Angkamologi Sepuluh

Ilustrasi/Repro

ANGKA 10 adalah angka dua-digit pertama yang didahului angka satu-digit terakhir yaitu 9. Angka 10 di dalam bahasa Latin ditulis sebagai X. Angka 10 adalah jumlah jari tangan yang lazimnya dimiliki oleh manusia yang kemudian oleh para ilmuwan sejarah aritmatika dianggap sebagai dasar sistem desimal yang diduga ditemukan oleh masyarakat India kuno kemudian dikembangkan oleh masyarakat Arab dan China.

Masyarakat Maya di Yukatan menggunakan sistem vigesimal berdasar angka 20 sebagai jumlah 10 jari dan 10 kaki manusia yang lazim. Angka 10 bisa dibagi oleh 4 angka yaitu 0, 1, 2 dan 5.

Sesuai namanya, semula Desember merupakan bulan ke-10 yang digeser oleh Januari dan Februari maka menjadi bulan ke-12.

Akibat tidak digeser oleh apapun maka dekagon tetap bertahan sebagai istilah bagi poligon terdiri dari 10 sisi yang sama panjang sementara dekahedron dianggap solid dengan 10 wajah yang sama dan sebangun satu dengan lain-lainnya.

Sama halnya desimeter bukan berarti 10 meter tetapi 1/10 meter maka desiliter bukan berarti 10 liter tetapi 1/10 liter, sementara desimal sebuah angka dengam desimal point berdasar sistem disemal.

Pada masa saya duduk di bangku sekolah di Indonesia, nilai prestasi belajar tertinggi adalah 10 sementara di Jerman nilai prestasi belajar tertinggi adalah 1.

Dengan sendirinya di Jerman 10 adalah angka nilai terendah lebih rendah dari yang terendah. Aritmatika angka 10 relatif paling konsisten sebab dikali dengan angka pun selalu terbukti bahwa angka terakhir tetap gigih bertahan pada angka 0.

Semula saya tidak percaya bahwa 10 adalah angka triangular sampai dibuktikan bahwa tiga angka triangular pertama yaitu 1, 2, dan 6 apabila dijumlahkan 1+3+6 memang = 10.

Tumpukan 10 sfere semisal bola bowling yang membentuk tetrahedron membuktikan bahwa 10 adalah juga angka tetrahedral.

Menurut Alkitab, ketika Firaun menolak permintaan Nabi Musa terkait eksodus kaum Yahudi maka Mesir dikutuk 10 malapetaka. Kaum Pythagorean sangat menghormati tetraktis berdasar fakta bahwa 10=1+2+3+4.

Mungkin bukan kebetulan bahwa jumlah prinsipia Pythagoras adalah 10 yaitu: 1) terbatas-tak terbatas; 2) genap-ganjil; 3) tunggal-jamak; 4) kanan-kiri; 5) lelaki-perempuan; 6) diam-bergerak; 7) lurus-bengkok; 8) terang-gelap; 9) baik-buruk; 10) square-oblong.

Beda dengan prinsipia Tao yang cuma tunggal yaitu im-yang. Di dalam Metafisica, Aristoteles sempat berkisah bahwa kaum Pythagorawan meyakini jumlah benda yang bergerak di angkasa adalah 10. Namun akibat pada kenyataan (pada masa itu) yang tampak kasat mata cuma 9 maka mereka menambahkan satu benda angkasa lagi yaitu bumi-tandingan.

Kitab Bilangan 18 : 21 di dalam Perjanjian Lama menegaskan  persepuluhan merupakan perintah yang ada dalam hukum Musa dan harus ditaati oleh seluruh bangsa Israel.

Pada masa tersebut, persepuluhan diberikan kepada Bani Lewi untuk membalas pekerjaan yang dilakukan mereka yaitu pekerjaan pada Kemah Pertemuan.

Deklaton mempertandingkan 10 cabang olahraga yang kemudian dianggap sebagai Mahkota Olimpiade. Fakta bahwa 10 apabila dihurufkan dalam bahasa Indonesia adalah sepuluh namun saling beda dalam bahasa Inggris = ten, Jerman = zehn, Prancis = dix, Spanyol = diez, Italia = diezi, China = shi, India = das, Arab = ‘asyratun.

Membuktikan bahwa pada hakikatnya apa yang disebut angka memang sepenuhnya berdasar kesepakatan masyarakat yang menggunakannya.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

Kelirumologi Komunisme
Jaya Suprana

Kelirumologi Komunisme

18 Januari 2021 09:38
Menerawang Empire
Jaya Suprana

Menerawang Empire

17 Januari 2021 11:46
Kembali Ke Fitrah Orde Reformasi
Jaya Suprana

Kembali Ke Fitrah Orde Refor..

16 Januari 2021 09:58
Rame-rame Menyerang Ribka
Jaya Suprana

Rame-rame Menyerang Ribka

15 Januari 2021 10:27
Telaah Apimologi
Jaya Suprana

Telaah Apimologi

14 Januari 2021 07:41
Insya Allah Cepat Sembuh, Mas Dahlan Iskan
Jaya Suprana

Insya Allah Cepat Sembuh, Ma..

13 Januari 2021 07:46
Sugeng Tanggap Rasa, Pak Beethoven
Jaya Suprana

Sugeng Tanggap Rasa, Pak Bee..

12 Januari 2021 09:45
Ilusi
Jaya Suprana

Ilusi

11 Januari 2021 09:15