Berita

Pengamat politik dari Universitas Al-Azhar Indonesia, Ujang Komarudin/Repro

Politik

Pengamat: Jika Golkar-PAN-PPP-PKB Ditambah Nasdem Usung Ganjar, Ini Skenario Jegal Anies

KAMIS, 26 MEI 2022 | 16:41 WIB | LAPORAN: FAISAL ARISTAMA

Segala kemungkinan dalam Pilpres 2024 masih sangat mungkin terjadi. Berbagai kemungkinan tersebut masih akan terus berubah seiring mulai terbentuknya poros koalisi.

Pengamat politik dari Universitas Al-Azhar Indonesia, Ujang Komarudin menuturkan, bisa saja ada tiga poros koalisi untuk menuju 2024. Yakni PDIP-Gerindra-PKB, Golkar-PAN-PPP (Koalisi Indonesia Bersatu), dan Nasdem-Demokrat-PKS.

Atau justru nanti hanya ada dua poros koalisi. Yakni PDIP-Gerindra dan Golkar-PAN-PPP-PKB-Nasdem. Sementara Demokrat dan PKS bisa mengikuti salah satu dari poros koalisi tersebut.

Poros PDIP-Gerindra akan mengusung Prabowo Subianto dan Puan Maharani. Poros Golkar-PAN-PPP-PKB-Nasdem akan mengusung Ganjar Pranowo.

Menurut Ujang, jika hanya ada dua poros koalisi, maka capres potensial seperti Gubenur DKI Jakarta Anies Baswedan akan terjegal. Lantaran orang nomor satu di DKI Jakarta tersebut tidak memiliki partai politik.

“PDIP-Gerindra usung Prabowo-Puan. Jika Golkar-PAN-PPP, ditambah Nasdem dan PKB gabung ke Koalisi Indonesia Bersatu usung Ganjar, kemungkinan itu bagian dari skenario jegal Anies Baswedan,” kata Ujang Komarudin kepada Kantor Berita Politik RMOL di Jakarta, Kamis (26/5).

Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) ini meyakini, jika nanti poros koalisi hanya ada dua, maka Anies Baswedan tidak bisa maju alias terjegal.

“Karena ada yang menginginkan skenario seperti ini, agar Anies tak bisa maju. Nah, kuncinya di Nasdem. Jika Nasdem gabung dengan PKS dan Demokrat bisa ada 3 poros,” demikian Ujang Komarudin.

Populer

Perkara Baru, KPK Temukan Dugaan Kerugian Puluhan Miliar Rupiah dari Proyek Fiktif di Perusahaan BUMN PT Amarta Karya

Jumat, 17 Juni 2022 | 13:33

Kepala WHO Akui Percaya Virus Corona Berasal dari Laboratorium Wuhan China

Kamis, 23 Juni 2022 | 17:07

Usai Rakernas PDIP, Puan Maharani Jauhi Ganjar Pranowo

Kamis, 23 Juni 2022 | 16:35

Singgung Presiden Harus Orang Indonesia Asli, Syahganda Nainggolan: Sutiyoso Sudah Kasih Tahu Saya, yang Sekarang Asli atau Tidak

Senin, 27 Juni 2022 | 00:21

FPI, PA 212, dan GNPF Ulama Serukan Umat Islam untuk Satu Komando ke Habib Rizieq Shihab Soal Pilpres 2024

Kamis, 23 Juni 2022 | 11:22

Tiga Partai Dapat Sokongan JK untuk Usung Anies Baswedan Maju Pilpres 2024

Kamis, 23 Juni 2022 | 13:49

Sakit Hati dengan Gerindra, PKS dan Demokrat Kecil Kemungkinan Gabung KIR

Minggu, 19 Juni 2022 | 13:53

UPDATE

Timnas U-20 Israel Berpeluang Main ke Indonesia, GAMKI Sampaikan Respons Tegas

Senin, 27 Juni 2022 | 20:40

Massa SKAK Geruduk Bappenas Minta Suharso Monoarfa Mundur

Senin, 27 Juni 2022 | 20:36

Soal Masa Kampanye 75 Hari, Partai Buruh Bakal Layangkan Gugatan ke MA

Senin, 27 Juni 2022 | 20:29

Besok, Komisi II DPR Ambil Keputusan Tingkat I Tiga RUU DOB Papua

Senin, 27 Juni 2022 | 20:22

KKN Makin Bercokol, Keluarga Besar Mega Bintang Kirim Surat Terbuka Minta Dibentuk KPK di Daerah

Senin, 27 Juni 2022 | 20:20

Panja Komisi III Minta Kejaksaan dan Polri Laporkan Progres Penanganan Kasus Kredit Macet PT Titan

Senin, 27 Juni 2022 | 20:14

Kasus Baru Covid-19 di DKI Jakarta Hari Ini di Bawah Seribu, Pasien Sembuh Tertinggi Se-Indonesia

Senin, 27 Juni 2022 | 19:59

Kepengurusan Baru Kadiifa Dilantik, Kemendagri Ingin Ada Penguatan Kerjasama Pengembangan UMKM

Senin, 27 Juni 2022 | 19:57

Dampingi Petani hingga Ekspor Tanaman Hias ke Belanda, Nusron Sarankan Kerja Duet BNI-Jamkrindo Ditiru

Senin, 27 Juni 2022 | 19:43

Merasa Dirugikan UU Ciptaker, Alasan Partai Buruh Gugat UU P3 ke MK

Senin, 27 Juni 2022 | 19:26

Selengkapnya