Idul Adha
Dimensy.id Mobile
Selamat Idul Adha Mobile
Dimensy.id
Apollo Solar Panel

Nilai Jual Kembali Mobil Listrik Anjlok, Toyota Siapkan Jurus Jitu

 LAPORAN: <a href='https://rmol.id/about/reni-erina-1'>RENI ERINA</a>
LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 28 Oktober 2023, 13:43 WIB
Nilai Jual Kembali Mobil Listrik Anjlok, Toyota Siapkan Jurus Jitu
Ilustrasi/Net
rmol news logo Data terbaru yang dirilis di Inggris menunjukkan bahwa nilai jual kembali kendaraan listrik lebih buruk dibandingkan mobil berbahan bakar bensin.

Menurut penelitian tersebut, yang dilakukan oleh layanan pembelian mobil bekas, ditemukan bahwa mobil listrik rata-rata kehilangan 51 persen nilai pembeliannya dalam tiga tahun dibandingkan dengan 37 persen pada kendaraan bertenaga bensin.

Menyikapi hal tersebut, pabrikan raksasa mobil Jepang Toyota mengatakan pihaknya memiliki rencana untuk memperlambat penurunan depresiasi pada saat model generasi barunya memasuki ruang pamer.

Para eksekutif Toyota dan mitra teknis jangka panjangnya, Panasonic, mengklaim teknologi baterai yang unggul akan mendukung nilai jual kembali yang solid yang telah lama dikaitkan dengan mobil Toyota.

“Salah satu masalah terbesar (mobil listrik) adalah nilai sisa, yang anjlok,” kata Sean Hanley, kepala penjualan dan pemasaran Toyota Australia kepada media pada malam Tokyo Motor Show 2023, seperti dikutip dari Drive, Jumat (27/10).

Ia mengatakan, pakar pasar mobil bekas memperkirakan tren tingkat depresiasi yang lebih tinggi akan terus berlanjut.

"Akibatnya, kami melihat (layanan berlangganan mobil) menutup pintunya bagi kendaraan listrik. Mereka terlalu terbuka. Risiko (finansial) terlalu besar," kata Hanley.

Eksekutif Toyota Australia mengatakan perusahaan sedang mempertimbangkan program sewa “layanan penuh” untuk membantu menghilangkan beberapa keraguan pelanggan tentang mobil listrik ketika model pertamanya yang dijual secara lokal – BZ4X – tiba di ruang pamer mulai Februari 2024.

Toyota mengatakan pihaknya juga melakukan investasi besar-besaran pada teknologi baterai – dan teknik manufaktur baru – yang diharapkan akan memberikan keunggulan pada mobil listriknya dalam hal keandalan dan umur panjang, serta nilai jual kembali yang lebih kuat.

“Produksi kami selama lebih dari seperempat abad melebihi 20 juta baterai (untuk kendaraan hibrida) dan keahlian yang kami kumpulkan memberi kami keunggulan kompetitif,” kata Hanley.

“Tentu saja, di seluruh dunia saat ini, terdapat banyak sekali baterai dan banyak (mobil listrik). Namun tidak ada dua baterai yang sama.

“Baterai yang diproduksi (oleh Panasonic) jauh lebih unggul daripada baterai yang ditawarkan oleh banyak baterai lain di pasar dalam hal kualitas, kinerja, keamanan, dan keandalan," katanya.

Fasilitas baterai Panasonic dekat kantor pusat Toyota di Nagoya menempatkan setiap unit baterai melalui proses penuaan selama 20 hari (di mana baterai diisi dan dikosongkan berulang kali sebelum dipasang ke mobil listrik), yang dua kali lebih lama dari proses penuaan yang sama. oleh produsen lain.

Perusahaan mengklaim ini hanyalah salah satu contoh upaya Toyota dan Panasonic agar baterai di mobil listriknya bertahan lebih lama dibandingkan baterai di mobil pesaingnya.

“Ke depannya, (Toyota) memajukan upaya kami untuk memperkenalkan (kendaraan listrik) generasi berikutnya pada tahun 2026, mengembangkan baterai dengan teknologi baru untuk memenuhi harapan pelanggan, beberapa diantaranya memiliki daya jelajah 1000 km,” kata Hanley. rmol news logo article
EDITOR: RENI ERINA

Temukan berita-berita hangat terpercaya dari Kantor Berita Politik RMOL di Google News.
Untuk mengikuti silakan klik tanda bintang.

ARTIKEL LAINNYA