75 Tahun Kekalahan Jepang Dan Refleksi Perang Dunia II Yang Kian Terabaikan

Penandatanganan penyerahan Jepang kepada Sekutu dilaksanakan di atas kapal USS Missouri milik Angkatan Laut Amerika Serikat/Net

Bagi kebanyakan orang di Asia, 15 Agustus adalah tanggal spesial yang tidak akan terhapus dari ingatan mereka. Perang agresi yang diprakarsai oleh Jepang membawa penderitaan yang tak terhitung kepada orang-orang di Asia.  China sendiri menderita 35 juta korban dan kerugian ekonomi 600 miliar dolar AS dalam Perang Perlawanan melawan Agresi Jepang.

Munculnya '75 tahun setelah perang', generasi yang mengalami perang agresi telah menjadi kelompok minoritas di Jepang. Ingatan tentang sejarah agresi semakin memudar, dan refleksi tentang perang dalam masyarakat Jepang menjadi terabaikan selama bertahun-tahun.

Para ahli telah menunjukkan bahwa tren ini mengkhawatirkan, dan hanya dengan memilih untuk menghadapi dan merenungkan secara mendalam sejarah agresinya, Jepang dapat benar-benar memenangkan kepercayaan dari tetangga Asia dan komunitas internasional.

Pada 6 dan 9 Agustus setiap tahunnya, Kota Hiroshima dan Kota Nagasaki di Jepang mengadakan upacara untuk memperingati peristiwa memilukan, pengeboman atom. Untuk tahun ini, karena wabah virus corona, segala upacara dan peringatan tentang peristiwa itu menjadi lebih senyap, peserta pun menurun.

Tentara AS menjatuhkan bom atom di Hiroshima dan Nagasaki masing-masing pada tanggal 6 dan 9 Agustus 1945, dalam upayanya mempercepat penyerahan Jepang yang sempat melancarkan perang agresi.

Jepang telah lama menggambarkan dirinya sebagai 'korban' Perang Dunia II, terutama ledakan nuklir, dengan sedikit referensi tentang latar belakang sejarah bom atom.

"Tujuh puluh lima tahun yang lalu, bom atom mengubah Hiroshima dan Nagasaki menjadi reruntuhan," kata Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dalam pidatonya pada upacara peringatan 75 tahun pengakuan kekalahan Jepang, Pada Sabtu (15/8), seperti dikutip dari Xinhua.

"Tragedi Hiroshima dan Nagasaki serta penderitaan yang ditimbulkannya tidak boleh terulang kembali," katanya. Namun Abe tidak mengatakan apa-apa tentang alasan pengeboman dan latar belakangnya.

Seperti biasa, dalam tiap upacara peringatan tahunan Perang Dunia II atau peringatan pengakuan kekalahan Jepang pada 15 Agustus, isi pidato Abe selalu berfokus pada rasa berkabung bagi tentara Jepang yang tewas serta bagaimana ke depannya mereka berupaya bangkit dan menjadi Jepang yang indah dan lebih baik. Ia menghindari pembicaraan tentang Kekaisaran Jepang yang melakukan tindakan brutal.

Dia juga menghindari mengulangi tanggung jawab Jepang atas kekejaman masa perang yang disebutkan oleh pendahulunya mulai dari mantan Perdana Menteri Tomiichi Murayama, tidak menunjukkan niat untuk merenung dan meminta maaf. Selalu seperti itu sejak ia berkuasa pada 2012.

Konferensi Jepang, kelompok sayap kanan, juga menggunakan sarana politik untuk memberikan pengaruh pada komite pendidikan lokal tahun ini, mendesak adopsi buku teks sejarah yang diterbitkan oleh IKUHOSHA Publishing Inc. yang sangat kontroversial.

Buku teks tersebut tidak hanya mempercantik perang agresi yang diprakarsai Jepang sebagai 'Perang Pertahanan Diri' dan 'Perang Kemerdekaan Nasional Kemerdekaan Asia', tetapi juga menyebut Pembantaian Nanjing sebagai 'Insiden Nanjing', meskipun faktanya Jepang  telah diadili sebagai penjahat perang di Pengadilan Militer Internasional untuk Timur Jauh setelah Perang Dunia II.

Menurut statistik Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi Jepang, adopsi buku teks sejarah IKUHOSHA pada tahun 2020 menyumbang 6,4 persen dari total nasional.  Warga di Nagoya, Yokohama, Kyoto, Osaka dan kota-kota lain telah meluncurkan kampanye menentang adopsi buku teks yang mendistorsi sejarah agresi Jepang.

Seperti kebiasaan pada tanggal 15 Agustus, Abe biasanya menawarkan biaya pengorbanan ke Kuil Yasukuni yang terkenal kejam, yang menghormati penjahat perang Kelas-A dan mendukung pandangan yang salah bahwa agresi Jepang dibenarkan dan 'Jepang membebaskan rakyat Asia'.

