Inilah Silaturahmi Lebaran Era New Normal

Keluarga Ilham Bintang/Ist

KEPADA anak-anak, menantu-menantu dan cucu-cucu, saya bercerita. Pengalaman Idul Fitri 1 Syawal 1441 tahun ini, di tengah pandemi virus corona, sungguh sangat berharga.

Kalian amat beruntung ikut mengalami peristiwa yang terjadi sekali dalam siklus satu abad -- dengan berpatokan kejadian Flu Spanyol 1918-1920.  Kakek- nenek kalian  yang lahir setelah 1920 pun tidak mengalami ini.

Flu Spanyol terjadi di masa akhir Perang Dunia I, dibawa oleh tentara AS ke Spanyol. Dinamai  Flu Spanyol  karena pandemi itu merenggutkan jiwa Presiden Spanyol masa itu.

Selama tiga tahun pandemi, telah menjangkiti ratusan juta penduduk dunia, dan  menewaskan sekitar 50 juta jiwa. Penduduk Indonesia pun di beberapa daerah, banyak yang terenggut jiwanya. Korban  demikian besar itu terjadi  karena ilmu kedokteran di masa itu tidak semaju zaman sekarang.

Saat ini  pandemi Corona, WHO sejak dini sudah mengeluarkan protokol kesehatan untuk meredam penyebaran wabah corona itu. Antaranya, jaga jarak, pakai masker, dan cuci tangan.

Bergantian Silaturahmi


Saya bercerita mengenai flu Spanyol ketika anak, menantu, dan cucu-cucu datang bergiliran secara fisik ke rumah. Tetap jaga jarak. Tidak semuanya memang.

Si bungsu Suri Adlina di Melbourne, Australia bersilaturami lewat video call. Tamu pertama ke rumah,  keluarga putera ketiga, Fikar Rizky Mohammad datang bersilaturahmi. Dengan isterinya, Nadya Gita Amalia,  dan tiga puteranya, Trio 3D (Dastan, Darsiv, dan Dahim).

Dia bergegas ke rumah setelah salat Ied berjamaah di rumahnya. Untuk pertama kali dalam hidupnya menjadi imam Salat Ied. Dua abangnya juga demikian. Menjadi imam salat Ied di rumahnya masing-masing. Subhanallah. Kami terharu melihat foto-fotonyq. Itu jelas hikmah besar: pengalaman pertama kali dalam hidup masing-masing.

Kami juga baru selesai salat Ied ketika mereka bergantian ke rumah. Tapi, kami salatnya sendiri-sendiri. Lalu,  menyusul keluarga Yassin Yanuar Mohammad bersama isterinya, Ratu Abigail Audity, dan tiga anaknya, Trio 3R (Rania, Raihan, dan Raisha). Yang terakhir,  Rezanades Muhammad dengan isteri, Wulandari, dan dua anak, 2A (Aisha dan Arslan). Dengan kakak dan adik-adik dengan keluarganya masing-masing kami juga bervideo call (Zainal, Farida, Yunita, Firman, Fadlan, Faidal) diseling dengan Zoom.

Protokol Ketat

Dengan anak-anak, kami sebenarnya bertetangga, tinggal di satu  komplek. Jarak  terjauh 500 meter. Namun, sejak Gubernur DKI Anies Baswedan memberlakukan social distancing, 16 Maret lalu, praktis sejak itulah kami tidak pernah bertemu secara fisik. Jangan tanyq bagaimanw kami memendam rindu. Komunikasi selama lebih dua bulan dilakukan hanya lewat video call.

Putera dan menantu kami kebetulan dokter, membuat protokol yang amat  ketat, saya khawatir lebih ketat dari WHO sendiri. Mereka punya alasan, saya dan isteri usia rentan, sementara mereka dan anak-anaknya usia yang berpotensi sebagai carrier atau pembawa virus. Ketiganya memang aktif bekerja, berhubungan dengan banyak pihak, meski tidak melalaikan protokol.

Silaturahmi Lebaran pagi tadi saja kami diskusikan dahulu. Mirip birokrasi pemerintah pusat yang ribet tiap kali memutuskan menerima permohonan PSBB dan pelonggarannya.

Di belakang rumah kami,  ada halaman kosong, diapit rumah yang kami tinggali dengan rumah sang dokter. Semalam saya sudah memasang empat meja panjang berikut kursinya untuk dipakai silaturahmi. Tiap keluarga menempati satu meja dengan jarak tiga meter masing- masing.

Ketika saya tawarkan, sang dokter tetap keberatan. Dia khawatir anak-anak tidak bisa dikendalikan. Baru tadi pagi dia menyetujui itu setelah meninjau sendiri lokasinya. Alasan dokter ada benarnya. Kami alami tadi pagi, memang. Dahim, cucu paling bungsu mengamuk tak terima tidak berpelukan. Padahal, sudah berkali- kali mendekat minta digendong. Sampai dia tinggalkan rumah tadi, Dahim masih menangis.

