byzantium yang dipimpin oleh Romanos IV Diogenes, kaisar dari kerajaan Kristen yang dipimpin Yunani.

Ini adalah sebuah peristiwa bersejarah di mana bangsa Seljuk Turki berhasil mengalahkan pasukan Byzantium dan membuka ‘gerbang Anatolia’ untuk bangsa Turki.

Pertempuran tersebut telah mengubah sejarah dunia tentang apa yang disebut Kristen Barat dan Muslim Timur.

Imbas dari pertempuran Malazgirt, orang-orang Turki memperoleh akses penting ke tanah Anatolia yang mayoritas beragama Kristen, tempat pengaruh Islam dan budaya Turki tumbuh secara bertahap di bawah pemerintahan Turki. Sementara,  Seljuk mendapatkan wilayah dan terus berbaris menuju Istanbul (sebelumnya Konstantinopel), ibu kota Kekaisaran Romawi Timur dan lanskap Eropa.

Salah satu sejarawan Turki terkemuka, Profesor Mukrimin Halil Yinanc, menuliskan tentang Seljuk, dalam buku referensinya, 'The History of Turkey, The Age of the Seljuk',  yang diterbitkan ulang pada 2013 oleh Asosiasi Sejarah Turki. 

"Pertempuran Malazgirt adalah salah satu insiden paling krusial dan titik balik dalam sejarah dunia," tulis Halil Yinanc dalam buku itu, mengutip TRT.

Kemenangan tersebut memungkinkan orang Turkmens, yang merupakan istilah khusus yang digunakan untuk menggambarkan Muslim Turki, mendirikan negara individu, cabang Anatolia dari Seljuk, dan berkembang dari dataran timur Anatolia ke pantai baratnya. The Great Seljuk awalnya berbasis di Teheran.

Yinanc percaya bahwa pertempuran itu juga membuka jalan bagi sintesis budaya dan politik antara Muslim Turki yang dipimpin Seljuk dan populasi Anatolia yang mayoritas beragama Kristen. Mengarah pada munculnya negara Turkmenistan yang kuat dan terorganisir dengan baik di jantung semenanjung kuno. 

“Pertempuran juga menandakan titik awal terpenting dari pawai dan penaklukan Turkmenistan di Semenanjung Balkan, Hongaria, Suriah, Mesir, Irak, seluruh Afrika Utara dan Cekungan Laut Hitam, mendirikan kerajaan terbesar dan paling berkelanjutan di dunia [the Kekaisaran Ottoman] setelah Kekaisaran Romawi,” ujar Yinanc.

Pengambilalihan Anatolia oleh Seljuk harus dianggap sebagai salah satu perkembangan paling luar biasa dalam sejarah Timur Tengah, tulis Andrew Peacock, seorang profesor sejarah di Universitas St. Andrews, dalam bukunya, Early Seljuq History, A New Interpretation.

Peacock mencatat bahwa Kekaisaran Byzantium, yang menang berturut-turut melawan Sasanids, adalah sebuah dinasti kuat pimpinan Persia di Iran dan Asia Tengah, serta Muslim Arab.

Kemenangan Turki di Pertempuran Malazgirt sebenarnya agak tidak terduga oleh kepemimpinan arogan Kekaisaran Byzantium yang menolak untuk berdamai dengan Seljuk, sementara Alp Arslan dilaporkan mengirim utusannya untuk menuntut perdamaian.

Hampir seabad kemudian, skenario tersebut terulang kembali karena tawaran perdamaian dari pemimpin Anatolia Seljuk, Kilij Arslan II, ditolak oleh pimpinan Byzantium.

Pada pertempuran Myriokephalon 1176, pasukan Byzantium lainnya dihancurkan oleh Seljuk, mengakhiri semua impian untuk mengusir orang Turki dari lanskap Anatolia.

Kekaisaran Byzantium merupakan sintesis dari budaya Yunani kuno dan kebijaksanaan politik Romawi. Mereka berpikir bahwa jika orang-orang Turki nomaden (dalam hal ini Seljuk) menuntut perdamaian, itu berarti mereka lemah dan mereka seharusnya dilindas sebagaimana mestinya.

Tapi Alp Arslan, bisa dibilang salah satu jenderal Turki terbaik sepanjang sejarah Turki, adalah seorang pria dengan kekuatan baja. Dia bukanlah target yang seimbang.

Sebelum menghadapi pasukan Diogenes secara langsung di Pertempuran Malazgirt, Alp Arslan dan komandannya yang sangat mobile dan karismatik, begitu lihai menembus jantung Anatolia dari Byzantium.

