Aneh, PAUD Dicurigai

Sabtu, 07 Desember 2019, 10:15 WIB

Sekolah PAUD/Net

TAK disangka rezim telah masuk pada fase seperti ini, mencurigai pendidikan anak usia dini (PAUD) yang terpapar radikalisme.

Awalnya kita hanya berseloroh mengikuti istilah Rocky Gerung "dungu" tapi lama-lama benar juga. Kekuasaan makin dungu. Tak habis pikir jika anak-anak balita dituduh dan dicurigai terpapar radikalisme.

Di medsos ada komentar nyinyir katanya masih mending kita Indonesia ini mencurigai anak usia PAUD karena dulu di zaman Fir'aun yang dicurigai dan ditakuti itu malah bayi.

Karenanya setiap bayi laki-laki pasti dibunuh oleh pasukan keamanan Fir'aun. Hanya bayi perempuan yang memang tidak potensial menjadi radikal yang dibiarkan hidup. Jika Fir'aun dasarnya mimpi, kita bertanya penguasa kini dasarnya apa?

Berapa puluh ribu sekolah PAUD di seluruh Indonesia yang patut dicurigai. Muhammadiyah saja memiliki 20 ribu an PAUD. Lucunya aparat meminta tambahan dana miliaran untuk memata-matai PAUD dan Masjid.

Ini pertanda musibah sedang melanda Negara Kesatuan Republik Indonesia. Cara pandang yang keliru tentang kedamaian, keadilan, dan ketertiban.

Ingin damai tapi memakai strategi perang, bagaikan ingin rukun dengan metode adu domba. Inilah  paradoks dalam membangun negeri. Memberantas radikalisme dengan cara cara yang radikal.

Strategi "semburan fitnah" sedang dijalankan. Menuduh orang laing yang sebenarnya sedang dilakukan oleh dirinya. Maling teriak maling.

Pemerintah yang menjalankan pola seperti ini sangat berbahaya. Ini gaya kolonialisme di era milenial. Penuh dengan kepalsuan dan rekayasa. Membodohi rakyat semesta.

Semua institusi dicurigai dan dimata-matai. Dari Perguruan Tinggi hingga PAUD. Masjid hingga lembaga pernikahan. Dosen, guru hingga karyawan. ASN dan aparat TNI dipantau. Rakyat rasanya sedang dimusuhi. Dukungan dan simpati yang diabaikan.

Wapres adalah Kiai yang setelah menjadi pejabat menjadi aneh. Bukan tampil sebagai pembela umat, akan tetapi justru memojokkan.

Tudingan PAUD terpapar radikalisme adalah "asbun" tidak memiliki alasan kuat dan pembuktian. Bagai melempar batu untuk membunuh seekor ikan di samudra yang luas.

Wapres ikut-ikutan berceloteh soal radikalisme. Apa tolok ukur, batasan, atau pelanggaran hukumnya?

Gus Mus atau KH. Mustofa Bisri menyinggung kondisi negeri dalam  puisi "Negeri ha ha hi hi". Negara yang dikelola dengan penuh lucu-lucuan. Negara PAUD.

Ada Presiden naik kereta keretaan di Mall. Ada puluhan ribu ton beras harus dibuang. Ada jutaan telur ayam yang mesti dimusnahkan. Ada pula Dirut Garuda membawa selundupan "moge" di pesawat "miliknya". Lucu memang dunia anak-anak.

M. Rizal Fadillah
Pemerhati politik.

Kolom Komentar


Video

RMOL World View With Colombian Ambassador for Indonesia, H.E Juan Camilo Valancia

Senin, 10 Agustus 2020

Artikel Lainnya

UUD 1945 10 Agustus 2002 Tidak Identik Dengan UUD 1945 18 Agustus 1945
Publika

UUD 1945 10 Agustus 2002 Tid..

12 Agustus 2020 23:39
Menyanyilah Yang Kencang Jaksa PSM
Publika

Menyanyilah Yang Kencang Jak..

12 Agustus 2020 17:27
Beringin Dan 9 Bintang Dalam Pilkada Serentak Di Lampung
Publika

Beringin Dan 9 Bintang Dalam..

12 Agustus 2020 16:14
KAMI Sebagai Jembatan Aspirasi
Publika

KAMI Sebagai Jembatan Aspira..

12 Agustus 2020 09:42
Cash Mangtab
Publika

Cash Mangtab

12 Agustus 2020 09:27
Refleksi Milad Bung Hatta Ke-118, 12 Agustus 1902
Publika

Refleksi Milad Bung Hatta Ke..

12 Agustus 2020 08:23
Perjanjian Batu Tulis Jilid II
Publika

Perjanjian Batu Tulis Jilid ..

11 Agustus 2020 17:10
IKNB Solusi Program Sejuta Rumah
Publika

IKNB Solusi Program Sejuta R..

11 Agustus 2020 09:20