Farah.ID
Farah.ID

Bareskrim Bentuk Tim Khusus Untuk Mengusut Bocornya 279 Juta Data Pribadi

 LAPORAN: <a href='https://rmol.id/about/idham-anhari-1'>IDHAM ANHARI</a>
LAPORAN: IDHAM ANHARI
  • Sabtu, 22 Mei 2021, 14:15 WIB
Bareskrim Bentuk Tim Khusus Untuk Mengusut Bocornya 279 Juta Data Pribadi
Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Brigjen Slamet Uliandi/RMOL
rmol news logo Setelah bergerak melakukan penyelidikan, Direktorat Tindak Pidana Siber (Dit Tipidsiber) Bareskrim Polri membentuk tim khusus guna mengusut  dugaan kasus kebocoran 279 juta data penduduk Indonesia. Data tersebut diduga bocor dan diperjualbelikan di forum internet.

Data itu mencakup nomor induk kependudukan, kartu tanda penduduk (KTP), nomor telepon, email, nama, alamat, hingga gaji.

"Telah dibentuk tim terkait kebocoran data," kata Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Brigjen Slamet Uliandi kepada wartawan, Sabtu (22/5).

Adapun tim tersebut, kata Slamet terdiri dari tim Polda Metro Jaya dan tim laboratorium forensik atau labfor.

"Ada perkuatan dari PMJ (Polda Metro Jaya) dan Laboratorium Forensik," jelasnya.

Sejalan dengan itu, Slamet mengatakan telah melayangkan surat panggilan kepada Direktur Utama BPJS Kesehatan Ali Ghufron Mukti, terkait kasus kebocoran 279 juta data penduduk Indonesia di internet. Ali Ghufron akan dimintai keteranganya seputar pengoperasian data yang dimiliki BPJS Kesehatan.

"Dikonfirmasi (berkaitan) siapa yang mengoperasikan data," kata Slamet.

Setelah itu, kata Slamet, penyidik Siber akan melakukan digital forensik. Artinya, penyidik akan menganalisa bukti-bukti digital terkait kasus kebocoran data penduduk tersebut.

"(Usai pemeriksaan) lanjut digital forensik," ucapnya.rmol news logo article
EDITOR: IDHAM ANHARI

ARTIKEL LAINNYA