Syaikh Seraj Hendrick Tokoh Agama Yang Tegakkan Prinsip, Bukan Untuk Keuntungan Partisan Politik

Syaikh Seraj Hendricks/Net

Para tokoh publik di Afrika Selatan memandangnya sebagai raksasa intelektual dan permata komunitas Muslim. Ketika ia meninggal awal bulan ini, dalam usia 64 tahun, teman dekatnya dan orang kepercayaannya, Shafiq Morton, menulis "Ia harus menjadi manusia bagi semua orang setiap saat."

Tentang apa yang dituliskan oleh Morton, Dr HA Hellyer, seorang sarjana politik Inggris, mengungkapkan apa yang ia pahami dari kedalaman hati Morton atas kepergian Syaikh Seraj Hendricks.  

Syaikh Seraj Hendricks, tokoh agama yang tetap menegakkan prinsipnya itu tetap dikenang oleh setiap orang yang mengenalnya. Ia tidak pernah memanfaatkan keilmuannya untuk landasan keterlibatan publik mereka.

“Saya tahu persis apa yang Shafiq maksudkan, karena hubungan saya sendiri dengan ‘gunung’ ini, yang tumbuh di bawah naungan begitu banyak puncak lainnya, telah melahirkannya dengan sangat baik,” ujar Hellyer dalam artikelnya di TRT, Jumat (24/7).

Syaikh Seraj Hendricks, cendekiawan Islam terkemuka dan pemimpin spiritual, dari Walmer Estate, telah meninggal pada 9 Juli lalu setelah pertempuran panjang melawan Covid-19.

Sheikh Seraj Hendricks, 63, telah menghabiskan empat minggu di ICU Rumah Sakit Netcare Christiaan Barnard Memorial sebelum menyerah pada Kamis 9 Juli.

“Saya pertama kali menemukan ikon Afrika Selatan ini, sebagai seorang pemuda, hampir dua dekade lalu. Sangat menarik untuk melihat produk dari tradisi berumur seratus tahun ini, begitu terpelajar tentang kontemporer, sementara begitu berakar pada tradisi keagamaan klasik pemikiran Islam,” tulis Hellyer.

Syaikh Seraj menghabiskan bertahun-tahun dalam didikan dan pemikiran Islam di tangan pamannya, seorang sarjana Islam di Afrika Selatan, di Azzawia Institute, yang didirikan oleh kakek Syaikh Seraj. Dia menamakannya 'Azzavia', yang dieja seperti itu karena pengaruh Ottoman di kalangan Muslim Capetonian.

Tiga generasi Hendricks pergi dari Cape Town ke Mekah untuk belajar dengan para ulama besar pada masa itu, khususnya keluarga Sunni tradisional al Maliki dan kaum Bani 'Alawi. Syekh Seraj, dan saudaranya Syekh Ahmad, dua cucu Syekh Muhammad Salih, yang keduanya pergi untuk belajar di Mekah dengan langkahnya, adalah bab terakhir dalam kisah epik ini yang memiliki makna mendalam bagi komunitas Muslim Barat.

Di Azzawia, orang melihat institusi silsilah -pembelajaran sepanjang abad- yang didirikan di koloni Inggris, di mana umat Islam adalah minoritas, dan berhasil mempertahankan tradisinya berkembang di bawah berbagai jenis rezim dan manifestasi politik.

Azzawia mempertahankan tradisi dan kemerdekaannya. Itu adalah sesuatu yang sangat dihargai Syaikh Seraj sepanjang hidupnya, bahkan ketika ia memiliki pendapat politik sendiri.

Syekh Seraj tumbuh selama Apartheid, dan sangat menentangnya, melalui dukungannya terhadap gerakan Front Demokratik Bersatu anti-apartheid pada 1980-an dan 90-an.

“Itu adalah sesuatu yang secara khusus membuat saya terpesona karena gagasan untuk menyatakan bahwa arus utama, normatif Sunnisme, entah bagaimana secara alami dan secara naluriah adalah pendiam dan mendukung otokrasi,” cetus  Hellyer.
Syaikh Seraj tidak menjadi politisi begitu ia menyelesaikan studinya di Mekah, tetapi kembali dengan saudaranya untuk menjadi syekh di Azzawia. Dia adalah seorang aktivis komunitas, seorang sarjana, seorang mentor, penganut tasawuf.

“Dalam urusan politik, ia menjunjung tinggi tradisi Azzawia yang dihormati sebagai non-partisan, dan tidak selaras. Azzawia mendapatkan rasa hormat dari semua sektor komunitas Muslim, yang tetap sampai hari ini,” urai Hellyer.

Belasungkawa mengalir dari seluruh negara-negara bagian di dunia Muslim yang berbeda saat kepergiannya. Bahkan negara-negara dan pasukan yang mungkin bertentangan satu sama lain juga ikut bersedih.

