In Memoriam Yazirwan Uyun: Selamat Jalan Sahabat Yang Baik Hati

Alm. Iwan Uyun (kanan) saat meninggalkan RS Pondok Inda, 1 Januari 2021/Ist

DERING telpon subuh tadi membawa berita duka. Duka mendalam. Yang wafat: Yazirwan Uyun, sahabat  yang baik hati. Mantan Dirut TVRI, Komisioner KPI dua priode, dan pengurus PWI Pusat. Yang menelpon Wiwien Sri Soendari, mantan wartawan/penyiar TVRI. Wiwien tetangga satu komplek, dan kawan kami jalan pagi.

Innalillahi Wainna Ilaihi Rojiun.

Iwan, begitu kami menyapanya, meninggal dunia Jumat (15/1) subuh sekitar pukul 04.40 di RS Pondok Indah Bintaro . Ia meninggal dalam usia 66 tahun (kelahiran Bukittinggi, Sumbar, 2 Oktober 1954). Meninggalkan seorang isteri, Rosdiana, dan tiga anak, Hendra, Noni, dan Floransie, serta lima cucu.

Kontak saya terakhir dengan mendiang 1 Januari lalu. Iwan mengirim fotonya di WAG para sahabatnya waktu meninggalkan RSPI Bintaro.

Ia merespons ucapan kawan-kawan ketika ia masuk RS itu sepuluh hari sebelumnya.

“Bro KI dan Bro IB terima kasih yah atas perhatiannya. Alhamdulillah saya boleh tinggalkan RS setelah dirawat 10 hari. Hasil swabnya sudah negatif,” tulisnya.

Alhamdulillah.

Dalam foto itu Iwan didampingi nakes ber-APD lengkap, sambil tersenyum dan mengacungkan jempol. Siapa mengira foto itu ternyata menjadi kenangan terakhirnya. Lima belas hari kemudian di RS itulah ia menghembuskan nafas terakhir.

Iwan kembali masuk RSPI Bintaro Sabtu 9 Januai karena mendapat serangan stroke. Jatuh di kamar tidurnya dan mengalami pecah pembulu darah otak.

Rentang waktu seminggu itulah saya aktif memantau perkembangan kesehatannya di RS. Kemarin saat makan siang, jantung seakan mau copot ketika Timbo Siahaan, Pemred JakTV menelpon.

Saya tidak langsung mengangkat telponnya. Tidak berani mendengar kabar duka. Sejam kemudian baru saya menelpon balik Timbo. Dia juga sahabat dekat Iwan. Memang bukan berita duka.

Tapi tetap saja infonya  tidak melegakan.

“Kondisi Bang Iwan memburuk,” ucapnya.

Utang Budi


Saya berhutang budi pada almarhum. Dialah yang mengajari saya menulis berita televisi  dan membuat program televisi. Masa itu pertengahan tahun 1980.

“Jangan nulis kayak mau dimuat di koran. Ini televisi, pendek-pendek aja,“ ketusnya.

Saya Kepala Humas Festival Film Indonesia dan Iwan menjabat Kasubdit Pemberitaan TVRI. Di masa itu, Iwan gencar berinovasi, mendobrak tradisi TVRI yang sarat dengan berita seremonial. Dia membuka ruang berita untuk ringan. Bersama almarhum JB Wahyudi -- yang menjabat kordinator reportase penerangan -- memberi saya kesempatan luas.

Maka lahirlah berita-berita updating setiap kali FFI disiarkan langsung oleh TVRI. Paginya, ada slot wawancara  dengan artis dan sineas pemenang FFI.

Tahun berikutnya, saya membuat program Kampanye Film Nasional. Acara  itu menampilkan diskusi sineas dan artis dengan wartawan seputar peluang atau kans mereka meraih Piala Citra FFI.

Setiap hari selama dua pekan berita kampanye film disiarkan di bagian akhir Berita Nasional jam 7 malam -- prime time TVRI. Inilah yang menjadi referensi Panitia Tetap FFI untuk mengembalikan penyelenggaraan FFI dipusatkan di Jakarta dan meniadakan pawai artis yang menelan ongkos besar setiap kali FFI.

Keputusan itu membuat saya harus menghadapi protes kalangan film, terutama kalangan artis.

“Sejak FFI  tahun 1955 pawai itu selalu diselenggarakan. Sudah jadi tradisi, masak ditiadakan. Itu sama saja makan sayur tanpa garam,” kata Ratno Timor, Ketua Umum Parfi.

Argumentasi saya waktu itu, karena di masa Pak Djamaluddin Malik mencetuskan FFI pawai diselenggarakan untuk menarik perhatian masyarakat. Hanya saja masa itu belum ada teknologi penyiaran secanggih seperti sekarang.

Andakaia TVRI sudah ada, niscaya Pak Djamal akan melakukan hal sama. Sekarang, dengan menggunakan saluran TVRI justru seluruh masyarakat Indonesia dapat mengikuti perhelatan FFI. Kita harus memanfaatkan hasil pembangunan ini. Alhamdulillah Ratno Timoer mengerti.

