Filsafat Andaikatamologi

Filsuf Hans Vaihinger/net

Pemikiran Lao Tse, Leibniz, Schopenhauer dan terutama Immanuel Kant tentang apa yang disebut sebagai keberadaan mengilhami pemikiran seorang filosof Jerman, Hans Vaihinger untuk menggagas filsafat andaikatamologi.

Universitas Halle

Hans Vaihinger dilahirkan pada tahun 1852 di Nehrem, Wuerttemberg, Jerman mengajar ilmu filsafat di Universitas Halle pada tahun 1884 sampai dengan terpaksa mempesiunkan dini pada tahun 1906 akibat gangguan daya penglihatan. Sejak 1876 Hans Vaihinger mulai menyusun buku pemikirannya dengan judul “Die Philosophie des Als Ob” (Filsafat berdasar andaikata) akibat merasakan bahwa apa yang disebut kehidupan sarat beban kemelut deru campur debu berpercik keringat, air mata dan darah secara tidak menentu maka mencari cara untuk menempuh kehidupan secara lebih bijak.

Pada tahun 1896 Vaihinger mendalami pemikiran-pemikiran Immanuel Kant didukung para pemikir mancanegara sehingga pada tahun 1904 mendirikan  Kant Gesselschaft sebagai paguyuban para pemerhati pemikiran Kant.

Analog Leibniz dan Schopenhauer pada hakikatnya pemikiran Vaihinger berupaya menghanyutkan diri ke dalam arus filsafat Das Sollen sebagai sukma pemikiran masyarakat Timur beda dari pemikiran masyarakat Barat yang cenderung mengutamakan Das Sein.

Ajakan

Die Philosophie des Als Ob gagasan Hans Vaihinger mengajak (bukan memaksa!) siapa pun yang mau diajak untuk mempelajari apa yang disebut fiksi atau khayalan sebagai eksperimen pemikiran agar bisa hidup (lebih) tenteram di tengah kehidupan yang irasional akibat penuh labirin kontradiksi dan paradoks dengan mulai pada pemikiran Immanuel Kant bahwa pengetahuan manusia terbatas pada fenomena tanpa mampu sempurna mengungkap apa yang disebut sebagai keberadaan.

Demi bisa bertahan hidup di tengah kemelut kontradiksi, sebaiknya manusia menggunakan daya pikir masing-masing untuk mengkonstruksi-konstruksi fiksional demi menjelaskan fenomena secara andaikatamologis bahwa seolah ada dasar rasional. Ada alasan rasional untuk percaya bahwa ada yang disebut sebagai kenyataan yang serba sempurna. Sesuatu eskperimen pemikiran yang tersirat pada khayalan yang tersurat pada dongeng, hikayat, mitologi, novel, utopia mau pun dystopia.

Kira-kira begitulah sebab bisa saja saya keliru menafsirkan filsafat andikatamologis Hans Vaihinger yang belum saya sempat jumpai pada masa beliau masih hidup sehingga saya belum sempat bertanya langsung ke beliau.

Pembelajar

Sebagai pembelajar pemikiran skeptisisme, saya bisa mengritik pemikiran Han Vaihinger sebagai mengada-ada, khayalan mubazir seperti seekor ular menelan ekornya sendiri atau Sisyphus mendorong batu ke puncak gunung untuk kembali menggelinding ke bawah gunung atau kita mencari seekor kucing hitam di sebuah ruang berdinding bercat hitam pada saat PLN memadamkan aliran listrik, padahal sebenarnya sama sekali tidak ada kucing hitam atau warna apa pun di dalam ruang hitam itu.

Jika ada yang menganggap pemikiran Hans Vaihinger bukan sains sepenuhnya saya dukung, sebab filsafat memang bukan sains. Namun sebagai seorang yang sudah berupaya mempelajari mahapemikiran para mahapemikir yang dianggap kelas langit di atas langit, saya juga sadar bahwa sebenarnya tidak ada pemikiran yang sempurna di alam semesta ini akibat tidak ada manusia yang sempurna, maka sertamerta tidak ada otak manusia, termasuk otak Aristoteles sampai Hawkings mampu sempurna mengungkap segenap makna segenap kehidupan di planet bumi apalagi di alam semesta ini.

Maka mohon dimaafkan bahwa saya memilih untuk tetap berupaya mempelajari Die Philosopie von Als Ob mahakarya Hans Vaihinger yang mengandung makna mirip andaikatamologi yang juga saya sedang coba pelajari bersama kelirumologi, alasanologi, malumologi, humorologi, pialaduniamologi, angkamologi dan lain-lain apa pun logi-logi. Selama mempelajari logi-logi belum dilarang UU Anti Pembelajaran Logi-Logi.

Penulis adalah Pendiri Pusat Studi Kelirumologi dan Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Tidak Mau Belajar Dari Sejarah
Jaya Suprana

Tidak Mau Belajar Dari Sejar..

30 September 2020 18:37
Telah Gugur Pahlawan Bangsa
Jaya Suprana

Telah Gugur Pahlawan Bangsa

29 September 2020 20:32
Kelirumologi Garis Lurus
Jaya Suprana

Kelirumologi Garis Lurus

29 September 2020 10:53
Doa Untuk Warga Miskin Dan Masyarakat Adat
Jaya Suprana

Doa Untuk Warga Miskin Dan M..

27 September 2020 19:20
Kerendahan Hati Sebagai Energi Peradaban
Jaya Suprana

Kerendahan Hati Sebagai Ener..

27 September 2020 07:11
Angkamologi Lima
Jaya Suprana

Angkamologi Lima

26 September 2020 09:17
Mempelajari Jari
Jaya Suprana

Mempelajari Jari

24 September 2020 21:48
Keindahan Yang Telah Lenyap
Jaya Suprana

Keindahan Yang Telah Lenyap

23 September 2020 16:58