Ayam Sayur Vs Ayam Kinantan

Senin, 04 Mei 2020, 11:43 WIB

Luhut Binsar Pandjaitan dan Muhammad Said Didu/Net

PERTARUNGAN Luhut vs Didu yang viral di media di perjalanan bulan puasa Ramadhan, bulan suci bagi umat muslim, bagi kalangan penggemar adu ayam dan suporter sepakbola merupakan pertarungan ayam sayur vs ayam kinantan ramai dan ditunggu.

Bagi kalangan politisi merupakan pertarungan menteri rezim yang berkuasa lawan pensiunan PNS.

Bagi kalangan rakyat awam merupakan pertarungan antara antek China dan daeng pribumi dari Bugis.

Bagi kalangan hukum merupakan pertarungan advokat rupiah dengan advokat cinta tanah air, gratisan.

Bagi kalangan agama merupakan pertarungan antara kuffar dan muslim. Diduga bisa jadi pertarungan lanjutan dari kasus penistaan agama, yang heboh tiga tahun lalu, walau tidak berhubungan langsung.

Bagi kalangan nasionalis dan aktivis merupakan pertarungan antara #penghianat bangsa (viral di medsos sebelum Ramadhan) vs nasionalis sejati.

Bagi kalangan birokrasi merupakan pertarungan antara penguasa segala kuasa dengan rakyatnya.

Dari sisi status kekayaan, merupakan pertarungan taipan lawan mantan pegawai pejabat relatif jujur.

Dari status kepegawaian merupakan pertempuran antara Jenderal pebisnis/militer dan mantan aparat sipil.

Dan dari segi etnis dilihat dari asal usul adalah keturunan antara Batak dan Bugis.

Jika diamati dari kemunculan kasus hukum tersebut, sangat menarik. Tanpa diminta sebelum berlanjut ke kasus hukum para suporter ayam kinantan sudah banyak bermunculan.

Dari kalangan aktivis, profesional, mantan militer, para akademisi, ulama dan emak-emak serta rakyat biasa, riuh melalui medsos, seperti tagar #KamibersamaDidu, dan lainnya bermunculan dan trending, bahkan dengan surat pernyataan yang didukung ratusan tokoh berbagai latar dan surat terbuka kepada Presiden agar Luhut dipecat.

Di pihak lawan dukungan masih "semu" dan diduga masih bayaran. Trending topik malah #LuhutPenghianatBangsa.

Seandainya ayam sayur dimenangkan oleh penyelenggara pertarungan, seperti prediksi beberapa ahli dan pengamat. Bisa jadi semakin dijauhi rakyat pribumi dan gelar penghianat tidak akan mudah hilang, diperkirakan simpati malah kepada ayam kinantan semakin solid dan bertambah.

Seandainya ayam sayur kalah, tentu reputasinya tidak akan tertolong, hancur dan cap penghianat semakin dahsyat. Para politisi akan menjauh takut mendekat. Suporter alami akan gegap gempita.

Kesimpulannya menang atau kalah pihak ayam sayur tetap rugi.

Selamat bertarung. Mari kita tonton, walau hasilnya sudah bisa diperkirakan.

Memet Hakim
Pengamat sosial.

Komentar


Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Polling 24 Tokoh Harapan, bersama Arief Poyuono dan Jerry Massie

Selasa, 23 Februari 2021
Video

Kunjungan Presiden Jokowi di NTT Undang Kerumunan Massa

Selasa, 23 Februari 2021
Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021

Artikel Lainnya

Tantangan Defisit Tugas Dirut Baru BPJS
Publika

Tantangan Defisit Tugas Diru..

25 Februari 2021 07:56
Tumbak Cucukan
Publika

Tumbak Cucukan

25 Februari 2021 03:55
UMKM Dan Penyelamatan Ekonomi Di Tengah Pandemi
Publika

UMKM Dan Penyelamatan Ekonom..

24 Februari 2021 19:51
Prahara Kampus
Publika

Prahara Kampus

24 Februari 2021 16:58
Duuuh, Gibran Rakabuming
Publika

Duuuh, Gibran Rakabuming

24 Februari 2021 10:34
The New Istiqlal
Publika

The New Istiqlal

23 Februari 2021 17:24
Rakyat Susah, Pejabat Malah Ditambah 'Cisnya'
Publika

Rakyat Susah, Pejabat Malah ..

23 Februari 2021 13:10
Adakah Yang Masih Berminat Menjadi Wapres?
Publika

Adakah Yang Masih Berminat M..

23 Februari 2021 11:13