Kepolisian Negara Republik Indonesia
HEAD POLRI

100 Hari Kapolri Idham Azis, Bareskrim Tuntaskan Dua Kasus Besar

Laporan: Idham Anhari | Senin, 17 Februari 2020, 07:09 WIB

Kapolri Idham Azis dan Presiden Joko Widodo/Net

Kepolisian Republik Indonesia (Polri) sudah 100 hari dipimpin Kapolri Jenderal Idham Azis. Sejumlah capaian pun berhasil diraih. Salah satunya melalui kerja Bareskrim Polri yang berhasil membongkar sejumlah kasus besar.

Penanganan kasus yang menyita perhatian publik ada dua, yaitu penangkapan pelaku penyiraman air keras terhadap penyidik senior KPK Novel Baswedan dan dugaan korupsi kondensat PT Trans Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) yang merugikan negara hingga Rp 37 triliun.

Keberhasilan jajaran Bareskrim di bawah komando Komjen Listyo Sigit Prabowo ini sejalan dengan visi misi Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Penyiram Novel berhasil diungkap setelah hampir 2,5 tahun tak menemukan titik terang siapa pelakunya. Dua pelaku dalam kasus ini adalah anggota Polri aktif berisial RM dan RB. Mereka ditangkap pada Kamis malam 26 Desember 2019. Kini berkas keduanya sudah dilimpahkan ke jaksa untuk segera disidangkan.

"Pelaku dua orang, inisial RM dan RB. Anggota Polri aktif," kata Listyo kepada wartawan saat itu.

Kasus kedua yang menjadi perhatian publik adalah dugaan korupsi PT TPPI dan BP Migas yang merugikan negara hingga Rp 37 triliun.

Kasus ini menyeret tiga tersangka yakni Raden Priyono, Joko Harsono, dan Honggo Wendratno. Kasus yang terjadi tahun 2015 ini juga telah lengkap (P21) dan telah dilimpahkan ke Kejaksaan Agung (Kejagung).

“Untuk satu tersangka lain atas nama Honggo Wendratno hingga kini masih buron. Kami akan mengejar pelaku sampai dapat dengan menggandeng Interpol," jelas Listyo.

Selain dua kasus di atas, jajaran Bareskrim juga membongkar sederetan kasus narkoba sepanjang Januari 2020 hingga sekarang. Di bawah Direktorat Tindak Pidana Narkobatika Bareskrim Polri, jaringan lokal dan internasional dibuat tak berkutik. Misalnya pengungkapan 70 kilogram sabu yang disembunyikan menggunakan tumpukan ikan asin.

Korps reserse juga mengamankan 24 kilogram sabu dan 1.000 butir pil ekstasi yang disita dari lima tersangka kurir narkoba jaringan internasional Malaysia.

Wakil Ketua Komisi III DPR Ahmad Sahroni menyambut baik kinerja kapolri dan jajarannya dalam mengungkap kasus besar. Menurut dia, pencapaian ini harus terus ditingkatkan agar Polri semakin dipercaya dan kepuasan publik semakin meningkat.

"Harapan saya ke depan, kapolri dan jajarannya harus giat lagi untuk pencapaian yang lebih besar," ungkapnya saat dihubungi Minggu malam (15/2).

Politisi Partai NasDem ini juga menyoroti soal pengamanan aksi demontrasi yang dilakukan Polri. Dia berharap, personel yang diterjunkan ke lapangan harus lebih ramah dan humanis.

“Tugas utama Polri itu kan melayani, mengayomi dan melundungi masyarakat. Begitu juga dalam pengamanan aksi harus mengedepankan prilaku yang baik dan humanis," pungkasnya.

Artikel Lainnya

Lima Orang Di Jatim Ditangkap Karena Melawan Saat Dibubarkan

Lima Orang Di Jatim Ditangkap ..

Senin, 30 Maret 2020
KKB Serang Kantor Freeport, Satu WNA Asal Selandia Baru Meninggal Dunia

KKB Serang Kantor Freeport, Sa..

Senin, 30 Maret 2020
Densus Temukan Bahan Baku Bom Siap Pakai Saat Tangkap Terduga Teroris Di Batang Jawa Tengah

Densus Temukan Bahan Baku Bom ..

Senin, 30 Maret 2020
Laporkan Pemudik Yang <i>Ngeyel</i> Ke Polsek Terdekat

Laporkan Pemudik Yang Ngeyel K..

Senin, 30 Maret 2020
Polda Metro Jaya: Kami Sudah Siap Kalau Pemerintah Tetapkan Karantina Wilayah

Polda Metro Jaya: Kami Sudah S..

Senin, 30 Maret 2020
Polda Pastikan Tidak Ada Penutupan Jalan Saat Simulasi Pembatasan Akses DKI

Polda Pastikan Tidak Ada Penut..

Senin, 30 Maret 2020
Tujuh Peserta Didik Sekolah Inspektur Polisi Positif Corona

Tujuh Peserta Didik Sekolah In..

Minggu, 29 Maret 2020
Skema Rekayasa Lalu Lintas Kalimalang-Bekasi Beredar, Polisi: Bukan Untuk <i>Lockdown</i>

Skema Rekayasa Lalu Lintas Kal..

Minggu, 29 Maret 2020
Kepolisian Negara Republik Indonesia