Bangsa Arab Perlu Belajar Dari Hamas

Bangsa Arab perlu belajar dari Hamas/Net

BANGSA Arab saat ini, mengalami krisis identitas dan kehilangan jati dirinya. Indikasi paling nyata terlihat dari hilangnya rasa percaya diri yang akut, sehingga mengalami kesulitan merumuskan masa depan yang dicita-citakannya, sebagai sebuah bangsa yang pernah menorehkan tinta emas dalam sejarah dan peradaban dunia.

Indikator lain yang bisa dijadikan ukuran, tampak nyata dari lumpuhnya Liga Arab yang beranggotakan 22 negara. Dalam uangkapan bahasa Arab yang sangat terkenal: wujuduhu ka adamihi, yang artinya: Adanya sama dengan tiada.

Bisa dibayangkan, negara sebanyak ini tidak bisa menolong anggotanya jika mengalami persoalan ekonomi, politik, ataupun militer. Padahal dari sisi ekonomi banyak yang kaya dan berhasil memakmurkan rakyatnya.

Lebih dari itu, diantara negara Arab sendiri terus-menerus cekcok tanpa alasan yang substansial, bahkan sering tanpa alasan yang jelas. Menariknya, aliansi diantara negara Arab juga  berubah-ubah.

Sampai saat ini negara-negara Arab seperti Somalia, Yaman, Libia, Irak, dan Suriah masih terus bergejolak dan mengalami perang saudara berkepanjangan selama bertahun-tahun. Negara-negara Arab juga terus terbelah dalam menyikapinya.

Bahkan sejumlah negara Arab bukannya membantu mencari penyelesaian, malah ikut berkonstribusi memperkeruh situasi, dengan memberikan dukungan pada kelompok-kelompok yang bertikai.

Keberhasilan Hamas menghadapi gempuran Israel, yang didukung oleh sejumlah negara termasuk sejumlah negara Arab yang ikut memojokkannya, baik secara ekonomi, politik, militer, maupun dalam pertarungan merebut hati masyarakat internasional, melalui pertarungan media masa dan media sosial, seharusnya menyadarkan para pemimpin Arab, bahwa ada yang salah pada diri mereka selama ini.

Wilayah Gaza yang diisolasi secara politik, ekonomi, maupun militer oleh Israel, sehingga sering disebut sebagai penjara terbesar di dunia, ditambah dengan sulitnya  kondisi yang dihadapi Hamas sebagai penguasa di sana, karena stempel sebagai organisasi teroris yang  disematkan pada dirinya.

Dalam kindisi sulit dan dijepit seperti ini, Hamas masih mampu membangun kekuatan militernya.

Sementara sejumlah negara Arab yang merdeka dan kaya, belum bisa membuat sebutir pelurupun. Karena itu, mereka mengandalkan tentara asing untuk menjaga dan melindungi negaranya.

Hal ini terlihat nyata, munculnya kerisauan diantara para pemimpinnya, ketika tentara Amerika akan ditarik pulang dari sejumlah pangkalan militernya yang berada di wilayah Arab.

Bila dibandingkan dengan tetangga-tetangga non Arabnya, seperti Iran dan Turki, negara-negara Arab yang tergabung dalam Liga Arab yang jumlahnya 22, jauh tertinggal dalam penguasaan sain dan teknologi, yang bermuara pada ketertinggalan dalam kemampuan militer.

Padahal secara ekonomi, sejumlah negara Arab, khususnya yang berada di kawasan Teluk sangat kaya dan makmur. Tampaknya, kekayaan yang dimilikinya tidak dimanfaatkan secara benar. Dengan kata lain, tidak tepat guna atau tidak tepat sasaran selama ini.

Keberhasilan Hamas yang mendapat sanjungan dari Jenderal Asaf Agmon, mantan komandan Angkatan Udara militer Israel (IDF) sebagimana dimuat Haaretz (26 Mei 2021), dan Jenderal Yitzhak Brick mantan Mentri Pertahanan dimuat  Haaretz (29 Mei 2021), semoga dapat membuka mata dan menyadarkan para pemimpin bangsa Arab yang masih terlena, bahwa jika mereka mau maka mereka bisa.

Sesungguhnya kekuatan yang paling penting dalam kompetisi di tingkat global saat ini dan di waktu yang akan datang, tidak lain dari rasa percaya diri sebagai sebuah bangsa, soliditas dan solidaritas sesama anak bangsa, kemudian bagaimana merumuskan agenda masa depan yang lazim disebut dengan visi dan misi.

Penulis adalah pengamat politik Islam dan demokrasi.

Komentar


Video

RMOL WORLD VIEW • Palestina Tidak Pernah Sendiri

Rabu, 02 Juni 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Anggaran Alutsista Rp 1,7 Kuadriliun

Kamis, 03 Juni 2021
Video

Tak Berizin dan Undang Ratusan Orang, Hajatan Khitan di Semarang Dibubarkan

Senin, 07 Juni 2021

Artikel Lainnya

Bangsa Arab Perlu Belajar Dari Hamas
Muhammad Najib

Bangsa Arab Perlu Belajar Da..

01 Juni 2021 13:14
Penyelesaian Konflik Palestina-Israel Tanggung Jawab Semua Bangsa
Muhammad Najib

Penyelesaian Konflik Palesti..

30 Mei 2021 17:15
Palestina, Indonesia, Dan Dunia Islam
Muhammad Najib

Palestina, Indonesia, Dan Du..

26 Mei 2021 17:17
Langkah Joe Biden Pasca Gencatan Senjata Israel-Hamas
Muhammad Najib

Langkah Joe Biden Pasca Genc..

25 Mei 2021 15:19
Akhirnya Israel Mengakui Kalah
Muhammad Najib

Akhirnya Israel Mengakui Kal..

23 Mei 2021 21:38
Gencatan Senjata Tanpa Syarat Antara Hamas Melawan Israel
Muhammad Najib

Gencatan Senjata Tanpa Syara..

21 Mei 2021 20:23
Heran Sama Pangdam Jaya, Habib Rizieq: Harusnya Yang Ditantang Teroris Di Papua, Bukan FPI
Muhammad Najib

Heran Sama Pangdam Jaya, Hab..

20 Mei 2021 14:39
Dilema Biden Menghadapi Konflik Palestina-Israel
Muhammad Najib

Dilema Biden Menghadapi Konf..

19 Mei 2021 10:14