Berita

Presiden Joko Widodo/RMOL

Politik

Jokowi Pengendali Golkar Sejak 2015 Sampai Sekarang

SENIN, 11 MARET 2024 | 03:13 WIB | LAPORAN: ADITYO NUGROHO

Kiprah Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam mengendalikan Partai Golkar sudah terlihat sejak 2015 atau tepat setahun memimpin Indonesia.

Politikus senior Golkar Ridwan Hisjam menceritakan detail runtut kejadian antara tahun 2014-2015 hingga saat ini, di mana Jokowi menjadi pengendali utama partai berlambang  beringin tersebut.
 

“Jadilah Jokowi presiden 2014. Pak Jokowi tidak didukung oleh Golkar. Golkar mendukung Prabowo-Hatta, ingat kan? Saya (sebelumnya) sudah ketemu Jokowi ditemani Mas Tjahjo Kumolo. Saya ini anak buahnya Mas Tjahjo, Mas Tjahjo Ketua DPP KNPI Pusat, saya ketua di Jawa Timur,” ucap Ridwan dalam video viral yang beredar di medsos, dikutip Kantor Berita Politik RMOL, Minggu malam (10/3).

Dalam video berdurasi 5 menit yang diunggah akun X @quintta1217 itu, Ridwan menceritakan tentang majunya Jokowi yang mendapat restu dari sesepuh Golkar yakni Wiranto dan Akbar Tanjung.

“Wan bantu saya, ketemu dengan Pak Wiranto, ketemu dengan Pak Akbar Tanjung,” ujar Ridwan menirukan permintaan Tjahjo Kumolo.

“Saya aturlah pertemuan dengan pak Wiranto di Bambu Apus, habis itu ketemu juga dirumah Bang Akbar. Akhirnya Pak Jokowi (berpasangan) dengan Pak JK (Jusuf Kalla). Begitu kita (Prabowo-Hatta) kalah terus Munas Golkar, ingat kan? Terpilihlah Aburizal Bakrie kedua kali,” jelas Anggota komisi VII DPR itu.

“Terus pecah, ada Agung Laksono. komunikasi lah saya dengan Pak Jokowi. ‘Pak Jokowi Golkar itu begini, saya jelaskanlah ke Pak Jokowi, Golkar itu doktrinnya Karya Siaga Gatra Praja, kekaryaan setiap kader Golkar begini, begini, saya jelaskan itu sama Pak Jokowi, sehingga diingat oleh Pak Jokowi,” ungkap pria asal Jawa Timur tersebut.

Dari situ, Lanjut Ridwan, Jokowi menjadi pengendali yang mengatur pimpinan Golkar hingga saat ini.

“Akhirnya pecah, dua-duanya (Aburizal Bakrie dan Agung Laksono) enggak maju, akhirnya Novanto (Setya Novanto) jadi ketua Golkar. Saat itu sudah dikendalikan Golkar itu oleh Pak Jokowi. Begitu Novanto masuk, langsung Airlangga otomatis, 2019 otomatis lagi Airlangga. Jadi sejak 2015, Jokowi itu sudah mengendalikan Golkar sampai hari ini,” tandasnya.       

Populer

Konsesi Tambang Ormas Dicurigai Siasat Jokowi Kabur dari Kejaran Utang

Sabtu, 15 Juni 2024 | 12:27

Politikus Demokrat Usul Legalisasi Judol Buat Tambah Uang Negara

Senin, 17 Juni 2024 | 18:58

Pengamat: Kembalikan Citra, Hery Gunardi Pantas Dicopot Jadi Dirut BSI

Sabtu, 22 Juni 2024 | 19:46

Preview Belgia Vs Slovakia: Hati-hati Pancingan Emosi

Senin, 17 Juni 2024 | 16:59

Bermain Imbang Tanpa Gol, Laga Prancis Vs Belanda Diwarnai Kontroversi

Sabtu, 22 Juni 2024 | 04:09

Bey Ingatkan Gen Z Tak Jadikan Lansia Tulang Punggung Keluarga

Kamis, 20 Juni 2024 | 06:00

Bey Machmudin: Harus Ada Upaya Masif Hentikan Perundungan!

Jumat, 14 Juni 2024 | 05:24

UPDATE

Intelijen dan Pendadakan Strategis

Selasa, 25 Juni 2024 | 05:50

Komisi IV DPR Minta Pembudidaya Udang Perhatikan Konservasi Lingkungan

Selasa, 25 Juni 2024 | 05:25

TNI AL Amankan 42 PMI Non Prosedural dari Malaysia

Selasa, 25 Juni 2024 | 04:54

3 Kapal Nelayan Tanpa SPB Ditangkap Polair di Perairan Batang

Selasa, 25 Juni 2024 | 04:31

Bermain Imbang 1-1 Kontra Kroasia, Italia Lolos Dramatis ke Babak 16 Besar

Selasa, 25 Juni 2024 | 03:59

Bey Machmudin Ingatkan Warga Jangan Coba-coba Mengakali PPDB

Selasa, 25 Juni 2024 | 03:45

Digitalisasi Layanan Perizinan

Selasa, 25 Juni 2024 | 03:31

KRI Dewaruci Tiba di Sabang dalam Pelayaran Muhibah Jalur Rempah

Selasa, 25 Juni 2024 | 03:13

Fraksi PKS Desak Balitbang Pertanian Dilepas dari BRIN

Selasa, 25 Juni 2024 | 02:59

Berjibaku Selamatkan Nelayan

Selasa, 25 Juni 2024 | 02:50

Selengkapnya