Mengusir Bencirona Dan Corona

Jaya Suprana/Ist

JAUH sebelum pageblug Corona, umat manusia sudah dilanda pageblug yang jauh lebih bengis membinasakan jutaan manusia. Yaitu pageblug Bencirona yang menjangkiti umat manusia sehingga tak segan untuk saling menghujat, saling memfitnah, saling melakukan kekerasan ragawi bahkan saling membinasakan.

Wabah virus Bencirona menyebar penyakit angkara murka sehingga jutaan umat manusia saling membunuh dengan penuh kebencian.

Kebencian

Sesama manusia saling membunuh akibat beda ras, suku dan agama. Bahkan masyarakat sesama ras, suku dan agama pun tak segan saling membinasakan.

Umat manusia juga saling membunuh demi mempertahankan hak atas wilayah masing-masing akibat ada yang ingin merebut wilayah orang lain namun tidak semua orang ikhlas merelakan wilayah miliknya direbut orang lain.

Angkara murka kolonialisme sudah dianggap kadaluwarsa namun umat manusia kreatif menciptakan bentuk kolonialisme baru yaitu penjajahan bukan dengan bedil namun dengan uang. 

Maka lahirlah imperialisme melalui jalur kebudayaan dalam bentuk penjajahan ekonomi, penjajahan pendidikan, penjajahan teknologi yang memang tidak menumpahkan darah namun tetap dalam tujuan sesama manusia menguasai sesama manusia.

Yang terjadi bukan pembunuhan ragawi namun pembinasaan karakter yang membuat manusia menyerah untuk membiarkan dirinya dikuasai oleh mereka yang lebih berkuasa. Kapitalisme yang memberhalakan kebendaan memusnahkan kemanusiaan.

Setelah kebendaan berhasil diperoleh maka umat manusia berjuang untuk memperoleh yang dianggap lebih penting yaitu kekuasaan. Politik kekuasaan telah berhasil memecah-belah umat manusia termasuk bangsa Indonesia .

Indonesia

Politik perebutan kekuasaan yang terus menerus terjadi sejak proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia menjerumuskan bangsa Indonesia ke jurang kebencian.  Jika dahulu bangsa Indonesia membenci bangsa penjajah, di masa kini setelah kaum penjajah berhasil diusir dari persada Nusantara , bangsa Indonesia mulai membenci justru sesama bangsa sendiri.

Maka bermunculan berbagai prahara kebencian nasional mulai G-30-S, Mei 1998 sampai yang termutakhir Pilpres 2019.  Pada pilres 2019 virus Bencirona merajalela mengumbar wabah kebencian menjangkiti para cacapres beserta para pendukung masing-masing.

Kampanye Pemilu bukan fokus promosi program kerja masing-masing namun justru ganas menghujat, memfitnah, menghina demi membunuh karakter pihak lawan dan mereka yang dianggap pendukung lawan!

Syukur Alhamdullilah, setelah pemilu usai tampaknya angkara murka virus Bencirona menebar wabah kebencian mereda. Suasana damai kembali menyejukkan kehidupan masyarakat Indonesia yang pada hakikatnya memang lebih cinta damai ketimbang perang.

Gerilya

Namun setelah badai pageblug Bencirona terkesan berlalu mendadak datanglah badai pageblug Corona. Ketika bangsa Indonesia sedang sibuk melawan virus Corona, diam-diam virus Bencirona menyelinap datang kembali secara bergerilya melanda persada Nusantara.

Akibat virus Bencirona, alih-alih bersatupadu bangsa Indonesia kembali terpecah-belah untuk saling curiga, cemooh,  hina, hujat, fitnah, melapor ke polisi, memenjarakan sehingga laskar virus Corona makin leluasa mengumbar angkara murka keganasan merusak saluran pernafasan serta membinasakan manusia di bumi Indonesia.

Seyogianya marilah kita semua menanggalkan dan meninggalkan segenap sikap dan perilaku kebencian demi mau dan mampu bersatupadu melawan segenap angkara murka para virus Corona.

Di masa lalu kita telah berjaya mengusir kaum penjajah dari persada Nusantara maka marilah kita buktikan bersama bahwa di masa kini kita juga mampu berjaya mengusir virus Bencirona dan virus Corona dari Tanah Air Udara tercinta kita bersama ini.

Merdeka!

Penulis adalah Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Kolom Komentar


Berikutnya

Purapuramologi

Video

Berstatus Tersangka, Jack Boyd Lapian Jalani Pemeriksaan Perdana Di Bareskrim

Jumat, 03 Juli 2020
Video

Agak Sulit ya Ternyata Bekerja Dengan Baik dan Benar

Minggu, 05 Juli 2020
Video

New Normal New Ideas

Minggu, 05 Juli 2020

Artikel Lainnya

Kelirumologi Columbus
Jaya Suprana

Kelirumologi Columbus

07 Juli 2020 14:26
Purapuramologi
Jaya Suprana

Purapuramologi

06 Juli 2020 20:22
Bingungologi Terminologi Musikologi
Jaya Suprana

Bingungologi Terminologi Mus..

05 Juli 2020 20:35
Tempat Akhir Menutup Mata
Jaya Suprana

Tempat Akhir Menutup Mata

04 Juli 2020 19:10
Kejujuran dan Kerendahan Hati
Jaya Suprana

Kejujuran dan Kerendahan Hat..

03 Juli 2020 09:00
Liverpool Berjaya Setelah 30 Tahun Gagal
Jaya Suprana

Liverpool Berjaya Setelah 30..

02 Juli 2020 21:30
Makna Masa Bodoh
Jaya Suprana

Makna Masa Bodoh

01 Juli 2020 21:51
Ikhtiar Pemulihan Ekonomi Nasional
Jaya Suprana

Ikhtiar Pemulihan Ekonomi Na..

01 Juli 2020 08:10