Mungkinkah Risma "Dikorbankan" Untuk Menjegal Anies

Tri Rismaharini dan Anies Baswedan/Net

Menjabat Menteri Sosial, Tri Rismaharini tidak hanya membereskan masalah pembagian bantuan sosial terkait Covid-19, tapi juga ngebut menyelesaikan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS).

Sejak dilantik menjadi Mensos, politisi PDI Perjuangan Risma langsung tancap gas "menjajah" DKI Jakarta menyelesaikan persoalan gelandangan dan pengemis.

Dalam dua pekan terakhir, mantan Walikota Solo sudah tiga kali blusukan dan "mengubek-ubek" ibukota.

Aksi Risma tersebut menimbulkan banyak curiga, bahkan diduga ada pihak yang terganggu.

Meski Pemprov DKI Jakarta mengaku santai dengan gercep (gerak cepat) Risma, tapi tentu ini bisa mengintervensi dan mengganggu kinerja Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Apalagi pada Pilkada DKI Jakarta 2017 lalu, Risma sempat digadang-gadang mencalonkan diri sebagai kepala daerah untuk melawan Anies.

Sekarang muncul asumsi, jangan-jangan Risma akan "dikorbankan" untuk menjegal Anies di Pilkada DKI 2022.

Pasalnya, di barisan oposisi, Anies-lah yang memiliki elektabilitas tertinggi untuk Pilpres 2024.

Kalau pilkada dinormalisasi yaitu digelar di 2022, dan Anies misalnya kalah oleh Risma, tentu mantan Mendikbud itu tidak memiliki panggung.

Anies tanpa panggung diyakini akan sedikit kesulitan menyongsong pilpres.

Kalau itu terjadi, pasangan calon dari kubu pemerintah tidak akan memiliki lawan berat di Pilpres mendatang. Jalannya mulus bak di tol.

Soal Risma, selain Puan Maharani dan Ganjar Pranowo, nama Risma juga mulai disebut-sebut berpeluang melaju di Pilpres 2024 dari PDIP.

Apalagi saat ini, dia sudah menjadi pejabat di nasional, Mensos.

Risma bisa menjadi kuda hitam sebagai calon presiden dari partai banteng.

Di sisi lain, Puan, Ganjar, dan Risma juga harus jelis membaca peta.

Pasalnya, setelah Pilkada 2020 selesai digelar, ada satu lagi yang bisa merebut tiket PDIP untuk 2024. Yaitu "putra mahkota" Gibran Rakabuming Raka.

Setelah memenangkan Pilkada Solo, ada suara-suara yang menyebutkan bahwa putra sulung Presiden Joko Widodo itu berpelung maju di pilkada DKI lalu naik kelas ke ajang pilpres.

Kolom Komentar


Video

Gempa Mamuju, Ustad Das\'ad Latif Nyaris Jadi Korban

Jumat, 15 Januari 2021
Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021

Artikel Lainnya

Di Jakarta Ada Anies, Yang Paling Memungkinkan Gibran Bertarung Di Jawa Tengah
Suluh

Di Jakarta Ada Anies, Yang P..

15 Januari 2021 14:30
PDIP Pun Bertanya Pembisik Jokowi Siapa
Suluh

PDIP Pun Bertanya Pembisik J..

14 Januari 2021 00:56
Rabu Kapolri Baru
Suluh

Rabu Kapolri Baru

11 Januari 2021 23:10
Jangan Sampai Ada Klaster JICT
Suluh

Jangan Sampai Ada Klaster JI..

10 Januari 2021 22:36
Tes Ombak 2024, Anies Bisa Saja Berkoalisi Dengan Demokrat Di Pilkada Jakarta
Suluh

Tes Ombak 2024, Anies Bisa S..

09 Januari 2021 15:25
Mari Taati Pembatasan Aktivitas Sosial
Suluh

Mari Taati Pembatasan Aktivi..

06 Januari 2021 19:16
Mungkinkah Risma
Suluh

Mungkinkah Risma Dikorbankan..

05 Januari 2021 11:23
Blusukan Mensos Risma Beban Untuk Jakarta
Suluh

Blusukan Mensos Risma Beban ..

04 Januari 2021 21:50