Bagi setiap tokoh Muslim, dalam lingkungan politik ini, untuk menerima dukungan non-partisan yang begitu mantap, merupakan simbol dalam dirinya sendiri.
Orang seharusnya tidak terlalu terkejut karena Syaikh Seraj memegang sejumlah posisi yang sangat baik di Afrika Selatan.

“Ia seorang Syaikh Azzawia, ia juga pada waktu yang berbeda dianggap sebagai 'Mufti Cape Town', ketua Komite Fatwa Dewan Yudisial Muslim yang juga dosen dalam Studi Islam di Universitas Johannesburg (UJ),” tulis Hellyer.

Hellyer. Menuliskan sederet pencapaian Syaikh Seraj, di antaranya ketua arbitrator (Hakim) Masyarakat Pengamat Bulan Sabit, dan Dekan Institut Madina di Afrika Selatan.

Sejak 2009, Syaikh Seraj terdaftar dalam 'Muslim 500' yang didirikan oleh Universitas Georgetown dan Pusat Studi Strategis Islam Kerajaan Yordania.

“Syekh Seraj Hendricks menulis banyak, dan baru-baru ini, tulisannya mulai diterbitkan. Saya senang berkenalan dengannya, bersama saudaranya Syekh Ahmad, sebuah buku berjudul A Sublime Way: Sufi Path of the Sages of Makka,” kenang Hellyer.

Buku lain tentang sejarah tasawuf di Tanjung akan keluar di tahun mendatang, bersama dengan terjemahan dari karya-karya abad pertengahan, Imam al Ghazali, dan lain-lain pada waktunya.

Syekh Seraj adalah pemimpin Crescent Observer Society, yang mengamati bulan baru untuk kalender lunar Islam.

“Kita semua kehilangan seorang sarjana dan tokoh terkemuka yang telah memberikan kontribusi besar bagi perkembangan agama, spiritual dan intelektual masyarakat,” semua teman-temannya mengatakan demikian.

"Pada saat agama dan tokoh agama digunakan dan dilecehkan demi keuntungan politik partisan kecil di berbagai belahan dunia Muslim, mudah untuk melihat mengapa begitu banyak yang kecewa dengan peran yang mungkin dimainkan oleh para cendekiawan agama di arena publik," ujar Hellyer.

Tetapi Syaikh Seraj adalah satu pengingat bahwa ada tokoh-tokoh agama yang terus menegakkan prinsip, bukan keuntungan partisan, sebagai landasan keterlibatan publik mereka.

“Pengabaiannya yang terus-menerus terhadap slogan-slogan identitas, dan pengabadian yang konsisten untuk memahami Islam sebagai jalan hidup, bukan dari politik Machiavellian, akan bertahan lebih lama darinya selama bertahun-tahun yang akan datang,” tutup Hellyer.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Jokowi: Saya Tidak Tahu Sebabnya Apa, Minggu-minggu Terakhir Ini Masyarakat Khawatir Covid-19

Senin, 03 Agustus 2020
Video

FRONT PAGE | CATATAN KAMI, Dr Ahmad Yani

Jumat, 07 Agustus 2020

Artikel Lainnya

Tewasnya Bom Seks Hollywood Paling Populer Marilyn Monroe Dan Nama Besar Keluarga Kennedy
Histoire

Tewasnya Bom Seks Hollywood ..

05 Agustus 2020 14:16
Karya Seni Islam Kuno Buktikan Hubungan Erat Kaum Muslim Dengan Dunia Barat
Histoire

Karya Seni Islam Kuno Buktik..

31 Juli 2020 11:41
28 Juli 1821 Saat José de San Martín Menyatakan Kemerdekaan Peru Atas Spanyol
Histoire

28 Juli 1821 Saat José de S..

28 Juli 2020 06:06
Kematian Egon Scotland Satu-satunya Kasus Kejahatan Perang Yugoslavia Terhadap Jurnalis Yang Berhasil Terungkap
Histoire

Kematian Egon Scotland Satu-..

27 Juli 2020 06:17
Syaikh Seraj Hendrick Tokoh Agama Yang Tegakkan Prinsip, Bukan Untuk Keuntungan Partisan Politik
Histoire

Syaikh Seraj Hendrick Tokoh ..

25 Juli 2020 06:10
Perang Austro-Prusia 1866: Kekalahan Austria Dan Bersatunya Wilayah-wilayah Kekuatan Jerman
Histoire

Perang Austro-Prusia 1866: K..

21 Juli 2020 07:42
Armenia-Azerbaijan Dalam Lingkup Nagorno-Karabakh,  Dunia Kecil Yang Menyimpan Api Dalam Sekam
Histoire

Armenia-Azerbaijan Dalam Lin..

15 Juli 2020 06:47
Kisah Cinta Fidel Castro - Anna Maria: Rahasia Dan Agama
Histoire

Kisah Cinta Fidel Castro - A..

11 Juli 2020 06:46