Berita

Hasnu Ibrahim maju sebagai kandidat Ketua Umum PB PMII periode 2024-2029/Istimewa

Politik

Hasnu Ibrahim Maju Calon Ketum PB PMII untuk jadi Penyempurna

SABTU, 15 JUNI 2024 | 23:31 WIB | LAPORAN: AHMAD SATRYO

Kongres Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PB PMII) XXI yang akan digelar di Palembang, Sumatera Selatan, pada 12-14 Agustus 2024 adalah momen untuk memilih ketua umum baru. Salah seorang pengurus telah mendaftar sebagai kandidat.

Adalah Hasnu Ibrahim yang kini menjabat Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) PB PMII Bidang Politik, Hukum dan HAM periode 2021-2024, resmi mendaftarkan diri dan mengembalikan berkas pencalonan Ketua Umum PB PMII periode 2024-2027.

Hasnu mengatakan, berkas pendaftaran telah dikembalikan ke Kantor PB PMII, Jalan Salemba Tengah, Jakarta Pusat, pada Kamis malam (13/6) didampingi sejumlah tim pemenangan.

"Sebagai kader PMII yang sedang di struktural, kami memohon izin dan restu," ujar Hasnu, kepada Kantor Berita Politik RMOL, Sabtu (15/6).

Hasnu membawa visi penyempurnaan organisasi, memandang PMII pada tahun ini memasuki 64 tahun, merupakan usia matang dalam menyambut PMII Emas 2060 sebagai 100 tahun PMII.

"Penyempurnaan tersebut dimulai dari metode kaderisasi, metode gerakan, metode dakwah, pangkalan data organisasi, kelembagaan dan restrukturisasi, elektronik PMII, ekosistem ekonomi organisasi dan paradigma PMII," jelas Hasnu.

Ia mengatakan, penyempurnaan organisasi masih menjadi pekerjaan rumah (PR) sejarah PMII, sehingga arah gerakan ke depan diharapkan tidak lagi berkutat pada persoalan yang sama, melainkan sudah memikirkan tentang bagaimana menghadirkan sistem meritokrasi untuk negeri.

Untuk mencapai hal tersebut, Hasnu mendorong zonasi gerakan berbasis isu-isu lokal seperti lingkungan, masyarakat adat, hak asasi manusia (HAM), agraria, kelautan dan perikanan, maritim, pariwisata, pertambangan dan energi, industri dan ketenagakerjaan.

"Penataan zonasi gerakan berbasis isu lokal ini akan menjadi role model kepemimpinan ke depannya yang dapat melakukan lompatan-lompatan besar terhadap kemajuan PMII pada gerakan eksternal," tutur Hasnu.

Di samping itu, Hasnu menilai sejumlah masalah krusial saat ini patut menjadi fokus PMII. Misalnya soal pembangunan demokrasi, penegakan hukum dan pemberantasan korupsi, desentralisasi dan otonomi daerah, omnibus law Cipta Kerja, Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), birokrasi lokal dan kesejahteraan masyarakat lokal yang bersinggungan secara langsung dengan publik.

Untuk itu, dia berkomitmen apabila diamanahi posisi Ketua Umum akan menjadikan PB PMII sebagai pengawal visi pembangunan bangsa dan negara Indonesia.

"PMII sebagai kekuatan masyarakat sipil harus berperan aktif dalam mengawal agenda pemerintahan demi mewujudkan Indonesia Emas 2045 yang maju, berdaulat dan berkelanjutan," terang Hasnu.

Lebih lanjut, Hasnu juga memastikan desain kepemimpinan PMII selanjutnya harus bermuara pada pemikiran "PMII Untuk Indonesia". Hal itu sebagai gayung bersambut dari Ibu Kota Nusantara sebagai sinyal transformasi bangsa.

"Menangkan Indonesia artinya kita harus berkolaborasi dengan semua pihak untuk bersama-sama mengatasi kemiskinan, gizi buruk, kualitas pendidikan, korupsi dan penegakan hukum, pemerataan pembangunan dan sejumlah problem kenegaraan lainnya," tambahnya.

Hasnu mengawali proses sebagai aktivis PMII pada 2014 di PC PMII Kupang, Nusa Tenggara Timur, region Bali Nusra.

Alumnus Magister Ilmu Politik Universitas Nasional (Unas) Jakarta tersebut aktif sebagai kontributor penulisan opini di beberapa media nasional maupun lokal, merespons isu politik, hukum, perbandingan ideologi, filsafat, kelautan dan perikanan, juga maritim.

Selain itu, Hasnu juga aktif dalam beberapa lembaga riset dan konsultan pemilu dan demokrasi. Salah satu buah pemikirannya dituangkan dalam buku berjudul "Omnibus Law Cipta Kerja di Indonesia: Kontroversi, Oligarki, dan Tantangan Demokrasi".

