Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

59 Warga Garut Diduga Baiat ke NII Dilakukan Pembinaan

 LAPORAN: <a href='https://rmol.id/about/idham-anhari-1'>IDHAM ANHARI</a>
LAPORAN: IDHAM ANHARI
  • Sabtu, 09 Oktober 2021, 05:27 WIB
59 Warga Garut Diduga Baiat ke NII Dilakukan Pembinaan
Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono/Net
rmol news logo Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono menyampaikan bahwa 59 warga Garut yang diduga berbaiat ke kelompok Negara Islam Indonesia (NII) mendapat pembinaan agar mendapat pendidikan agama yang benar.

Pembinaan untuk memastikan puluhan orang itu tidak menerima ajaran terorisme.
 
"Iya, seperti itu (memastikan tidak menerima ajaran terorisme), dibina lagi supaya betul-betul mendapat pendidikan agama yang benar," kata Rusdi kepada wartawan di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (8/10).
 
Rusdi menjelaskan,  pembinaan nantinya dilakukan oleh banyak pihak, seperti Majelis Ulama Indonesia (MUI), Pemerintah Daerah (Pemda) Garut. Kemudian, Bhayangkara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Bhabinkamtibmas), Kodim, dan Bintara Pembina Desa (Babinsa).

"Semua sama-sama menyelesaikan masalah itu. Mudah-mudahan selesai," kata Rusdi.
 
Sebelumnya, Lurah Sukamentri, Kecamatan Garut Kota, Suherman, mengungkapkan warga yang dibaiat mendapat doktrin untuk menganggap pemerintah RI thogut. Hal itu diketahui dari pengakuan salah seorang anak kepada orang tuanya.
 
Anak itu mengaku dibaiat dan disyahadatkan kembali oleh seseorang. Total 59 orang dibaiat, terdiri dari orang tua dan anak-anak.
 
Gerakan NII merembet menjadi gerakan pemberontakan bersenjata. Kelompok ini dipimpin Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo. Dia ditangkap dan dieksekusi pada 1962. Gerakan yang tidak diakui itu terpecah menjadi kelompok teroris di Indonesia, yakni Jemaah Islamiyah (JI).rmol news logo article
EDITOR: IDHAM ANHARI

ARTIKEL LAINNYA