Perang Black Hawk 1832, Ketika Para Pendatang Amerika Membombardir Penduduk Asli

Ilustrasi/Net

Ratusan tentara Amerika Serikat menyerang orang-orang Indian. Dari Missouri menuju Illinois dan Michigan. Pertempuran yang menghabiskan banyak nyawa itu adalah klimaks dari konflik Amerika Serikat dengan penduduk asli, yang dikenal sebagai Pertempuran Black Hawk 1832.
 
Ini adalah serangkaian pertempuran yang singkat, yang berlangsung antara April hingga Agustus 1832, antara Angkatan Darat AS dan unit milisi perbatasan melawan pengikut Sauk Chief Black Hawk

Walau berlangsung singkat, banyak korban berjatuhan. Itu adalah salah satu dari banyak konflik antara penduduk asli Amerika dan pemukim kulit putih di tanah barat. Orang kulit putih Amerika pada saat itu keberatan dengan pengambilalihan tanah secara paksa oleh penduduk asli Amerika.

Awal tahun 1800-an, penduduk asli Amerika, yaitu suku Sauk dan Fox Indian, tinggal di sepanjang Sungai Mississippi, mulai dari barat laut Illinois ke Wisconsin barat daya. Pemimpin Sauk adalah Black Sparrow Hawk yang dikenal sebagai  Ma-ka-tai-me-she-kia-kiak.

Ia lahir di Saukenuk, sebuah desa besar di muara Sungai Rock yang terletak di Rock Island, Illinois, pada 1767. Dia dengan cepat mendapatkan reputasi sebagai pejuang yang ganas dan berani dalam pertempuran yang sering terjadi antara Sauk dan musuh utama mereka, Osage.

Namun, pada awal 1800-an, Black Hawk mulai menyadari bahwa ancaman nyata bagi rakyatnya adalah semakin banyaknya orang kulit putih yang mengalir ke wilayah tersebut.

Pada 1804, perwakilan dari Sauk dan Fox (Mesquakie) Indian menandatangani perjanjian yang menyerahkan semua wilayah mereka di timur Sungai Mississippi ke Amerika Serikat. Black Hawk menyatakan bahwa perjanjian itu tidak valid dan telah ditandatangani oleh perwakilan India yang sedang mabuk.

Pada tahun 1816, dia dengan enggan mengkonfirmasi perjanjian itu dengan tanda tangannya sendiri, tetapi dia tidak menyadari bahwa ini berarti suatu hari dia harus menyerahkan desa asalnya Saukenuk di Sungai Batu.

Pada tahun 1830, ia berusaha memberi jalan bagi para pemukim pindah ke Illinois, Amerika Serikat meminta Sauk untuk pindah dan menerima tanah baru di Iowa sekarang. Di sana mereka berjuang keras untuk menyiapkan areal yang cukup untuk tanaman mereka.

Musim dingin tahun 1831-1832 sangat sulit. Pada bulan April 1832, Black Hawk memimpin sekitar seribu orang Sauk dan Fox kembali ke Illinois utara. Black Hawk berharap dapat menjalin aliansi militer dengan Winnebago dan suku lainnya. Mereka berniat menanam jagung di lahan pertanian leluhur mereka.

Namun, Angkatan Darat AS justru membangun lebih banyak benteng dan berbondong-bondong pemukim pindah ke Illinois, membuat Black Hawk menjadi semakin marah.

Terlepas dari ketentuan perjanjian 1804, Black Hawk menolak untuk meninggalkan rumahnya sendiri. Dia mulai bersiap untuk perang.

Awal tahun 1832, Jenderal Edmund P. Gaines tiba di daerah itu dengan pasukan tentara AS dan milisi Illinois yang cukup besar.

Awalnya, Black Hawk menarik gerombolan besar prajurit, wanita, dan anak-anak ke sisi barat Mississippi. Pada 5 April, bagaimanapun, dia memimpin mereka kembali ke wilayah yang disengketakan, percaya bahwa pasukan India lainnya dan Inggris di utara akan mendukungnya dalam konfrontasi.

Dugaannya keliru. Keesokan harinya, pasukan besar tentara mengejar Black Hawk dan pengikutnya di dekat Sungai Batu di utara Illinois. Ketika Inggris maupun sekutu Indiannya tidak mendukungnya, Black Hawk pun berusaha untuk menyerah dan mengajak damai. Sayangnya, salah satu perwakilan gencatan senjata tewas. Black Hawk marah besar, dan perang pun dimulai.

Pada bulan Mei, prajurit Black Hawk berhasil mendesak mundur tentara AS. Ia memenangkan perjuangan itu, membuat orang Amerika mengalami demoralisasi yang parah.

Seiring waktu, generasi penduduk asli Amerika mulai pergi meninggalkan tanah kelahirannya untuk melanjutkan studi. Di sinilah tentara AS mengambil kesempatan dan memperlhatkan kekuatan besar yang tidak ada habisnya.

Pada tanggal 2 Agustus, tentara AS yang bersatu dengan para pendatang, hampir memusnahkan kelompok Black Hawk saat berusaha melarikan diri ke barat melintasi Mississippi. Black Hawk akhirnya menyerah.

Ratusan orang Indian tewas. Sekitar 500-an penduduk asli Amerika itu roboh. Sementara tentara AS dan pendatang kehilangan 70 orang.

Black Hawk ditangkap dan dipenjara selama beberapa waktu di Fortress Monroe, Virginia. Ia digiring ke kota-kota besar di timur untuk menunjukkan kepada orang-orang tentang nasib 'pemberontakkannya'. Black Hawk kemudian dipenjara di Iowa.

Dia menjalani enam tahun sisa hidupnya di bawah pengawasan seorang kepala Sauk yang pernah menjadi musuhnya.
EDITOR: RENI ERINA

Komentar


Video

Jendela Usaha • Laris Manis Saat Ramadhan Dengan Olahan Kolang Kaling

Rabu, 14 April 2021
Video

RMOL WORLD VIEW • Apa Kabar Asia Timur?

Rabu, 14 April 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Apa Kabar Vaksin Nusantara?

Kamis, 15 April 2021

Artikel Lainnya

Perang Black Hawk 1832, Ketika Para Pendatang Amerika Membombardir Penduduk Asli
Histoire

Perang Black Hawk 1832, Keti..

08 April 2021 06:17
Soepriyadi, Pahlawan Nasional Tanpa Makam
Histoire

Soepriyadi, Pahlawan Nasiona..

07 April 2021 18:26
Perlawanan Daidan Dari Blitar
Histoire

Perlawanan Daidan Dari Blita..

07 April 2021 18:10
Bentukan Nippon Tapi Lebih Indonesia
Histoire

Bentukan Nippon Tapi Lebih I..

07 April 2021 17:47
Patriotisme Berpadu Mimpi Asia Timur Raya
Histoire

Patriotisme Berpadu Mimpi As..

07 April 2021 17:31
Pembantaian Fantana Alba 1941: Membayar Mimpi Pulang Ke Tanah Air Dengan Nyawa
Histoire

Pembantaian Fantana Alba 194..

01 April 2021 06:07
Di Bawah Ancaman Komodor AS, Jepang Akhiri Isolasi Diri Lewat Konvensi Kanagawa 1854
Histoire

Di Bawah Ancaman Komodor AS,..

31 Maret 2021 06:07
Bareskrim-PPATK Saling Lempar Soal Blokir Rekening, Kuasa Hukum FPI: Pasti Ada Yang Gak Beres
Histoire

Bareskrim-PPATK Saling Lempa..

25 Maret 2021 18:20