Takakage Fujita, direktur jenderal kelompok sipil yang berdedikasi untuk menegakkan dan mengembangkan 'Pernyataan Murayama' yang terkenal, mengatakan bahwa baik mengunjungi atau mempersembahkan korban, itu sama dengan penyembahan penjahat perang Kelas-A, yang berarti mendukung keindahan perang  agresi, dan akan sangat merusak tatanan perdamaian pasca-perang Jepang.

Selama bertahun-tahun sejak menjabat, pemerintahan Abe telah mengambil serangkaian tindakan yang menantang tatanan internasional pasca perang, seperti memperkuat kerja sama pertahanan antara Jepang dan Amerika Serikat, merevisi undang-undang keamanan, dan mempromosikan amandemen Konstitusi pasifis.

Pemerintahan Abe mengesahkan undang-undang keamanan baru pada September 2015 yang mencabut larangan hak pertahanan diri kolektif. Secara fundamental itu berarti mengubah kebijakan pasca perang Jepang yang secara eksklusif berorientasi pada strategi pertahanan. Hal itu memicu kekhawatiran di Jepang, negara-negara Asia, dan bahkan di komunitas internasional.

Pada tahun yang sama, versi baru Pedoman Kerja Sama Pertahanan AS-Jepang diterbitkan, mencantumkan operasi lintas domain dan perlindungan kapal AS sebagai bagian dari keamanan maritim.

Dalam beberapa tahun terakhir, Pasukan Bela Diri Maritim Jepang telah memodernisasi perangkat keras militernya.

Buku putih pertahanan edisi 2019 menekankan bahwa Pasukan Bela Diri akan memperkuat kemampuan militer, ilmu pengetahuan, dan teknologi di luar angkasa, keamanan dunia maya, gelombang elektromagnetik, dan bidang lain untuk membangun kemampuan pertahanan multi-dimensi dan komprehensif.

Pada Mei 2020, Skuadron Operasi Luar Angkasa pertama Jepang didirikan di pangkalannya di Prefektur Tokyo.

Nobuyoshi Takashima, seorang profesor kehormatan di Universitas Jepang Ryukyus, mengatakan bahwa tren eksklusisme dan ambisi ekonomi dan militer Jepang yang meningkat baru-baru ini akan memancing kewaspadaan dari negara-negara tetangga di Asia.


75 Tahun Lalu, Di Bawah Ancaman Bom, Jepang Akhirnya Menyerah


Jepang terlibat dalam perang di Asia Pasifik pada Perang Dunia II. Perang itu kerap disebut sebagai Perang Asia Timur Raya. Namun, Jepang sendiri semakin terpojok di Pasifik.

Lima tahun memasuki Perang Dunia II, Jepang kalah di Mariana dan Filipina, sehingga sekutu pun berhasil mengambil alih Pulau Iwo Jima dan Okinawa.

Ketika Jerman berhasil ditaklukan oleh Uni Soviet pada pertengahan 1945, Uni Soviet kemudian memindahkan pasukannya dari Eropa ke Timur Jauh dan mengepung Jepang yang sudah kehabisan napas.

Saat itu, Pangeran Fumimaro Konoe mengirim momrandum kepada Kaisar Hirohita yang berisi analisanya bahwa keluarga kerajaan berada dalam bahaya besar. Bukan akibat kekalahan, namun, karena revolusi dalam negeri Jepang sendiri. Saat itu, sang Kaisar masih berpedoman pada 'tennozan', yaitu memberikan satu perlawanan pamungkas bagi sekutu.

Pihak sekutu juga menyodorkan perjanjian bahwa Jepang harus menyerang, dan bersedia agar persenjataan dan pasukan militernya dilucuti. Sekutu juga ingin agar para penjahat perang diadili dan Kaisar disingkirkan dari tahta.

Pada 16 Juli 1945 pukul 5.29 pagi, Amerika Serikat berhasil melakukan ujicoba bom nuklir pertamanya, Trinity. Ujicoba berlokasi di padang gurun Jomada del Muerto di barat daya kota Socorro, New Mexico. Ujicoba ini adalah bagian dari Manhattan Project yang dimulai pada tahun 1939 dan bertujuan mendahului Jerman dalam menciptakan persenjataan nuklir.

Amerika Serikat, bersama Kerajaan Inggris dan China, meminta penyerahan diri tanpa syarat dari satuan militer Jepang lewat Deklarasi Postdam. Jika tidak, Jepang akan menderita 'penghancuran dalam waktu dekat dan bersifat menyeluruh'.

Akhir Juli 1945, Angkatan Laut Imperial Jepang (IJN) sudah lumpuh dan invasi dari Sekutu tinggal menunggu waktu.

