Kepolisian Negara Republik Indonesia
HEAD POLRI

Kota Mataram Keluar Dari Zona Merah Berkat Kampung Sehat NTB

Patroli jam malam Polda NTB/Net

Sentuhan dari program Kampung Sehat Nurut Tatanan Baru (NTB) mulai terasa dampak nyatanya. Di Kota Mataram, NTB, Kelurahan-kelurahan yang semula berstatus zona merah Corona, kini berangsur turun level menjadi zona kuning, oranye dan hijau.

"Memang secara umum di NTB ini Mataram termasuk yang paling tinggi. Untuk di Mataram sendiri, berdasarkan persentase sistem luasan zona ini merah cukup dominan sekali," kata Kapolres Mataram Kombes Guntur Herditrianto, Minggu (26/7).

"Kalau sekarang, kalau saya lihat merah tetap ada, masih di beberapa wilayah, cuma tidak seperti sebelumnya," imbuhnya.

Guntur menjelaskan dari 50 kelurahan yang terdampak Covid-19 saat ini yang berstatus zona merah tinggal 13 kelurahan. Jadi kata dia, saat ini ada penurunan ke zona orange dan kuning. Di Mataram saja sudah ada zona hijau.

"Kurang lebih satu bulan Lomba Kampung Sehat Nurut Tatanan Baru ini dilaunching Bapak Kapolda. Contoh yang merah di tingkat kelurahan ada 50 kelurahan sekarang tinggal 13 wilayah zona merah, sisanya ke orange, kuning bahkan ada 3 wilayah ditetapkan sudah zona hijau," tutur Guntur.

Dia menceritakan keseriusan para tokoh masyarakat untuk menyehatkan masing-masing lingkungannya. Para tokoh masyarakat meminta musyawarah pimpinan kecamatan (muspika) untuk mengakomodir deklarasi melawan Covid-19.

"Ini antusiasme besar sekali, bagaimana menjadi terbaik dalam rangka meningkatkan protokol kesehatan dan memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Bahkan ada beberapa wilayah menggelorakan deklarasi. Jadi kecamatan masing-masing berupaya menghijaukan wilayahnya bersama masyarakat dan tokoh," jelasnya.

Agar deklarasi itu tak sekadar seremonial, sambung Kombes Guntur, pihaknya bersama TNI dan Pemkot Mataram melakukan pemantauan dan pengawasan ketat terhadap masyarakat agar menerapkan protokol kesehatan saat beraktivitas.

Hal sederhana yang kerap kali disepelakan masyarakat adalah penggunaan masker. Dalam hal ini Bhabinkamtibmas serta Babinsa diperintahkan untuk terus memberikan pemahaman soal pentingnya menggunakan masker. Bagi yang tak taat diberi sanksi sosial.

"Kita lakukan pengawasan mulai dari Bhabinkamtibmas dan Babinsa, kita tak berhenti. Kita di Polres turun ke wilayah yang merah. Kita berikan pemahaman kepada mereka. Contoh penggunaan masker. Pendisplinan masyarakat soal penggunaan masker di Mataram ini kalau kita lihat sudah 80 persen warga yang kalau aktivitas menggunakan masker," katanya.

"Kita berikan sanksi sosial yang tak gunakan masker push up, jalan bebek atau jalan jongkok. Kita harapkan masyarakat memaklumi, kapok dan menyadari pentingnya protokol kesehatan," ungkap Guntur.

Guntur mengungkapkan TNI-Polri serta Pemkot Mataram, dibantu unsur masyarakat lainnya, juga menerapkan aturan jam malam, di mana seluruh usaha masyarakat wajib tutup pukul 22.00 WITA. Kegiatan mingguan seperti hari bebas kendaraan bermotor (HBKB) atau car free day (CFD) juga dihentikan sementara waktu hingga dinyatakan aman untuk kembali diadakan.

"Kita secara masif bersama unsur lainnya melakukan pendisiplinan masyarakat pada malam hari dengan memberlakukan jam malam, pukul 22.00 WITA semua harus close. Di Mataram ada zona kegiatan hari libur CFD, kita tutup. Pagi sampai pukul 10.0 WITA tak ada CFD. Ada pantai yang biasanya ramai, kita tutup semua," ucapnya.

Saat ini lanjut dia pihaknya bersama para staleholders tengah fokus mengamati kegiatan perkantoran, terutama yang bergerak di sektor usaha swasta. Kekuatan jajarannya dan TNI didorong maksimal untuk menekan pertambahan angka corona.

"Kita dorong untuk rapid dan swab mandiri. Masifnya back up kekuatan Polda NTB dan Korem 162/WB pada penanggulangan Covid-19 di Mataran dan wanti-wanti Pak Kapolda yang setiap waktu mengecek kami di lapangan membuat kami terus bergerak mengawasi perilaku masyarakat. Intinya kami di Kota Mataram dikeroyoklah, tapi saya selaku Kapolresta merasa terbantu," sambung dia.

Terakhir, Guntur menyampaikan komentar para warga tentang Lomba Kampung Sehat, yang dinilai sangat berpengaruh dalam rangka upaya menekan laju pertambahan kasus positif Corona di Mataram.

"Kami lihat program Pak Kapolda ini, kalau orang pasar bilang ngepek banget (efektif sekali). Boleh datang ke Mataram, ke kampung di sini, pasti dilakukan pemeriksaan suhu tubuh, cuci tangan bahkan pendatang dari luar wilayah kita, di desa atau kelurahan, ada kesadaran bagaimana yang baru datang nggak langsung bergaul," tutupnya.

Artikel Lainnya

Jaga Kondusivitas, Polri Ajak Humas Pemerintah Kerjasama Konter Isu Negatif

Jaga Kondusivitas, Polri Ajak ..

Selasa, 20 Oktober 2020
Polri Benarkan Datangi Ahmad Yani Tadi Malam

Polri Benarkan Datangi Ahmad Y..

Selasa, 20 Oktober 2020
Demo Setahun Jokowi, 10.587 Personel Diturunkan Jaga Istana Hingga Mall

Demo Setahun Jokowi, 10.587 Pe..

Selasa, 20 Oktober 2020
Polri Imbau Pendemo Tak Bikin Rusuh Dan Waspadai Penyusup

Polri Imbau Pendemo Tak Bikin ..

Selasa, 20 Oktober 2020
Putus Penularan Covid-19, Ditlantas Polda Metro Maksimalkan Pelayanan Online

Putus Penularan Covid-19, Ditl..

Senin, 19 Oktober 2020
Cegah Demo Anarkis, Kapolres-Dandim Jakarta Barat Rembug Bareng RT-RW Amankan Wilayah

Cegah Demo Anarkis, Kapolres-D..

Senin, 19 Oktober 2020
Sambil Deklarasi Tolak Anarkis, Kapolda Jateng Ingatkan Pentingnya Literasi Media

Sambil Deklarasi Tolak Anarkis..

Senin, 19 Oktober 2020
Kapolda Metro Jaya Klaim Telah Kantongi Penggerak Pelajar Demo Di Jakarta

Kapolda Metro Jaya Klaim Telah..

Senin, 19 Oktober 2020
Kepolisian Negara Republik Indonesia