Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Gorbachev pun Mundur di Tahun ke-7

Oleh ADHIE M. MASSARDI

Rabu, 15 Desember 2010, 09:37 WIB
Gorbachev pun Mundur di Tahun ke-7
Mikhail Gorbachev /ist
TERBAYANG Uni Soviet dan wajah Gorbachev ketika melihat puluhan ribu rakyat Jogja bergolak. Berkumpul dan menyatu dengan wakil-wakil mereka yang bersidang di gedung DPRD. Kecuali anggota DPRD dari Pardem (Partai Demokrat) milik Presiden Yudhoyono, mereka sepakat menolak keinginan pemerintah pusat melikuidasi kekuasan Kesultanan Jogjakarta.

Tapi siapa Gorbachev?


Mikhail Sergeyevich Gorbachev nama lengkapnya. Dunia (Barat) mengenalnya sebagai pemimpin paling santun negara adidaya yang bernama Uni Soviet. Sebab pemimpin Uni Soviet sebelumnya dikenal berperangai tegas. Hobinya main libas lawan politik.

Tapi di bawah kepemimpinan Gorbachev yang santun itu, ekonomi Uni Soviet luluh lantak bak disapu tsunami. Ketidakpuasan rakyat dinyatakan dengan demonstrasi di mana-mana. Akhirnya pada tahun ke-7 kekuasaannya, tepatnya pada 25 Desember 1991, Gorbachev pun mundur dari kursi kepresidenan.

Lalu bagaimana nasib Gorbachev?

Sejarah mencatat nama Gorbachev sebagai presiden terakhir Uni Soviet. Sebab kehancuran ekonomi nasional dan kerusakan struktur politik akibat lemahnya kepemimpinan Gorbachev, tak kuasa menopang bangunan negara yang pernah menjadi saingan Amerika Serikat dalam banyak hal itu.

Nyanyian politik “keterbukaan” (glasnost) dan “restrukturisasi” (perestroika) yang mengorbitkan nama Gorbachev sebagai primadona panggung (politik) dunia, menjadi dua batu nisan kuburan Uni Soviet yang kemudian bubar, menjadi 15 serpihan negara. Kini kita hanya tahu Rusia, yang mencoba tetap bertahan sebagai negara federasi.

Gorbachev masih hidup. Oleh sebagian bangsa Rusia, ia dianggap biang kehancuran Uni Soviet. Tapi sebaliknya, di mata Amerika dan sekutunya, dia adalah “pahlawan tanpa tanda jasa” karena sukses menghancurkan Uni Soviet dari dalam.

Gorbachev dan Uni Soviet kini menjadi “trauma” bangsa Indonesia. Menjadi lebih traumatis lagi setelah perpecahan juga melanda kawasan Balkan (Yugoslavia dan Chekoslovakia).

Makanya, setiap ada pergolakan di kawasan, seperti di Papua, Nanggroe Aceh Darussalam, dan kini di Jogjakarta, bayangan Gorbachev “si pemicu” bubarnya negara besar, melintas di khatulistiwa, di mata rakyat Indonesia.

Akankah Indonesia mengalami nasib serupa Uni Soviet, Yugoslavia atau Chekoslovakia?

Pertanyaan ini menjadi sangat relevan mengingat sejumlah “syarat” untuk keruntuhan sebuah negara sudah tampak depan mata: terus menurunnya perekonomian rakyat, lemahnya kepemimpinan, lembaga-lembaga hukum yang kehilangan kepercayaan publik, dan munculnya fanatisme daerah, etnisitas serta agama.

Makanya, bangsa Indonesia wajib bersyukur kepada Allah Azza Wa Jalla karena masih diberkahi persatuan yang nyata. Sebab kebhinekaan bangsa kita tidak diikat oleh kekuatan fisik (militer) sebagaimana negara-negara yang kini sudah berantakkan. Tapi oleh cinta, kebersamaan, senasib sepenanggungan. Pendek kata, dari Meraoke sampai Sabang menyatu dalam konsensus, kesepakatan sosial.

Itulah sebabnya kepemimpinan yang lemah, bahkan saat pemimpin nasional dalam pengawasan pihak asing (Belanda) seperti di masa awal kemerdekaan, tidak serta-merta merangsang runtuhnya persatuan rakyat Indonesia.

Namun demikian, tidak berarti pemimpin (politik) Pusat boleh berlaku seenaknya. Mengabaikan tugas dan tangungjawabnya meningkatkan kesejahteraan rakyatnya. Atau hanya menenteramkan rakyat yang makin melarat dengan janji-janji yang hanya semata janji.

Sebab kekuatan cinta (konsensus) bisa keropos bila terus dirongrong pengingkaran janji seperti yang dirasakan masyarakat Jogja. Pada akhirnya juga tak akan sanggup menopang beban sejarah yang menyatukan negeri kita.

Maka untuk menjaga NKRI, tidak boleh ada pemimpin seperti Gorbachev di negeri kita. Pemimpin yang dianggap pahlawan bagi bangsa asing, tapi pecundang di mata rakyatnya! [**]
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA