Teorem Tidak Lengkap Goedel

Kurt Goedel/Net

Kurt Goedel merupakan matematikawan, logikawan serta filosof kelahiran Brno (dahulu wilayah Austria-Hungaria kini Ceko) menggubah teorem tidak-lengkap yang dianggap sebagai mahakarya pemikiran logika-matematikal terpenting abad XX.

Teorem

Teorem tidak-lengkap Goedel meyakini suatu rumusan mustahil dibuktikan benar mau pun tidak benar berdasar aksioma di dalam sistem itu sendiri maka sang teorem tidak bisa secara bersamaan bersifat lengkap mau pun konsisten.

Logika Goedel mirip logika ular yang menelan ekornya sendiri. Apabila dikatakan bahwa Max Planck adalah Bapak Kuantum Fisika maka dapat dikatakan pula bahwa  Kurt Goedel adalah Bapak Kuantum Matematika.

Goedel dinobatkan sebagai mahalogikawan terkemuka abad XX setelah Masehi setara Aristoteles pada abad IV sebelum Masehi.
Bunyi genderang perang logika Kurt Goedel yang mengobrak-abrik alam logika masih terasa maka masih diperdebatkan sampai masa naskah ini ditulis.

Permainan logika Goedel merambah masuk ke alam senirupa yang diwujudkan oleh M.C. Escher dengan mahakarya-mahakarya geometris bersifat topologikal asyik bermain dengan ketidak-sempurnaan daya-indera lihat berbenturan dengan daya-logika manusia.

Inti makna pemikiran Goedel seiring-sejalan dengan arah pemikiran Mandelbrot yang melahirkan fraktal.

Ontologikal

Tanpa mengecilkan bobot makna teorem tidak-lengkapnya Goedel, saya lebih tertarik pada pembuktian Goedel bahwa Tuhan ada.
Pembuktian Goedel sejajar pembuktian Anselm of Canterbury pada abad XI bahwa : "God, by definition, is that for which no greater can be conceived. God exists in the understanding. If God exists in the understanding, we could imagine Him to be greater by existing in reality. Therefore, God must exist".

Versi lebih saintifik dikembangkan oleh Gottfried Leibniz pada abad XVII yang dimenfaatkan oleh Goedel untuk memantapkan pembuktian bahwa Tuhan ada.  

Keyakinan filosofis Goedel berdasar beberapa pemikiran ontologikal antara lain bahwa ada alam lain dan rational beings dari jenis beda bahkan “lebih tinggi”; dunia di mana manusia berada bukan satu-satunya; eksistensi saintifika filsafat dan theologi dengan konsep keabstarakan tertinggi maka juga memiliki manfaat tertinggi bagi sains; memang agama bisa berdampak buruk tetapi yang bersalah an sich bukan sang agama namun manusia yang menyalah-gunakan agama.

Akibat pada masa awal abad XX percaya-Tuhan dianggap kurang keren, maka tampaknya Goedel sendiri merasa malu dianggap percaya kepada Tuhan maka tidak mau mempublikasikan keyakinan dirinya bahwa Tuhan ada pada masa Goedel masih hidup.

Dan ternyata benar bahwa setelah pembuktian Goedel bahwa Tuhan ada dipublikasikan langsung dicemooh sebagai khayalan belaka oleh para penganut paham tidak percaya Tuhan..

Keyakinan

Saya tidak melibatkan diri pada kemelut pembuktian Tuhan ada atau tidak ada. Saya yakin bahwa Tuhan ada setelah menyaksikan betapa dahsyat ciptaan Yang Maha Kuasa berupa tanaman, satwa, manusia, benda, tak-benda di alam semesta yang tak kenal batas maksimal mau pun minimal ini.

Saya yakin bahwa Tuhan ada karena manusia mustahil mampu membuat robot yang mampu menggubah konserto piano seindah gubahan Tchaikowky, robot yang mampu mencipta lagu serta syair seindah Yen Ing Tawang Ono Lintangnya Anjar Any, Lambaian Bunganya Ismal Marzuki, Prau Layar nya Ki Nartosbadho atau Banyu Langit nya Didi Kempot.

Robot yang mampu membangun candi semegah Borobudur, seindah Prambanan, robot yang mampu mencipta serta menari bedhaya , robot yang mampu mempersiapkan dan mengolah ramuan  makanan selezat rendang, sate kambing, nasi goreng, soto dan lain-lain.

Robot yang mampu membuat manusia berkemampuan luar biasa seperti Ade Irawan, Michael Anthony, Ryu Hasan, Jesslyn Gunawan, Sandyawan Sumardi, BJ Habibie, Ibu Theresa dll.

Robot yang mampu mengambil-alih PMI dalam menolong manusia tertimpa musibah bencana alam, robot yang mampu memproklamirkan kemerdekaan negeri gemah ripah loh jinawi, tata tentram kerta raharja seperti Indonesia atau robot yang mampu mempersembahkan kasih-sayang tanpa pamrih seperti para ibu kepada anak-anaknya.

Selama manusia belum mampu membuat robot yang mampu menghadirkan mahakarya kebudayaan, peradaban serta terutama kemanusiaan seperti yang telah diciptakan oleh manusia sebagai ciptaan Tuhan, maka silakan tertawakan saya sambil mohon memaafkan saya tidak malu mengakui bukan hanya percaya namun bahkan yakin bahwa Tuhan ada. Amin.

Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Prihatin Derita Para Sahabat
Jaya Suprana

Prihatin Derita Para Sahabat

06 Maret 2021 10:25
Legowo Menerima Kritik
Jaya Suprana

Legowo Menerima Kritik

05 Maret 2021 10:52
Memohon Kemanusiaan Untuk Masyarakat Adat
Jaya Suprana

Memohon Kemanusiaan Untuk Ma..

03 Maret 2021 16:44
Teka Teki Masa Corona
Jaya Suprana

Teka Teki Masa Corona

28 Februari 2021 23:16
Ujian Pertama Presisi, Polri Harus Hukum Berat Oknum Penjual Senjata Ke KKB Papua
Jaya Suprana

Ujian Pertama Presisi, Polri..

27 Februari 2021 03:21
Belajar Mikul Duwur Mendhem Jero
Jaya Suprana

Belajar Mikul Duwur Mendhem ..

26 Februari 2021 11:18
Asyik Beternak Lalat Serdadu Hitam
Jaya Suprana

Asyik Beternak Lalat Serdadu..

25 Februari 2021 09:34
Perjalanan Panjang Theorem Fermat
Jaya Suprana

Perjalanan Panjang Theorem F..

24 Februari 2021 10:47