Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Pacaran 2 Tahun, Bripda RB Diduga Sudah Suruh Novia Widyasari Rahayu Aborsi 2 Kali

 LAPORAN: <a href='https://rmol.id/about/jamaludin-akmal-1'>JAMALUDIN AKMAL</a>
LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL
  • Minggu, 05 Desember 2021, 07:36 WIB
Pacaran 2 Tahun, Bripda RB Diduga Sudah Suruh Novia Widyasari Rahayu Aborsi 2 Kali
Jumpa pers di Polres Mojokerto/Net
rmol news logo Sejumlah fakta-fakta tentang hubungan mahasiswi asal Mojokerto, Novia Widyasari Rahayu (23 tahun) yang meninggal di area makam Dusun Sugihan, Desa Capak, Kecamatan Suko, Kabupaten Mojokerto, dengan oknum polisi berpangkat Bripda berinisial RB mulai terungkap ke publik.

Salah satunya dugaan bahwa Bripda RB telah menyuruh Novia Widyasari Rahayu melakukan aborsi sebanyak 2 kali.

Dalam jumpa pers di Mapolres Mojokerto, Sabtu malam (4/12), Wakapolda Jawa Timur Brigjen Slamet Hadi Supraptoyo mengurai fakta bahwa bahwa korban sudah berkenalan dengan oknum RB sejak Oktober tahun 2019, yang mana saat itu menonton acara launching distro baju yang ada di Malang.

Keduanya lantas bertukar nomor handphone, kemudian setelah itu resmi berpacaran di bulan tersebut. Setelah resmi berpacaran, mereka melakukan suatu perbuatan seperti layaknya suami istri dan berlangsung sejak tahun 2020 sampai 2021.

“Polri juga telah menemukan bukti bahwa korban selama berpacaran dengan oknum RB, yakni mulai Oktober 2019 sampai dengan Desember 2021 sudah melakukan tindakan aborsi bersama pada Maret 2020 dan Agustus 2021,” ujarnya.

Dalam menindaklanjuti kasus ini, Polri secara internal akan mengenakan oknum RB dengan Perkap 14/2011 yaitu Kode Etik.

“Kita akan menjerat Pasal 7 dan Pasal 11, itu secara internal. Secara pidana umum kita juga akan menjerat Pasal 348 Juncto 55 KUHP," tegas Wakapolda Jatim. rmol news logo article

ARTIKEL LAINNYA