Berita

Anies Baswedan/Net

Politik

Balas NUgarislucu, Anies: Sampaikanlah Kebenaran Walaupun Kurang Lucu

SABTU, 17 DESEMBER 2022 | 10:35 WIB | LAPORAN: FAISAL ARISTAMA

Cuitan akun Twitter @NUgarislucu yang mengunggah penggalan video pidato Anies Baswedan soal sejarah batik sebagai baju identitas Indonesia, menuai reaksi.

Bahkan, Anies Baswedan turut mengomentari cuitan @NUgarislucu tersebut. Mantan Gubernur DKI Jakarta menyebut cuitan tersebut tidak lengkap dan berpotensi menimbulkan miss leading.

Bakal capres Partai Nasdem itu pun akhirnya membalas Tweet dengan mengunggah video lengkap menyoal sejarah batik tersebut.

“Cek video lengkapnya dulu yuk, Min @NUgarislucu. Sampaikan kebenaran walaupun itu kurang lucu,” ucap Anies dalam cuitan akun Twitter pribadinya @aniesbaswedan dikutip Sabtu (17/12)

Dalam penggalan video yang diunggah @NUgarislucu hanya berdurasi 44 detik dan tertulis “Jadi Menurut Anies, Pakai Baju Batik Itu Merupakan Pelanggaran?”.

Sementara, Anies melampirkan potongan video yang sama namun dengan durasi lebih panjang, yakni 2 menit 11 detik. Video itu berisi penjelasan mengenai baju batik pernah dinilai melanggar “pakem” di masa lalu karena pada zaman itu dinilai tidak lazim.

Di awal video yang diunggahnya itu, Anies menjelaskan bahwa pentingnya melakukan terobosan dan mendorong perubahan. Kedua hal tersebut, kata dia, acapakali dianggap melanggar “pakem” karena berbeda kebiasaan pada umumnya.

Dari situ, Anies mencontohkan sejarah penggunaan batik sebagai baju. Padahal, zaman dulu batik lazimnya digunakan untuk kain atau jarik.

“Bapak ibu saya ingin ingat-ingat sebentar. Baju laki-laki tradisional itu semua polos. Ada gak baju laki-laki bergambar di masa lalu? Baju laki-laki itu polos. Kalaupun bergambar di Jawa itu ada namanya lurik. Dan yang namanya batik itu dipakainya kain. Batik itu dipakainya untuk sarung. Tidak ada orang pakai batik buat baju. Coba diingat-ingat tidak ada. Batik itu dipakainya untuk kain. Lalu atasnya kebaya,” kata Anies dalam video tersebut.

Namun, kata Anies, kala itu ada yang berseberangan dari kebisaan tersebut dengan menggunakan batik sebagai baju. Alhasil, hal tersebut menjadi terobosan hingga akhirnya batik menjadi baju Indonesia dan mendunia.

“Dan ketika pertama kali digunakan, orang menengok, 'ini gak sopan, ini pelanggaran, nggak ngerti pakem'. Sekarang baju batik menjadi identitas Indonesia. Pelanggaran itu sekarang menjadi kebiasaan baru," jelas Anies.

Populer

IKN Ibu Kota Terhijau Dunia Omong Kosong Jokowi

Rabu, 05 Juni 2024 | 12:42

Investor IKN Hanya Dongeng!

Kamis, 06 Juni 2024 | 11:12

Dirut Kimia Farma Layak Dicopot

Selasa, 04 Juni 2024 | 15:53

Bukan Hanya Tiket Pesawat, Mertua Menpora Dito Ternyata Juga Pesankan Visa Umrah untuk Rombongan SYL

Rabu, 05 Juni 2024 | 21:21

Rugi Rp1,48 Triliun, Penyelewengan di Kimia Farma Extra Ordinary

Selasa, 04 Juni 2024 | 10:37

Perwakilan Kontraktor Minta Penegak Hukum Periksa Bupati Keerom

Senin, 10 Juni 2024 | 10:37

Dugaan Korupsi Askrida Naik Lidik

Senin, 10 Juni 2024 | 22:37

UPDATE

Pigai: Melki 'Si Apoteker Indonesia Timur' Bisa Sembuhkan NTT

Jumat, 14 Juni 2024 | 19:48

Praktisi Hukum: Kerja Jurnalis 90 Persen Investigasi

Jumat, 14 Juni 2024 | 19:34

Ini Pesan Kemenag ke Jemaah Haji Jelang Wukuf

Jumat, 14 Juni 2024 | 19:18

Santri Antusias Hadiri Amanah Goes to Dayah di Bireuen

Jumat, 14 Juni 2024 | 19:18

Komisi I DPR Bantah Ada Pelarangan Jurnalistik Investigasi

Jumat, 14 Juni 2024 | 18:56

Paling Realistis Hasto Mundur dari Sekjen PDIP

Jumat, 14 Juni 2024 | 18:53

Netizen Ramai-ramai Dukung Hasto, Kok Bisa?

Jumat, 14 Juni 2024 | 18:43

Staf Kemenpora Samsudin akan Dilantik sebagai Pj Gubernur Lampung

Jumat, 14 Juni 2024 | 18:40

Perampok Toko di PIK Survei Jadi Customer Sebelum Beraksi

Jumat, 14 Juni 2024 | 18:39

ARI-BP dan GCSQP Teken Kesepakatan Perjuangkan Kemerdekaan Palestina

Jumat, 14 Juni 2024 | 18:38

Selengkapnya