Kepolisian Negara Republik Indonesia
HEAD POLRI

Pastikan Kebakaran Kejagung Karena Bara Rokok, Bareskrim Lakukan Percobaan Dengan Ahli

Kebakaran Gedung Kejaksaan Agung/Net

Setelah melakukan serangkaian penyelidikan dan penyidikan selama 63 hari dan melakukan pemeriksaan terhadap 64 orang saksi.

Tim gabungan penyidik Bareskrim dan Kejaksaan Agung menyimpulkan penyebab kebakaran Gedung Utama Kejaksaan Agung disebabkan oleh bara api rokok dari tukang yang bekerja di lantai 6 aula Kepegawaian, Kejaksaan Agung.
Direktur Tindak Pidana Umum (Dirtipidum) Bareskrim Polri Brigjen Ferdy Sambo menurutkan, pada saat peristiwa kebakaran hebat pada Sabtu 22 Agustus 2020 itu, terdapat lima orang tukang yang tengah melakukan pekerjaan di lantai 6 aula Kepegawaian Kejaksaan Agung.

"Ternyata mereka selain melakukan kegiatan yang ditugaskan, mereka juga melakukan tindakan atau kegiatan yang seharusnya tidak boleh dilakukan oleh mereka yaitu merokok di ruangan tempat bekerja," kata Ferdy kepada wartawan di Bareskrim Polri, Jumat (23/10).

Padahal, Sambo menambahkan, para pekerja tersebut melakukan pengerjaan dengan menggunakan barang-barang yang mudah terbakar, seperti tinner, lem aibon, dan beberapa bahan yang mudah terbakat lainya.

"Sehingga penyidik menyimpulkan kebakaran karena kelalaian dari lima tukang yang bekerja di ruangan aula lantai 6 tesebut, harusnya tidak merokok karena tau itu bahan yang mudah terbakar," pungkas Sambo.

Sambo menegaskan, untuk memastikan apakah nyala api itu berasal dari bara api rokok tukang yang bekerja di lantai 6 aula Kepegawaian, Kejaksaan Agung, pihaknya beberapa kali melakukan percobaan bersama para ahli untuk memastikan apakah bara api mampu menjadi pemicu api sehingga menghaguskan seluruh Gedung Utama Kejaksaan Agung.

"Kami sudah mendalami dan melakukan pemeriksaan dan rapat dengan ahli dari UI pak Yulianto, beliau melakukan percobaan apakah memang rokok ini bisa menyulut api," tandas Sambo.

Menurut keterangan ahli, sambung dia, bahwa open flame atau nyala api terbuka bisa disebabkan oleh dua yakni dari bara api atau nyala api. Dan saat dilakukan percobaan, bahwa bara api memang bisa menyulut lantaran disekitar lokasi pengerjaan terdapat bahan-bahan yang mudah terbakar, seperti tinner, lem aibon serta bahan lainnya.

"Inilah yang meyakinkan kami bahwa tukang-tukang itulah yang bekerja di lantai 6 Biro Kepegawaian sebagai penyebab kebakaran," tekan Sambo.

Dalam kasus ini, Bareskrim menetapkan delapan orang tersangka. Mereka dijerat pasal 188, 55 dan 56 KUHP dengan ancman hukuman lima tahun penjara.

Sebelumnya memang penyidik menyimpulkan bahwa kebakaran hebat yang melahap hampir semua Gedung Utama Kejagung itu bukan karena hubungan arus pendek atau korsleting listrik, melainkan akibat dari nyala api terbuka.

Api berasal dari lantai 6 ruang rapat Biro Kepegawaian. Kemudian api dengan cepat menjalar ke ruang lain, lantaran diduga terdapat akseleran berupa ACP pada lapisan luar gedung dan cairan minyak lobi yang mengandung senyawa hidrokarbon serta kondisi gedung yang hanya disekat oleh bahan yang mudah terbakar seperti gypsum, lantai parkit, panel HPL, dan bahan mudah terbakar lainnya
EDITOR: IDHAM ANHARI

Artikel Lainnya

Rakor Pembina Samsat, Regident Korlantas Polri Ingin Wujudkan Pelayanan Cepat

Rakor Pembina Samsat, Regident..

Kamis, 26 November 2020
Naik Ke Penyidikan, Polda Metro Cari Tersangka Pelanggaran Prokes Acara Habib Rizieq

Naik Ke Penyidikan, Polda Metr..

Kamis, 26 November 2020
Jual Jasa Konversi Senpi, Warga Tasik Harus Berurusan Dengan Polisi

Jual Jasa Konversi Senpi, Warg..

Kamis, 26 November 2020
Komjen Listyo Sigit: Sederhana, Kalau Saya Terlibat Tak Mungkin Diusut Sampai Akar

Komjen Listyo Sigit: Sederhana..

Kamis, 26 November 2020
Pesan Kapolri Dalam Rakor Pembina Samsat: Korlantas Harus Revolusioner Menuju Perubahan

Pesan Kapolri Dalam Rakor Pemb..

Kamis, 26 November 2020
Polda Jabar Naikan Status Kerumunan di Megamendung Jadi Penyidikan

Polda Jabar Naikan Status Keru..

Kamis, 26 November 2020
Gelar Rakor, Koorlantas Polri Mantapkan Sistem Layanan Samsat Digital

Gelar Rakor, Koorlantas Polri ..

Kamis, 26 November 2020
Saat Operasi Lilin 2020, Polisi Bakal Bagikan 5.000 Ton Beras Ke Masyarakat

Saat Operasi Lilin 2020, Polis..

Rabu, 25 November 2020
Kepolisian Negara Republik Indonesia