Hasnu berkeyakinan bahwa menata organisasi mahasiswa sebesar PMII membutuhkan ilmu pengetahuan dalam menggerakan pergerakan, menyempurnakan PMII dan memenangkan Indonesia dari kemiskinan, keterbelakangan, keadilan ekonomi, dan sejumlah PR kenegaraan lainnya.

Kedua, punya modal sosial. Di mana dia memiliki jaringan yang cukup luas baik skala nasional dan lokal. Sebagai pribadi yang dikenal tekun baik berdiskusi, menulis dan aktif dalam gerakan sosial, dan riset maka sudah jelas memiliki persekawanan di level nasional dan lokal yang cukup bagus.

Melalui persekawanan tersebut, dirinya mempelajari banyak hal dari lingkungan eksternal sebagai keyakinannya dalam menata PMII ke depannya, terutama pada penguasaan isu-isu tertentu dengan metode kerja dan riset yang tepat.

Ketiga, modal kepemimpinan. Sejak di bangku SMA, Hasnu telah didapuk dengan sejumlah prestasi kepemimpinan. Sebut saja menjadi Ketua OSIS di Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 01 Manggarai Timur.

Di PMII, ia belajar nilai-nilai kepemimpinan sejak diamanahkan oleh kawan-kawannya menjadi Ketua Rayon PMII, Ketua Komisariat PMII, Ketua PMII Kupang, Inisiator Pembentukan PKC PMII Persiapan NTT, dan Wakil Sekretaris Jenderal PB PMII Bidang Politik, Hukum dan HAM di bawah kepemimpinan Ketua Umum Muhammad Abdullah Syukri.

Selain itu, ia juga meraih sejumlah prestasi di organisasi di luar PMII. Seperti Pendiri Gerakan Politik Rakyat (Gerpol Rakyat), Direktur Utama PT Sepang Media Indonesia, Pemimpin Redaksi Kantor Berita Sepang Indonesia, Ketua Dewan Pimpinan Pusat Indonesia Youth Congress (DPP IYC) Bidang Politik dan Pemerintahan, Koordinator Bidang Advokasi Kebijakan dan Pendampingan Korban pada Lembaga Hukum dan HAM Pelayanan Advokasi untuk Keadilan Indonesia, Peneliti Kata Rakyat, hingga Riset dan Konsultan yang bergerak pada isu pendidikan politik, demokrasi, dan kepemiluan.

Populer

Mahfud MD: Jangan Lempar Batu ke Unair, Tapi Sembunyi Tangan

Minggu, 07 Juli 2024 | 10:21

Krakatau Steel Terancam Kolaps, Erick Thohir Dituntut Tanggung Jawab

Minggu, 07 Juli 2024 | 15:56

Diduga Tak Laporkan Rumah Mewah dan Kendaraan ke LHPKN, Radiapoh Sinaga Dilaporkan ke KPK

Jumat, 05 Juli 2024 | 22:35

Otoriter Dilarang Pimpin Perguruan Tinggi

Minggu, 07 Juli 2024 | 12:05

Pejabat PLN Resmi Ditahan KPK

Selasa, 09 Juli 2024 | 18:23

Komite IV DPD Ingin Peran Daerah Difasilitasi dalam RUU RPJPN 2025-2045

Selasa, 02 Juli 2024 | 10:44

KPK Perlu Selidiki Program KKP Ekspor BBL Berkedok Budidaya

Selasa, 09 Juli 2024 | 18:28

UPDATE

DPR Minta Bahlil Yakinkan Investor Asing untuk Dongkrak Ekonomi

Sabtu, 13 Juli 2024 | 03:33

Marinir Assault Support Bersama US Marines

Sabtu, 13 Juli 2024 | 03:19

Bagikan Saham BUMN ke Rakyat

Sabtu, 13 Juli 2024 | 02:59

Kewenangan Penyadapan dalam RUU Polri Makin Mengancam Demokrasi

Sabtu, 13 Juli 2024 | 02:41

Sindikat Judol Kamboja

Sabtu, 13 Juli 2024 | 02:19

Kapal PC 60 M Buatan Anak Bangsa Siap Jaga Perairan Indonesia

Sabtu, 13 Juli 2024 | 01:56

Pembahasan RUU TNI dan Polri Harus Disetop Sementara, Ini Alasannya

Sabtu, 13 Juli 2024 | 01:31

Pegawai KPK Dilarang Judol Hingga Pinjam Uang di Pinjol Ilegal

Sabtu, 13 Juli 2024 | 01:05

Himapsi UP 45 Racik Resep Kesehatan Mental di Era Digital

Sabtu, 13 Juli 2024 | 00:51

Kaesang Rayu Golkar Usung RK di Pilgub Jakarta

Sabtu, 13 Juli 2024 | 00:33

Selengkapnya