Kepolisian Negara Republik Indonesia
HEAD POLRI

Simpan Zat Radioaktif Ilegal, Pensiunan Batan Ditetapkan Tersangka Oleh Bareskrim

Tim Bareskrim saat umumkan tersangka penyimpan zat radioaktif ilegal/RMOL

Direktorat Tindak Pidana Tertentu (Dirtipidter) Bareskrim Polri menetapkan pensiunan Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) berinisial SM (56) sebagai tersangka lantaran menyimpan zat radioaktif tanpa izin atau ilegal.

Kasubdit II Dirtipidter Kombes Hermawan Febrianto menjelaskan, SM merupakan PNS Batan yang kemudian diperbantukan di PT Bantek Batan sejak tahun 1996 hingga 2012 itu diduga melakukan tindak pidana Ketenaganukliran dengan cara memanfaatkan sumber radiasi pengion tanpa izin dan atau memanfaatkan tenaga nuklir tanpa izin.

“Saudara SM melakukan pemanfaatan tenaga nuklir tanpa memiliki izin yaitu menyimpan limbah zat radioaktif yang seharusnya disimpan oleh PT Bantek untuk di re-ekspor atau dilimbahkan ke PTLR-Batan,” jelas Hermawan dalam konfrensi pers virtual di Mabes Polri, Kamis (13/8).

Secara singkat, pengungkapan ini bermula saat Bapeten melakukan survei paparan radiasi di Komplek Perumahan Batan Indah mulai dari Blok A hingga Blok O pada 21 dan 22 Februari 2020.

Survei dilakukan karena adanya laju paparan radiasi melebihi toleransi di komplek Batan Indah.

Hermawan mengatakan, bahwa laju toleransi paparan radiasi di komplek Batan Indah seharusnya 0,05 sampai 0,07 micro sievert perjam.

“Sedangkan pada saat dilakukan pamantauan, laju paparan radiasi di jalan depan rumah Komplek Batan Indah Blok A-22, pada alat ukur menunjukan angka paparan radiasi 0,12 micro sievert perjam. Artinya adalah angka yang melebihi batas toleransi radiasi latar dan dimungkinkan adanya sumber radioaktif,” urai Hermawan.

Menemui kejanggalan batas toleransi paparan radiasi, sambung Hermawan, tim kemudian melakukan insvestigasi tindak lanjut temuan sumber radioaktif yang berada di rumah Blok A Nomor 22 milik SM, selanjutnya didalam rumah tersebut ditemukan beberapa sumber radioaktif dan kontainer tempat membawa sumber radioaktif.

Di dalam rumah SM, ditemukan 19 buah Iridium-192, dua vial ampul cesium, satu buah cesium-137 (logam), radioaktif cesium-137, Silinder Stainles Steel berlogo radioaktif tiga buah, Paving Blok sebanyak dua buah dan serpihan kayu sebanyak satu bungkus plastik.

“Pelaku dijerat dengan pasal 42 dan atau pasal 43 UU No 10/1997 Tentang Ketenaganukliran,” demikian Hermawan.

Artikel Lainnya

Sudah Raup Untung Rp 100 Juta, Penipu Anak Presiden Jokowi Masih Pelajar SMP

Sudah Raup Untung Rp 100 Juta,..

Jumat, 18 September 2020
Korlantas Gelar Rapid Test Massal Di Pelayanan SIM Dan STNK

Korlantas Gelar Rapid Test Mas..

Jumat, 18 September 2020
Tim Gabungan Mulai Gelar Perkara Penyidikan Kebakaran Gedung Kejagung

Tim Gabungan Mulai Gelar Perka..

Jumat, 18 September 2020
Polisi Temukan Lima Mayat Dalam Freezer Di Kapal Ikan Star Indo Jaya

Polisi Temukan Lima Mayat Dala..

Jumat, 18 September 2020
Berhasil Ungkap Kasus Besar, Empat Anggota Polsek Boja Diberi Penghargaan

Berhasil Ungkap Kasus Besar, E..

Kamis, 17 September 2020
Kapolda, Danrem Hingga Gubernur Kalsel Blusukan Bagikan Masker

Kapolda, Danrem Hingga Gubernu..

Kamis, 17 September 2020
Ada Sanksi Pidana, Kapolda NTB Ingatkan Cakada Patuhi Protokol Kesehatan Saat Pilkada

Ada Sanksi Pidana, Kapolda NTB..

Kamis, 17 September 2020
Naik Penyidikan, <i>Police Line</i> Kebakaran Gedung Kejagung Dibuka

Naik Penyidikan, Police Line K..

Kamis, 17 September 2020
Kepolisian Negara Republik Indonesia