Pada 6 Agustus 1945 pukul 8.15 pagi waktu setempat, pesawat bomber Boeing B-29 Amerika Serikat meledakkan bom atom di atas kota Hiroshima. Enam belas jam kemudian, Presiden AS Harry S. Truman meminta penyerahan diri Jepang. Presiden Truman memperingatkan, "Akan ada langit yang runtuh, sesuatu yang tak pernah ada di muka bumi."

Uni Soviet mendeklarasikan perang terhadap Jepang, meski hal ini melanggar Pakta Netralitas Soviet-Jepang. Kemudian, Uni Soviet menyerbu negara boneka Manchukuo.  

Pada 9 Agustus 1945, kira-kira pukul 11.00, Amerika Serikat menjatuhkan bom atom kedua di kota Nagasaki.

Presiden Truman kembali memberikan pernyataan yang menggarisbawahi kesungguhan sekutu untuk menghancurkan kemampuan perang Jepang:

"Kami akan terus menggunakan bom atom sampai kami benar-benar menghancurkan kemampuan perang Jepang. Hanya penyerahan diri Jepang yang bisa menghentikan kami!" kata Truman.

Setelah peristiwa ini, Kaisar Hirohito meminta Konsil Agung Perang Jepang agar mau menerima persyaratan dari Sekutu yang diberikan dalam Deklarasi Postdam, sehingga perang bisa berakhir.

Maka, 15 Agustus 1945 Jepang pun menyerah dari Perang Dunia II, seperti disampaikan Kaisar Hirohito melalui kanal Gyokuon-hoso. Pengumuman penyerahan Jepang kepada sekutu ini, bagi jutaan rakyat Jepang yang mendengar suara Hirohito, ini adalah momen yang mengharukan. Ini adalah kali pertama mereka mendengar suara kaisar mereka sendiri. Bagi sebagian orang, hal ini menjadi momen yang melegakan, terutama bagi prajurit yang telah menjalani perang yang panjang dan menyakitkan.

Namun, di pihak Jepang yang lain, berita itu adalah wujud dari pengkhianatan. Mereka pun menolak untuk mempercayainya.

Meskipun para jenderal telah menandatangani perjanjian hitam di atas putih, beberapa perwira lainnya tidak menerima hal ini. Sekelompok perwira militer berpangkat tinggi, yang dipimpin oleh Mayor Kenji Hatanaka, bertekad untuk melanjutkan perang. Mereka berniat mencuri rekaman itu agar perintah Hirohito tidak mengudara.

Tapi semua itu tidak berhasil. Mayor Kenji Hatanaka akhirnya menembak kepalanya sendiri. Di sakunya, dia meninggalkan pesan terakhirnya kepada dunia: "Aku tidak perlu menyesal, karena awan gelap telah menghilang dari masa pemerintahan kaisar."

Satu jam setelah Hatanaka meninggal, rekaman itu pun diputar.

Pernyataan penyerahan Jepang kepada sekutu kemudian diakui secara formal pada tanggal 2 September 1945, mengakhiri seluruh pertikaian berdarah selama Perang Dunia II. Pengambil alihan Jepang yang dipimpin oleh Jenderal Douglas MacArthur, Komandan Utama Sekutu, pun dimulai.

Pada 2 September 1945 upacara penyerahan diri dilaksanakan di atas kapal USS Missouri milik Angkatan Laut Amerika Serikat. Pejabat pemerintah Jepang menandatangani Instrumen Penyerahan diri, dan secara formal menghentikan seluruh peperangan.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Ibaratkan NU Bus Umum Berpenumpang PKI, PCNU Cirebon Laporkan Gus Nur Ke Bareskrim
Histoire

Ibaratkan NU Bus Umum Berpen..

21 Oktober 2020 18:54
Usman Dan Harun, Dua Prajurit Indonesia Yang Digantung Di Singapura Karena Tuduhan Teroris
Histoire

Usman Dan Harun, Dua Prajuri..

19 Oktober 2020 10:00
Pertempuran Leipzig, Berakhirnya Kekuatan Prancis Dan Kekalahan Napolen Atas Wilayah Eropa
Histoire

Pertempuran Leipzig, Berakhi..

19 Oktober 2020 05:40
Mengapa  Theodore Roosevelt Memberi Nama Gedung Putih?
Histoire

Mengapa Theodore Roosevelt ..

12 Oktober 2020 07:47
Rumitnya Perang Balkan: Kekalahan Ottoman Malah Memicu Perseteruan Antar Para Penyerangnya
Histoire

Rumitnya Perang Balkan: Keka..

08 Oktober 2020 05:58
Radio Tak Bersegel Pencetus Kemerdekaan
Histoire

Radio Tak Bersegel Pencetus ..

30 September 2020 21:35
Hari-hari Terakhir PD II di Pasifik
Histoire

Hari-hari Terakhir PD II di ..

30 September 2020 21:14
Hari-hari Terakhir PD II di Pasifik
Histoire

Hari-hari Terakhir PD II di ..

30 September 2020 20:35