Titik pertemuan di halaman belakang rumah akhirnya terlaksana. Dengan protokol kesehatan tetap :  jarak fisik minimal dua meter. Cucu Trio 3R (Rania, Raihan, dan Raisha) sempat “konser” depan kami: menyanyikan lagu “Selamat Lebaran”.

Alhamdulillah. Maha Besar Allah SWT. Engkau memberi kami  nikmat di dalam keterbatasan silaturahmi Idul Fitri 1441 di era New Normal.

Saat itulah saya  bercerita kepada anak dan cucu-cucu. Pengalaman ini sungguh unik. Belum pernah kami alami juga jutaan orang. Semoga menjadi kenangan indah kelak.

Nikmat lain: inilah untuk  pertama kalinya ART (Asisten Rumah Tangga) dan suster-suster mereka tidak ada yang mudik. Padahal, selama ini urusan ART selalu menjadi kegentingan mendesak tiap rumah tangga setiap kali lebaran tiba: pembantu dan suster wajib mudik.

Paling sedikit seminggu sebelum lebaran kembali seminggu setelahnya. Itu masih beruntung kalau balik.  Mereka -- para ART -- ini juga cepat menyesuaikan diri. Mereka bersilaturahmi dengan keluarganya masing-masing lewat video call. Yang di luar dugaan sama sekali, ART kami mengenakan pakaian  serba baru saat melayani tadi pagi.

Bagaimana caranya? “Beli dari online,” sahutnya. Tiga pasang lagi. Sedangkan kami tidak menemukan solusi itu.

Jadilah untuk pertama kalinya  kami tidak belanja baju lebaran. Padahal, hampir tiap tahun,  setidaknya, istri menyediakan seragam untuk dipakai keluarga besar. Beruntung, Audy mengirimi kami bingkisan masing-masing sehelai baju gamis. Itulah yang kami pakai tadi menerima mereka.

Soal solusi  belanja online itu meninggalkan pertanyaan. Mengapa solusi itu tidak digunakan  oleh jutaan warga di seluruh Indonesia yang menyerbu pasar dan pertokoan justru dua tiga hari menjelanh lebaran.

Membuat wibawa pemerintah daerah seperti hilang di seluruh Indonesia. Tapi, sudahlah, apa hendak dikata. Padahal, masyarakat Indonesia sebenarnya dikenal dengan kultur  paternalistik. Follow the leader. Mengikut apa kata orang tua atau pemerintah. Saya tidak tahu apakah ada hubungannya dengan sikap pemerintah sendiri yang maju mundur dalam urusan PSBB?

Termasuk sikap MUI sendiri yang selalu mengambang, tidak pernah ada ketegasan soal salat Ied.

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Walillahilhamd. Maha Suci Engkau Ya Allah. Terima kasih atas segala nikmatMu, Atas segala kehendakMu  di tengah keterbatasan ini.

Semoga gemuruh takbir dan takhmid yang memuji kebesaranMu sejak Sabtu petang semalam  hingga salat Ied , Minggu (24/5) pagi adalah pertanda  perintahMu mengusir pandemi corona dari negeri ini. Segera. Semoga.

Penulis adalah wartawan senior.

Kolom Komentar


Video

Jasad ABK WNI Ditemukan di Frezeer Kapal China

Jumat, 10 Juli 2020
Video

Waspada!! Gunung Merapi Menggelembung

Sabtu, 11 Juli 2020

Artikel Lainnya

Mewujudkan Bantuan Pendidikan Efektif Di Masa Pandemik
Publika

Mewujudkan Bantuan Pendidika..

15 Juli 2020 01:30
Menyikapi Hagia Sophia Dengan Bijak
Publika

Menyikapi Hagia Sophia Denga..

14 Juli 2020 23:18
Kopi Batu
Publika

Kopi Batu

14 Juli 2020 21:14
Kabijakan Erick Thohir Terhambat Deputi SDM BUMN
Publika

Kabijakan Erick Thohir Terha..

14 Juli 2020 19:59
OJK Apakah Masih Diperlukan?
Publika

OJK Apakah Masih Diperlukan?

14 Juli 2020 13:12
Adil Dong, Tangkap Juga Denny Siregar!
Publika

Adil Dong, Tangkap Juga Denn..

14 Juli 2020 09:39
Aktivitas Relaksasi Redam Hoax Corona
Publika

Aktivitas Relaksasi Redam Ho..

14 Juli 2020 08:18
Transisi Naik
Publika

Transisi Naik

13 Juli 2020 10:53