Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Relawan Jokowi Cium Dugaan Lingkaran Istana Cari Cuan dari Bisnis PCR

 LAPORAN: <a href='https://rmol.id/about/diki-trianto-1'>DIKI TRIANTO</a>
LAPORAN: DIKI TRIANTO
  • Senin, 01 November 2021, 09:40 WIB
Relawan Jokowi Cium Dugaan Lingkaran Istana Cari Cuan dari Bisnis PCR
Ketua Relawan Jokowi Mania, Immanuel Ebenezer/Net
rmol news logo Relawan Jokowi Mania (Joman) mencium adanya bisnis dan konglomerasi tes polymerase chain reaction (PCR) di lingkaran pemerintahan.

Dugaan tersebut disampaikan Ketua Jokowi Mania (JoMan), Immanuel Ebenezer melihat perubahan harga tes PCR yang dengan mudah dilakukan oleh pemerintah.

"Satu setengah tahun lalu harga PCR mahal. Bahkan pernah di atas Rp 1,2 juta di awal pandemi. Sekarang terbongkar semua, ada kongsi pengusaha dan politisi cari cuan," kata Noel, sapaan Immanuel kepada wartawan, Senin (1/11).

Meski tak menyebutkan nama, secraa tegas ia meminta agar para pihak-pihak yang diduga berbisnis tes Covid-19 harus segera menghentikan aksi mengeruk duit rakyat dari fasilitas kesehatan.

Selain itu, ia juga meminta kepada politisi dan konglomerat yang diduga berbisnis PCR demi memperkaya diri untuk bertanggung jawab di depan hukum atas mahalnya harga PCR.

"Apalagi jika ada menterinya yang terlibat. Dia harus mundur," lanjutnya.

Noel bahkan mengaku akan blak-blakan soal mafia yang terlibat dalam permainan harga PCR. Berdasarkan data yang dimilikinya, ada sejumlah menteri yang bertanggung jawab dari pengadaan PCR ini selama satu tahun setengah belakangan.

"Data saya ada menteri terlibat. Dari kepala sampai ekor harus tanggung jawab. Siapapun yang memiskinkan rakyat terdampak pandemi harus dihukum mati. Saya akan kawal apapun risikonya," tandasnya. rmol news logo article
EDITOR: DIKI TRIANTO

ARTIKEL LAINNYA