9 Juni 68M, Kaisar Romawi Yang Membakar Kotanya Sendiri Memilih Bunuh Diri

Lukisan riwayat kekuasaan Kaisar Nero/Net

Hari ini, dunia mencatat peristiwa kelam seorang kaisar Romawi kelima, Nero Claudius Caesar Augustus Germanicus  yang lahir pada 15 Desember 37 dan meninggal dunia pada 9 Juni 68.

Ia lahir dengan nama Lucius Domitius Ahenobarbus dari dinasti Julio-Claudian, yang kemudian diadopsi oleh pamannya, Claudius, untuk menjadi penerus tahta. Ketika pamannya meninggal pada 13 Oktober 54, Nero Claudius pun naik tahta.

Nero berkuasa dari tahun 54 sampai tahun 68. Selama kekuasaannya, Nero sering berhubungan dengan tirani dan kekejaman. Di satu sisi ia fokus pada diplomasi, perdagangan, dan meningkatkan budaya ibu kota kekaisaran. Ia juga memerintahkan pembangunan teater dan permainan atletik.

Saat berkuasa ia  berhasil memenangkan perang dan berdamai dengan kekaisaran Parthian (58–63) serta menambah tali hubungan diplomasi dengan Yunani.

Nero merupakan pribadi yang tak terkendali dan gila. Ia terkadang tampil sebagai perempuan. Ia juga menghibur warga Roma dengan membunuh orang-orang Kristen. Ia juga tampil di sejumlah petunjukan untuk menghibur warga Roma. Namun, salah satu suguhan Nero kepada warga Roma yang luar biasa gila adalah membakar kota Roma, kotanya sendiri. Dalam sejarahnya, ia adalah kaisar yang membakar kotanya sendiri demi memuaskan nafsunya.

Menurut catatan sejarawan Roma Tacitus (56-120 M), agar dapat mendirikan sebuah kota Roma yang baru, maka Nero dengan sengaja membakar kota Roma. Setelah kebakaran besar terjadi, penduduk Roma umumnya percaya bahwa biang keladi kebakaran itu adalah Nero, namun Nero mengkambinghitamkan pengikut Nasrani sebagai penyebab kebakaran, dan menggunakan cara yang sangat jahat untuk menghukum mereka.

Peristiwa terbakarnya Kota Roma dimulai pada 18 Juli 64 M. Itu adalah kebakaran besar di Roma yang berlangsung selama 39 hari. Tiga wilayah musnah dilalap api. Rakyat Roma mengalami bencana yang tak pernah ada sebelumnya, paska kebakaran hebat mereka luntang-lantung tak bertempat tinggal.

Seorang saksi melihat, saat terjadi kebakaran yang menelan seluruh kota itu, Nero malah berpakaian opera. Ia berdiri di menara sambil memetik instrumen Lira. Ia malah menatap takjub api di depannya.

Banyak yang meyakini bahwa Nero-lah yang melakukan pembakaran secara sengaja waktu itu, Nero-lah yang memerintahkan pembakaran terhadap Roma supaya mendirikan sebuah kota baru. Nero sering melakukan kekejaman yang luar biasa sehingga rakyat yakin Nero juga yang melakukan pembakaran.

Ketika api padam, Nero bukannya membantu rakyat, ia malah sibuk melakukan pembangunan besar-besaran dan membuat Domus Aurea atau ‘rumah emas’ untuknya.

Ketika bangunan mentereng dan mewah ini rampung dibangun, Nero memuji dan mengagumi dengan gembira ria: “Ini baru mirip tempat tinggal manusia.”

Nero yang kejam juga telah melakukan beberapa eksekusi, termasuk kepada ibunya dan saudara kandung adopsinya, berdasarkan referensi dari Tacitus, Suetonius dan Cassius Dio.

Tak tahan dengan kelakuan Nero yang semakin gila, pada tahun 68, militer melakukan kudeta dan menurunkan Nero.

Kudeta besar-besaran itu membuat Nero melarikan diri. Ia ke rumah mantan budak istananya. Menyuruh budak itu menggali sebuah kubur untuk dirinya di belakang rumah.

“Dunia ini telah kehilangan seorang seniman yang hebat!” ujar Nero memaki.

Tak lama budaknya datang mengabarkan bahwa lembaga tinggi negara telah mengumumkan ke seluruh negeri menetapkan Nero sebagai musuh rakyat dan harus diseret untuk eksekuti mati dengan cara dicambuk.

Nero yang gila mulai ketakutan. Seiring fajar datang, terdengar teriakan Nero dari rumah mantan budaknya itu disertai pekikan kuda. Militer telah menemukan tempat persembunyiannya. Nero terkepung.

Nero yang sudah putus asa itu meletakkan sebilah belati ke tangan budaknya dan membimbing tangan itu untuk menusuk lehernya sendiri. Dia berteriak dengan kencang sekali dan tersungkur ke dalam genangan darah.

Kaisar itu memilih bunuh diri dengan belati ketimbang menghadapi hukuman dari rakyatnya. Nero meninggal pada usia 31 tahun.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Jokowi: Saya Tidak Tahu Sebabnya Apa, Minggu-minggu Terakhir Ini Masyarakat Khawatir Covid-19

Senin, 03 Agustus 2020
Video

FRONT PAGE | CATATAN KAMI, Dr Ahmad Yani

Jumat, 07 Agustus 2020

Artikel Lainnya

Tewasnya Bom Seks Hollywood Paling Populer Marilyn Monroe Dan Nama Besar Keluarga Kennedy
Histoire

Tewasnya Bom Seks Hollywood ..

05 Agustus 2020 14:16
Karya Seni Islam Kuno Buktikan Hubungan Erat Kaum Muslim Dengan Dunia Barat
Histoire

Karya Seni Islam Kuno Buktik..

31 Juli 2020 11:41
28 Juli 1821 Saat José de San Martín Menyatakan Kemerdekaan Peru Atas Spanyol
Histoire

28 Juli 1821 Saat José de S..

28 Juli 2020 06:06
Kematian Egon Scotland Satu-satunya Kasus Kejahatan Perang Yugoslavia Terhadap Jurnalis Yang Berhasil Terungkap
Histoire

Kematian Egon Scotland Satu-..

27 Juli 2020 06:17
Syaikh Seraj Hendrick Tokoh Agama Yang Tegakkan Prinsip, Bukan Untuk Keuntungan Partisan Politik
Histoire

Syaikh Seraj Hendrick Tokoh ..

25 Juli 2020 06:10
Perang Austro-Prusia 1866: Kekalahan Austria Dan Bersatunya Wilayah-wilayah Kekuatan Jerman
Histoire

Perang Austro-Prusia 1866: K..

21 Juli 2020 07:42
Armenia-Azerbaijan Dalam Lingkup Nagorno-Karabakh,  Dunia Kecil Yang Menyimpan Api Dalam Sekam
Histoire

Armenia-Azerbaijan Dalam Lin..

15 Juli 2020 06:47
Kisah Cinta Fidel Castro - Anna Maria: Rahasia Dan Agama
Histoire

Kisah Cinta Fidel Castro - A..

11 Juli 2020 06:46