Hakim Candai Al Khadziq Ngeloyor Tak Pamit Istri

Sidang Perkara Suap Eni Maulani

Kamis, 03 Januari 2019, 09:03 WIB

Muhammad Al-Khadziq dan Eni Maulani/Net

Bupati Temanggung Muhammad Al Khadziq memenuhi panggilan jaksa KPK untuk hadir di Pengadilan Tipikor Jakarta. Namun ia menolak menjadi saksi pada sidang perkara suap istrinya, Eni Maulani.
 
Al Khadziq sudah tiba pukul 09.50 WIB dan dipersilakan masuk ruang sidang. "Karena saksi dan terdakwa ada hubun­gan suami istri, maka ditanya dulu kesediaan dari terdakwa. Apakah bersedia?" tanya ketua majelis hakim Yanto kepada Eni.

"Saya keberatan Yang Mulia, karena saksi merupakan suami saya," jawab Eni. Al Khadziq juga merasa belum siap. "Karena adabeban di hati saya. Saya minta untuk tidak diambil keterangan saya hari ini," mohonnya.

Hakim Yanto mengabulkan. "Untuk keterangan saksi ini, kita tunda dulu karena yang bersangkutan telah memberikan keterangan di penyidikan."

Al Khadziq dipersilakan ke luar ruang sidang. Ketua maje­lis memerintahkan jaksa KPK memanggil saksi berikutnya. Usai mendengarkan keterangan tigasaksi, Al Khadziq dipang­gil lagi.

Lantaran tak nongol-nongol, majelis hakim meminta penasi­hat hukum membantu mencari Al Khadziq di tempat parkir.

Hakim Yanto berkelakar karena Al Khadziq ngeloyor meninggalkan istrinya di ruang sidang. "Bisa diragukan nih kesetiaannya. Enggak bilang, enggak pamit. Masa pulang." Pengunjung pun tertawa.

Yang dicari akhirnya nongol. Majelis hakim menawarkan dua opsi kepada Al Khadziq. Pertama, menggunakan hak ingkar jadi saksi. Hak ini diatur dalam KUHP terhadap saksi yang memiliki hubungan perkawinan dengan terdakwa.

Opsi kedua, melepaskan hak itu dan memberikan kesaksian di sidang. "Apabila Saudara menghendaki dan JPU tidak keberatan. Anda bisa berikan keterangan di bawah sumpah atau tanpa disumpah," kata Hakim Yanto.

Al Khadziq memilih meng­gunakan haknya. Dia beralasan tidak tega kepada istrinya, jika harus memberikan kesaksian yang bisa memberatkan.

"Saya pilih opsi pertama, hak ingkar," putusnya.

Al Khadziq dipersilakan men­inggalkan ruang sidang lagi. "Untuk sementara Saudara bisa pulang. Namun tidak menutup kemungkinan dipanggil lagi. Ya sudah. Tidak salaman nih dengan istri. Jangan malu-malulah," kata Hakim Yanto. Al Khadziq tersipu.

Pada sidang ini, jaksa meng­hadirkan Direktur PT Borneo Lumbung Energi & Metal, Nenie Afwani. Ia mengaku diperintah bosnya Samin Tan menyiap­kan sejumlah dokumen terkait persoalan PT Asmin Koalindo Tuhup (AKT).

Perusahaan milik Samin itu dicabut izin pertambangan batu­baranya. Penyebabnya melaku­kan pelanggaran.

Samin meminta bantuan ke­pada Ketua Fraksi Partai Golkar DPR Marcus Melchias Mekeng untuk melobi Kementerian ESDM. Mekeng memperkenalkan Samin dan Nenie dengan Eni.

"Saya tidak tahu (siapa Mekeng). Saya tahu beliau teman­nya Pak Samin," ujar Nenie.

Eni membenarkan kesak­sian Nenie. Ia memang disuruh Mekeng untuk membantu Samin dalam persoalan ini. "Memang diperintah oleh Bapak Mekeng, Ketua Fraksi Partai Golkar."

Setelah Nenie selesai mem­berikan kesaksian, giliran Samin Tan dan mantan Sekjen Golkar Idrus Marham yang diperiksa bersamaan.

Samin membantah pernah memberikan imbalan Rp 5 miliaruntuk melobi Kementerian ESDM. "Yang diserahkan itu do­kumen, banyak sekali dokumen yang diserahkan," kelitnya.

Jaksa KPKmencecar apakah Samin pernah memberikan ke Eni sebagai "corporate social re­sponsibility‚" perusahaannnya. Lagi-lagi Samin berkelit, "Tidak pernah sama sekali."

Jaksa kemudian menanyakan percakapan WhatsApp antara Eni dengan Samin Tan. Eni mengucapkan terima kasih Eni kepada Samin atas bantuan Rp4 miliar yang diterima lewat Nenie. "Enggak pernah saya jawab tuh. Enggak ada jawaban dari saya," elak Samin.

Jaksa KPK juga menyinggung pesan WhatsApp Eni pada 5 Juni 2018 berisi permintaan tamba­han dana Rp 1 miliar untuk ke­pentingan suaminya Al Khadiz yang ikut Pilkada Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah.

Samin berdalih tak ingat. Tapi mengakui nomor WAitu miliknya. "Mungkin saja saya terima, tapi saya tidak ingat."

Sedangkan Idrus Marham dikorek mengenai permintaan uang kepada bos Blackgold, Johannes B Kotjo untuk Eni. Ia menganggap Eni sebagai adik angkat. Eni juga pernah curhat soal persoalan proyek PLTU Riau 1.

"Eni adik saya, jika ada masalah sering menghubungi saya, termasuk waktu itu meminta sayamembantunya menghubungi Pak Kotjo terkait permintaan untuk meminjam uang," kata Idus.

Idrus turun tangan karena Eni sudah berulang kali menghubun­gi Kotjo, namun tak direspons. Idrus mengirim pesan WA ke Kotjo, "Maaf bang, dinda bu­tuh bantuan dana kemenangan, sangat berharga sangat berharga bantuan bang Kotjo, Tks sebel­umnya."

Idrus menjelaskan Eni butuh uang untuk suaminya. "Waktu itu Bu Eni pernah menyam­paikan pinjaman uang ke Pak Kotjo. Yang saya tahu waktu itu memang pinjaman uang untuk keperluan pencalonan suami Bu Eni. Saya tidak tahu apakah diberikan uang atau tidak‚" lanjut Idrus.

Dalam perkara ini, Eni didakwa menerima suap Rp 4,75 miliar dari Kotjo dalam mendapatkan proyek PLTU Riau 1. Kemudian didakwa menerima gratifikasi Rp 5,6 miliar dan 40 ribu dolar Singapura dari berbagaipihak. Termasuk Rp 5 miliar dari Samin. ***
EDITOR:

Kolom Komentar


Video

Tinjau Gedung Parkir Pandanaran, Dewan Temukan Ini

Kamis, 12 Desember 2019
Video

Dinasti Politik Jokowi Dimulai Hari Ini, Kamis Legi Tanggal 12 Bulan 12

Kamis, 12 Desember 2019
Video

Satpol PP Kembali Bongkar Lapak Pedagang Pasar Peterongan Semarang

Kamis, 12 Desember 2019