Idul Adha
Dimensy.id Mobile
Selamat Idul Adha Mobile
Dimensy.id
Apollo Solar Panel

Arab Saudi dan Suriah Siap Buka Kedutaan Setelah Idul Fitri, Pengamat China: AS Tidak akan Senang

 LAPORAN: <a href='https://rmol.id/about/reni-erina-1'>RENI ERINA</a>
LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 25 Maret 2023, 11:01 WIB
Arab Saudi dan Suriah Siap Buka Kedutaan Setelah Idul Fitri, Pengamat China: AS Tidak akan Senang
Ilustrasi/Net
rmol news logo Setelah sepakat mengembalikan hubungan diplomatik, Suriah dan Arab Saudi dilaporkan sedang bersiap untuk membuka kembali kedutaan masing-masing setelah Idul Fitri.

Analis China memuji berita tersebut, mengatakan bahwa jika dikonfirmasi, itu akan menjadi sinyal positif terbaru untuk meningkatkan perdamaian dan stabilitas di Timur Tengah sejak Arab Saudi dan Iran mengumumkan akan membuka kembali kedutaan setelah pembicaraan yang dimediasi China di Beijing.

"Normalisasi hubungan antara Iran dan Arab Saudi membantu meredakan hubungan antara Suriah dan negara-negara Arab, terutama Arab Saudi dan UEA," kata Sun Degang, direktur Pusat Studi Timur Tengah di Universitas Fudan, seperti dikutip dari Global Times, Jumat (24/3).

Tren rekonsiliasi di Timur Tengah, yang dimulai pada 2021, telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Ditandai dengan dimulainya kembali hubungan Iran-Arab Saudi sebagai pencapaian penting.

China, Iran dan Arab Saudi mengeluarkan pernyataan bersama pada 10 Maret, mengatakan Iran dan Arab Saudi telah sepakat untuk menjalin kembali hubungan dan membuka kembali kedutaan dalam waktu dua bulan setelah pertemuan negosiasi di Beijing.

Langkah tersebut dipandang sebagai terobosan dalam hubungan bilateral untuk dua musuh regional lama, dengan banyak analis memuji upaya yang dilakukan oleh kedua negara dan China dalam mencari penyelesaian damai atas perselisihan di tengah ketidakpastian global.

Sun mencatat bahwa sejak krisis Ukraina, Timur Tengah telah melihat lebih sedikit perang proksi yang dimanipulasi oleh beberapa kekuatan besar, yang telah menciptakan suasana yang baik bagi negara-negara kawasan untuk meredakan ketegangan.

"Negara-negara termasuk China juga bekerja sama dengan orang-orang di kawasan untuk mempromosikan pembicaraan, sementara lipatan Arab juga bekerja untuk meningkatkan persatuan internal," kata Sun.

Peristiwa gempa dahsyat melanda Turki dan Suriah pada bulan Februari, tidak dipungkiri ikut membuka jalan bagi negara-negara Arab untuk saling bahu-membahu.

Sementara AS dan negara-negara Barat menolak mencabut sanksi sepihak untuk mempercepat upaya menyelamatkan orang-orang Suriah yang terjebak, Arab Saudi, bersama dengan China dan Rusia, adalah di antara negara-negara pertama yang datang untuk membantu.

Lebih banyak perbaikan telah dilakukan oleh negara-negara kawasan dalam mengurangi hubungan selama beberapa minggu terakhir.

Misalnya, Presiden Suriah Bashar Al-Assad bertemu dengan para pemimpin UEA di Abu Dhabi pada 19 Maret dan perjalanan itu dilakukan setelah kunjungan ke Oman bulan lalu. Dua perjalanan tersebut merupakan satu-satunya keterlibatan resminya di negara-negara Arab sejak dimulainya perang Suriah pada 2011.

Namun, situasi saat ini di Timur Tengah, terutama mencairnya hubungan antara Suriah dan Arab, mungkin bukan yang ingin dilihat AS, dan mungkin mengganggu upaya ini, kata para analis.

AS memang telah menentang langkah negara-negara kawasan untuk menormalisasi hubungan dengan pemerintah Suriah.

Ketika ditanya tentang pemulihan hubungan antara Suriah dan Arab Saudi, seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada Kamis bahwa itu tidak akan mendorong negara lain untuk menormalisasi hubungan dengan pemerintah Suriah. rmol news logo article
EDITOR: RENI ERINA

Temukan berita-berita hangat terpercaya dari Kantor Berita Politik RMOL di Google News.
Untuk mengikuti silakan klik tanda bintang.

ARTIKEL LAINNYA