Selamat Idul Fitri
Selamat Idul Fitri Mobile
Dimensy.id Mobile
Dimensy.id
Apollo Solar Panel

Trump Kembali Kalahkan Haley di Pemilu Carolina Selatan

 LAPORAN: <a href='https://rmol.id/about/hani-fatunnisa-1'>HANI FATUNNISA</a>
LAPORAN: HANI FATUNNISA
  • Minggu, 25 Februari 2024, 09:18 WIB
Trump Kembali Kalahkan Haley di Pemilu Carolina Selatan
Mantan Presiden AS, Donald Trump pada pesta malam pemilihan pendahuluan di Columbia, Carolina Selatan pada Sabtu, 24 Februari 2024/Net
rmol news logo Kontestasi calon presiden dari Partai Republik Amerika Serikat tampaknya akan kembali dimenangkan oleh Donald Trump.

Pasalnya, untuk ke lima kalinya, Trump dengan mudah mengalahkan pesaing satu-satunya Nikki Haley dalam pemilihan umum pendahuluan di Carolina Selatan pada Sabtu (24/2).

Menurut hasil survei yang dikeluarkan Edison Research, Trump memimpin 59,7 persen berbanding 39,7 persen dengan sekitar setengah dari perkiraan suara dihitung.

Beberapa menit setelah pemungutan suara ditutup, Trump langsung menyampaikan pidato kemenangan selama 30 menit di hadapan para pendukungnya di Columbia, ibu kota Carolina Selatan.  

“Saya belum pernah melihat Partai Republik begitu bersatu seperti saat ini,” ujarnya, seperti dimuat Reuters.

Trump telah mendominasi suara di Iowa, New Hampshire, Nevada, Kepulauan Virgin AS, dan sekarang negara bagian asal Haley, Carolina Selatan.

Sehingga peluang Trump untuk menjadi nominasi presiden Republik ketiga berturut-turut dan bertarung kembali dengan Joe Biden sangat besar.

Sementara itu, Haley menolak mundur dari pencalonan seperti beberapa pesaing Trump lainnya.

Perempuan yang pernah menjabat sebagai Duta Besar AS di era kekuasaan Trump itu tetap optimis mampu mengalahkan Trump dan maju bersaing dengan Biden.

“Kita harus mengalahkan Joe Biden pada bulan November. Saya tidak percaya Donald Trump bisa mengalahkan Joe Biden," tegasnya.

Meski perolehan suara Haley kurang dari 50 persen, tetapi ini tetap menunjukkan bahwa sejumlah besar anggota Partai Republik masih merasa tidak nyaman atau bahkan ragu dengan Trump.

Kendati demikian, hanya ada sedikit bukti bahwa para pemilih Partai Republik tertarik pada tokoh manapun kecuali Trump.rmol news logo article

Temukan berita-berita hangat terpercaya dari Kantor Berita Politik RMOL di Google News.
Untuk mengikuti silakan klik tanda bintang.

ARTIKEL LAINNYA