Senandung Alam

Senin, 23 Maret 2020, 20:45 WIB

Ilustrasi/Net

KEBAHAGIAN penyair saat menghimpun anak ranting yang patah, alunan kicau burung- burung,
Pada gemericik tetes embun di setiap helai dedaunan,
Terhimpun bahagia sang penyair, yang terbingkai dalam puisi.

Penyair masih mampu berkata "ada" dan "tiada". Meski kini putih dan hitam tak lagi mudah terucap dari lisan setiap insan.

Atas nama budi bahasa dan panggilan syair yang merindu, datanglah kehadapan penyair mari bersila menatap lukisan alam.

Alam diam menyuguhkan panorama kesuburan dan kesejukan,
Alam bergerak yang terwujud dari gemercik air dan tiup angin,
Lalu mengumpulkan,
Mempertautkan kata, cita, dan cinta.
maka jaga dirimu untukku,
ku jaga diriku untuk mu.

Mas Lilik & Azmi Syahputra

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

Tafakur Bagi Gus Dur
Rumah Kaca

Tafakur Bagi Gus Dur

30 Desember 2020 09:57
Selamat Natal Ayahku
Rumah Kaca

Selamat Natal Ayahku

24 Desember 2020 10:11
Sajak Tukang Obat
Rumah Kaca

Sajak Tukang Obat

16 November 2020 20:30
Ajari Aku Cinta, Ya Rasul
Rumah Kaca

Ajari Aku Cinta, Ya Rasul

29 Oktober 2020 14:39
Sumpah Pemuda, Sumpahnya Para Pemuda
Rumah Kaca

Sumpah Pemuda, Sumpahnya Par..

28 Oktober 2020 15:49
Berhentilah Memborgol Teman-teman Saya
Rumah Kaca

Berhentilah Memborgol Teman-..

23 Oktober 2020 13:22
Malam Jahanam
Rumah Kaca

Malam Jahanam

08 Oktober 2020 14:44
Puisi: Untukmu, Cipluk
Rumah Kaca

Puisi: Untukmu, Cipluk

13 September 2020 22:24