Waktu saya membuat program infotainment Cek&Ricek untuk RCTI (1997), Iwan men-support luar biasa. Bayangkan berita mengenai program televisi swasta itu disiarkan di Berita Nasional TVRI. Sesuatu yang “tabu” masa itu.
Setahun kemudian (1998) saya meluncurkan Tabloid C&R. Iwan Uyun pula menyiarkan acara talk show launching Tabloid C&R secara live di TVRI dalam slot prime time televisi pemerintah itu.

Ketika Iwan Uyun berhenti sebagai Dirut TVRI 2007 saya tawarkan ia bergabung di perusahaan kami. Ia menyambut terharu tawaran itu. Dia tahu itu cara saya membalas budi, namun dia menolak dengan ucapan terima kasih.

Gemar Traktir Orang

Iwan memang tipe manusia  yang lebih memilih memberi tapi selalu rikuh menerima atau tidak tahu cara meminta. Yang terjadi setelah lengser dari kursi Dirut TVRI malah dialah yang paling sering mentraktir kami makan siang maupun makan malam dengan kuliner-kuliner pilihan.

Kegemaran kuliner dan mentraktir dibicarakan juga tadi siang pada acara  Zoom Meeting mengikuti upacara pemakaman almarhum di Tanah Kusir, Jumat pagi. Ada sekitar 100 sahabatnya menyampaikan kenangan dengan almarhum. Hampir semuanya mengenang kebaikan Iwan  dan mengaku sering ditraktir.

Tahun lalu, Iwan mentraktir saya bersantap gulai kepala ikan resto Medan Baru di kawasan Jakarta Barat. Itu menu favorit Iwan, kami bersantap siang berdua saja. Oh, iya, menu favoritnya yang lain adalah Soto Padang Mangkuto di Pintu Air serta masakan Manado Resto Tude di Jalan Blora, Menteng. Tapi sering juga tiba-tiba mengirim dendeng balado ke rumah.

Pada 10 bulan masa pandemi praktis kami tidak pernah bertemu lagi, hanya  bertegur sapa via WA. Beberapa bulan lalu, dia mengirimi saya satu botol Vitamin C 1000 mg produk Black More.

“Untuk meningkatkan data tahan tubuh, IB,” katanya.

Iwan juga gemar traveling. Kami beberapa teman pernah ditraktir ke Singapore.

“IB, ini paket hemat yah. Tolong kasih pengertian pada Timbo supaya jangan cerewet, kamar di hotel nanti untuk berdua,” pesannya.

Kami yang diundang empat orang. Ia berangkat lebih dulu ke  Singapore waktu itu.

Tiba hari keberangkatan, kami sudah di bandara Cengkareng. Menjelang check in datang informasi dari rekan Danie Soeoed, Pemred Solopos.

Ia berhalangan, tendon kakinya putus. Check in di counter SQ, petugas menanyakan Danie. Kami bilang cancel. Wah! Tidak bisa, katanya.

Lho? Kenapa?

Tiket Anda promo, dijual untuk paket empat orang. Lalu? Karena hanya bertiga, semua tiket hangus. Harus beli tiket baru.

Alhamdulillah. Inilah kesempatan membalas Iwan. Beli tiket baru. Kami pun terbang ke Singapore. Begitu pun dia masih berusaha membayar tiket- tiket itu, tapi tentu saja giliran saya “berkuasa” untuk menolaknya.

Saat saya  menulis Obituari ini sambil mengikuti acara renungan lewat Zoom Meeting tentang almarhum yang dipandu Tiya Diran, wartawan dan pembawa acara, juga sahabat karib Iwan Uyun.

Hadir di ruang  Zoom antara lain, Wiwien Soendari, Don Bosco, Timbo Siahaan, Yudha Antariksawan, Intan Nugroho, Yon Pardono, Nunuk Parwati, Immas Sunarya, Sandrina Malakiano. Renungan Zoom diselenggarakan sebagai rangkaian acara pemakaman almarhum di TPU Tanah Kusir.

Selamat jalan Bro IU sahabat yang baik hati. Istirahatlah dengan tenang. Doa kami, semoga Allah SWT memberimu tempat lapang, nyaman, dan indah di sisiNya. Alfatihah.

Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Reputasi Jokowi Bisa Ternoda Politik ‘Aneksasi’ Partai
Publika

Reputasi Jokowi Bisa Ternoda..

07 Maret 2021 08:31
Ring Tinju Mulkowi Vs Beyehaye
Publika

Ring Tinju Mulkowi Vs Beyeha..

07 Maret 2021 07:55
Ka El Be
Publika

Ka El Be

06 Maret 2021 23:08
Partai Demokrat Dan Ambiguitas Demokrasi
Publika

Partai Demokrat Dan Ambiguit..

06 Maret 2021 18:28
UMKM Dalam Ruang Simulakra
Publika

UMKM Dalam Ruang Simulakra

06 Maret 2021 17:44
Istana Dan KLB Demokrat
Publika

Istana Dan KLB Demokrat

06 Maret 2021 14:23
Dr. Rizal Ramli Dan Cita-cita Pendiri Gontor
Publika

Dr. Rizal Ramli Dan Cita-cit..

06 Maret 2021 09:45
Pemerintah Terlihat Bingung
Publika

Pemerintah Terlihat Bingung

06 Maret 2021 09:09