Menjelang Pertempuran Malazgirt, Alp Arslan telah melemahkan dua sekutu Kristen regional utama dari Kekaisaran Byzantium, yaitu Armenia dan Georgia.
Pertempuran itu berturut-turut berlangsung di Kaukasia dan Anatolia timur, bersekutu dengan Marwanid, dinasti Kurdi Muslim pada saat itu.

Malazgirt saat ini telah menjadi distrik di provinsi Mus di Turki timur. Letaknya dekat dengan Ahlat, kota strategis di barat laut Danau Van di timur Anatolia. Malazgirt  telah menjadi markas besar militer barat komandan penyerbuan Alp Arslan selama bertahun-tahun.

Diogenes dan para jenderalnya meyakini bahwa untuk menghilangkan ancaman Turki di Anatolia, mereka perlu menghancurkan kekuatan militer Turki di Ahlat dan Anatolia timur.

Di sisi lain, Alp Arslan bersama pasukannya berbaris kembali dari Damaskus meninggalkan kampanye Suriahnya, menuju Ahlat. Pertempuran itu pun tak terhindarkan.

Sebelumnya, Khalifah Abbasiyah Sunni di Baghdad mengirim doa untuk kemenangan Alp Arslan untuk dibaca di masjid-masjid di seluruh dunia Islam, menurut Turan dan Yinanc.

“Ya Allah! Naikkan bendera Islam dan jangan tinggalkan mujahid-Mu yang tidak keberatan mengorbankan nyawanya untuk mengikuti aturanmu sendirian. Buat Alp Arslan menang atas musuh-musuhnya dan dukung tentaranya dengan malaikat-malaikatmu,” isi doanya.

Tentara Byzantium dua kali lebih besar dari tentara Seljuk. Byzantium memiliki tentara bayaran Prancis, Jerman, Norman, dan Skandinavia di samping kekuatan utamanya.

Sebelum pertempuran dimulai, Alp Arslan yang mengenakan kain putih berpesan kepada para tentaranya, jika dia mati di medan pertempuran maka putranya, Malik Shah I, dinominaskan sebagai Sultan Seljuk. Jika memungkinkan, Alp Arslan ingin puteranya bisa melihat kematiannya dan mengkafaninya.

“Oh prajuritku! Kalau saya syahid, kain putih ini harus jadi kafan saya,” katanya.
Tapi semua ekspektasi buyar. Pertempuran berakhir dengan kemenangan bagi Turki.

Kemenangan tersebut dirayakan dengan antusias di seluruh dunia Islam, termasuk Bagdad, ibu kota Kekhalifahan Abbasiyah, menurut Turan, sejarawan Turki.

“Seluruh Kota Baghdad didekorasi. Musik dimainkan saat orang-orang turun ke jalan kota untuk merayakan kemenangan,” tulis Turan dalam bukunya, The History of Seljuk and The Turkish-Islamic Civilization.

Kaisar Byzantium pun dipenjara, sebagai yang pertama dalam sejarah.

Dalam upacara peringatan ulang tahun ke-949 Pertempuran Malazgirt, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berbicara di hadapan ribuan orang di sebelah timur provinsi Mus pada 26 Agustus 2020.

Ia mengajak masyarakat Turki untuk memahami arti dari kemenangan-kemenangan yang pernah mereka raih dahulu, terutama kemenangan di Malazgirt.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Ibaratkan NU Bus Umum Berpenumpang PKI, PCNU Cirebon Laporkan Gus Nur Ke Bareskrim
Histoire

Ibaratkan NU Bus Umum Berpen..

21 Oktober 2020 18:54
Usman Dan Harun, Dua Prajurit Indonesia Yang Digantung Di Singapura Karena Tuduhan Teroris
Histoire

Usman Dan Harun, Dua Prajuri..

19 Oktober 2020 10:00
Pertempuran Leipzig, Berakhirnya Kekuatan Prancis Dan Kekalahan Napolen Atas Wilayah Eropa
Histoire

Pertempuran Leipzig, Berakhi..

19 Oktober 2020 05:40
Mengapa  Theodore Roosevelt Memberi Nama Gedung Putih?
Histoire

Mengapa Theodore Roosevelt ..

12 Oktober 2020 07:47
Rumitnya Perang Balkan: Kekalahan Ottoman Malah Memicu Perseteruan Antar Para Penyerangnya
Histoire

Rumitnya Perang Balkan: Keka..

08 Oktober 2020 05:58
Radio Tak Bersegel Pencetus Kemerdekaan
Histoire

Radio Tak Bersegel Pencetus ..

30 September 2020 21:35
Hari-hari Terakhir PD II di Pasifik
Histoire

Hari-hari Terakhir PD II di ..

30 September 2020 21:14
Hari-hari Terakhir PD II di Pasifik
Histoire

Hari-hari Terakhir PD II di ..

30 September 2020 20:35