Kemesraan Jerman Dengan China

Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden China, Xi Jinping/Istimewa

AKIBAT politik ekspansif ekonomi Republik Rakyat China memang terbukti berhasil membawa RRC sebagai negara teradhikuasa di planet bumi masa kini, maka para negara adhikuasa di Eropa dan Amerika Serikat kurang suka terhadap China.

Jerman

Hanya Jerman yang masih gigih berupaya mempertahankan kemesraan hubungan bilateral dengan China. Namun alasan Jerman mesra dengan China sebenarnya tidak romantis namun sekadar pragmatis akibat Jerman secara ekonomis memang sudah terlanjur tersandera oleh ketergantungan ke China.

Setelah Deng Xiao Ping membuka pintu gerbang ekonomi China, maka Jerman merupakan negara Eropa yang paling agresif mengerahkan laskar ekonomi menyerbu masuk ke dalam negeri China. Penanaman modal industri otomotif Jerman di China merupakan yang terbesar dari segenap investasi modal asing di bumi China. Ekspor Jerman ke China dan invenstasi Jerman di China sudah terlanjur terlalu sedemikian mantap sehingga tidak mudah bagi Jerman untuk ikut-ikutan Amerika Serikat memusuhi China.

Memang Jerman enggan melakukan perang ekonomi melawan China sebab pasti lebih banyak mudarat ketimbang manfaat bagi kepentingan Jerman.

Mama Merkel

Tak heran bahwa Angela Merkel memegang rekor sebagai kepala negara Eropa yang paling sering berkunjung ke China demi merawat kemesaraan Jerman dengan China seoptimal mungkin. Maka tak heran pula bahwa Mama Merkel dianggap pengkhianat oleh Uni Eropa dan USA. Bahkan Putin juga cemberut akibat cemburu atas kemesraan Mama Merkel dengan Engkoh Xi.

Produk Audi, BMW, dan Mercedes Benz sudah terlanjur popular di masyarakat China sehingga memegang pangsa pasar otomobil terbesar di daratan China. Jerman merupakan satu-satunya negara blok Barat yang tidak mematuhi paksaan Amerika Serikat untuk mencekal produk Hua Wei. Bahkan Merkel selalu menghindari polemik tentang kenapa Jerman malah menawarkan kontrak membangun jaringan 5G di Jerman kepada Hua Wei.

Di dalam negeri Jerman sendiri kaum politisi muda mulai mengritik keberpihakan Merkel terhadap China sebagai sudah anakronis alias ketinggalan jaman.

Kemesraan Ini

Merkel tidak peduli keluhan para industriwan Jerman yang membuka pabrik di China yang menyatakan akan segera menarik diri dari China akibat berbagai kebijakan China terutama di masa pageblug Corona dinilai tidak ramah terhadap investor asing. Mungkin akibat kini sudah meyakini diri sudah mampu mandiri membuat produk-produk asing yang diproduksi di bumi China, maka China mulai berulah terhadap para investor asing.

Tidak diketahui sampai kapan Merkel bisa mempertahankan kemesraan Jerman dengan China di masa Jerman sudah mulai masuk ke masa prahara resesi ekonomi sampai lebih dari minus 10% akibat angkara murka Corona menggerogoti segenap sendi ekonomi Jerman.

Sementara Amerika Serikat dan negara-negara adikuasa Eropa sudah mulai menabuh genderang perang ekonomi melawan China, justru  Angela Merkel dan Xi Jinping makin asyik berduet mengalunkan lagu kemesraan ini janganlah cepat berlalu, kemesraan ini ingin kukenang selalu, hatiku damai, jiwaku tentram di sampingmu.

Penulis adalah pembelajar geopolitik dan geoekonomi dunia
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Misteri Angkamologi Tiga Puluh Tujuh
Jaya Suprana

Misteri Angkamologi Tiga Pul..

19 September 2020 20:54
Ziggurat
Jaya Suprana

Ziggurat

18 September 2020 09:25
Angkamologi Empat
Jaya Suprana

Angkamologi Empat

17 September 2020 07:56
Marabahaya Singgasana
Jaya Suprana

Marabahaya Singgasana

15 September 2020 19:20
Waktumologi
Jaya Suprana

Waktumologi

14 September 2020 20:28
Polemik Kumbakarna Versus Wibisana
Jaya Suprana

Polemik Kumbakarna Versus Wi..

12 September 2020 19:01
RRI Sudah Berjasa Sebelum Lahir
Jaya Suprana

RRI Sudah Berjasa Sebelum La..

10 September 2020 20:23
Mengintip Sains
Jaya Suprana

Mengintip Sains

10 September 2020 09:08