Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Mengenang Tragedi Mengerikan 80 Tahun Lalu: 34 Ribu Orang Ditembak Mati di Babi Yar

Kamis, 30 September 2021, 07:45 WIB
Mengenang Tragedi Mengerikan 80 Tahun Lalu: 34 Ribu Orang Ditembak Mati di Babi Yar
Tentara menembak mati ribuan orang di jurang Babi Yar pada 29 september 1941/Net
rmol news logo Babi Yar, sebuah jurang dekat Kota Kiev Kyiv, menjadi tempat pembantaian mengerikan yang terjadi pada 80 tahun lalu. Hampir 34.000 orang yahudi ditembak mati di jurang itu hanya dalam waktu dua hari, pada 29-30 September 1941.

Pasukan Nazi yang menduduki, dengan bantuan kolaborator sipil, menembak dan membunuh orang-orang Yahudi di lokasi yang berulang kali digunakan untuk pembunuhan massal selama perang.

Sejak itu, para penyintas dan lainnya di Ukraina sejak itu berjuang untuk memastikan bahwa kekejaman yang dilakukan di Babi Yar tidak akan pernah dilupakan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky saat upacara peletakkan bunga untuk memperingati 80 tahun tragedi Babi Yar mengatakan keprihatinannya atas peristiwa mengerikan tersebut.

"Tragedi Babi Yar tidak boleh terulang," kata Zelensky, yang merupakan keturunan Yahudi.

“Babi Yar. Dua kata pendek yang terdengar seperti dua tembakan senjata pendek, tetapi membawa kenangan panjang dan mengerikan selama beberapa generasi. Karena mereka tahu dan ingat bahwa bukan dua tembakan senjata terdengar di Babi Yar, tetapi ratusan, ribuan, puluhan ribu kali lebih banyak,” kata Zelenskyy, seperti dikutip dari AP, Kamis (30/9).

Pada 19 September 1941, sekitar tiga bulan setelah invasi ke Uni Soviet, pasukan Nazi berbaris ke Kiev, ibu kota Ukraina. Beberapa hari kemudian, para pejuang perlawanan meledakkan beberapa bangunan di pusat kota tempat para penjajah tinggal.

Nazi menggunakan ini sebagai dalih untuk melancarkan pembantaian. Selebaran dibagikan ke seluruh kota berpenduduk lebih dari satu juta jiwa saat itu, menyerukan orang-orang Yahudi untuk muncul di persimpangan di pinggiran Kiev pada pukul 8:00 pagi pada tanggal 29 September 1941.

Mereka harus membawa uang dan pakaian hangat. Siapa pun yang menolak untuk datang akan ditembak.

Ribuan orang telah berkumpul dengan dipaksa. Mereka digiring dalam kelompok-kelompok kecil. Kemudian beberapa dari mereka diminta menanggalkan pakaian. Tak lama, mereka kemudian dibombardir dengan senapan mesin sampai mereka terdorong dan jatuh ke jurang.

Pembantaian berakhir pada tanggal 30 September, dan orang-orang yang tewas dan terluka ditutupi dengan tanah dan batu, seperti yang tertulis di situs History.

Sejarah mencatat, yang bertanggung jawab atas pembantaian itu adalah tentara Sonderkommando 4a dari pasukan tugas Einsatzgruppe C, yang berpartisipasi dalam Holocaust di Eropa Timur. Pasukan ini dipimpin oleh perwira SS Paul Blobel, yang juga terlibat dalam operasi serupa lainnya di Ukraina.

Blobel telah dihukum dan dieksekusi di salah satu pengadilan Nuremberg.

Antara tahun 1941 dan 1943, ribuan orang Yahudi, pejabat Soviet, dan tawanan perang Rusia dieksekusi di jurang Babi Yar dengan cara yang sama.

Ketika tentara Jerman mundur dari Uni Soviet, Nazi berusaha menyembunyikan bukti pembantaian dengan menggali mayat dan membakarnya dalam tumpukan besar.

Banyak saksi mata dan bukti lain, bagaimanapun, membuktikan kekejaman di Babi Yar, yang menjadi simbol penderitaan Yahudi dalam Holocaust.

Tragedi mengerikan di Babi Yar tidak akan mudah dilupakan. Peristiwa itu membawa trauma yang dalam bagi para penyintas dan keluarga korban.

Namun, untuk waktu yang lama setelah Perang Dunia II, tidak ada satu pun di Uni Soviet yang memperingati tragedi itu.

Sutradara film Ukraina pemenang penghargaan Sergei Loznitsa, yang baru-baru ini membuat film dokumenter tentang Babi Yar, menyalahkan antisemitisme.

"Uni Soviet adalah negara antisemit," kata pembuat film itu, seperti dikutip dari DW. Semua penguasa sejak Stalin telah antisemit, katanya.

Loznitsa ingat bahwa  selama masa kecilnya tempat pembantaian itu diisi dan diubah menjadi taman. Dan berbatasan dengan taman adalah bangunan prefabrikasi. Sebuah pemakaman Yahudi di sana juga dihancurkan sekitar waktu itu.

"Saya ingat sebagai seorang anak berjalan melalui taman setelah berenang dan tersandung batu aneh dengan kata-kata dalam bahasa yang tidak diketahui," katanya. "Saya tidak tahu pada saat itu bahwa ini adalah sisa-sisa kuburan Yahudi."

Baru pada tahun 1976 peringatan pertama untuk para korban pembantaian bahkan didirikan. Tetapi tidak disebutkan tentang orang Yahudi.

Saat ini, Ukraina telah memulai pembangunan kompleks peringatan Babi Yar dan museum di lokasi eksekusi massal dan berencana untuk mengungkapnya pada 2025-2026. rmol news logo article
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA