Berita

Managing Director Political Economy and Policy Studies, Anthony Budiawan/Repro

Politik

Mesra dengan AS dan China, Prof Anthony Budiawan: Vietnam Sebentar Lagi Salip Indonesia

SABTU, 04 SEPTEMBER 2021 | 09:17 WIB | LAPORAN: DIKI TRIANTO

Indonesia diprediksi akan kembali disalip oleh negara tetangga dalam hal pendapatan ekonomi.

Managing Director Political Economy and Policy Studies, Prof Anthony Budiawan memprediksi, negara yang akan menyalip pendapatan ekonomi Indonesia adalah Vietnam.

"Vietnam baru membuka (membangun) ekonominya tahun 1986. Menurut perkiraan saya, tidak lama lagi pendapatan perkapita Vietnam akan melewati Indonesia," kata Prof Anthony dalam diskusi daring bersama aktivis Bursah Zarnubi yang dikutip redaksi, Sabtu (4/9).

Prof Anthony memaparkan, pendapatan perkapita Vietnam saat ini memang di bawah 3 ribu dolar AS, masih di bawah Indonesia yang berada di angka 3.850 dolar AS perkapita. Namun kemungkinan tersalipnya Indonesia bukan isapan jempol semata.

Hal tersebut merujuk pada manajemen hubungan Vietnam dengan negara besar seperti Amerika Serikat dan China. Vietnam sendiri menjadi salah satu negara di Asia Tenggara yang masuk agenda kunjungan Wakil Presiden AS Kamala Harris, sedangkan Indonesia sama sekali tidak masuk daftar Kamala.

"Inilah hebatnya Vietnam, dia bisa maintan ekonomi dengan China dan AS. Ini sangat menarik, kenapa Vietnam bisa memainkan peran begitu? Peran negara nonblok yang dulu dipegang Indonesia justru diambil alih oleh Vietnam," tegasnya.

Berkat manajemen hubungan internasional yang baik dengan AS dan China, ekonomi Vietnam lebih baik dari Indonesia.

"Perdagangan Vietnam dan China lebih besar dari Indonesia-China, Begitu pun dengan AS, surplusnya bisa sampai 63 miliar dolar AS. Kita (Indonesia) cuma 10 miliar dolar AS tahun 2020," lanjutnya.

"Jadi perjalanan ekonomi Indonesia dari tahun 1970-an sudah ketinggalan dari Thailand, Malaysia, Singapura, dan sekarang Vietnam," tandasnya.

Diskusi tersebut dipandu aktivis Bursah Zarnubi dengan pembicara lain Ketua Umum Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) sekaligus CEO RMOL Network, Teguh Santosa.

Populer

Rocky Gerung Ucapkan Terima Kasih kepada Jokowi

Minggu, 19 Mei 2024 | 03:46

Pengamat: Jangan Semua Putusan MK Dikaitkan Unsur Politis

Senin, 20 Mei 2024 | 22:19

Dulu Berjaya Kini Terancam Bangkrut, Saham Taxi Hanya Rp2 Perak

Sabtu, 18 Mei 2024 | 08:05

Bikin Resah Nasabah BTN, Komnas Indonesia Minta Polisi Tangkap Dicky Yohanes

Selasa, 14 Mei 2024 | 01:35

Massa Geruduk Kantor Sri Mulyani Tuntut Pencopotan Askolani

Kamis, 16 Mei 2024 | 02:54

Aroma PPP Lolos Senayan Lewat Sengketa Hasil Pileg di MK Makin Kuat

Kamis, 16 Mei 2024 | 14:29

IAW Desak KPK Periksa Gubernur Jakarta, Sumbar, Banten, dan Jateng

Senin, 20 Mei 2024 | 15:17

UPDATE

Topeng Mega-Hasto, Rakus dan Berbohong

Kamis, 23 Mei 2024 | 18:03

Sekjen PDIP Sambut Rombongan Pembawa Obor Api Perjuangan di Kemayoran

Kamis, 23 Mei 2024 | 17:29

Emas Antam Merosot Rp12 Ribu Jelang Libur Panjang

Kamis, 23 Mei 2024 | 17:03

KIPP: Kasus Dugaan Asusila Ketua KPU Melemahkan Lembaga Penyelenggara Pemilu

Kamis, 23 Mei 2024 | 17:01

IKA Unpad dan IA ITB Dapat Mandat Wujudkan SMA Terbuka

Kamis, 23 Mei 2024 | 16:50

Komisi VI DPR Diminta Cepat Atasi Masalah Indofarma

Kamis, 23 Mei 2024 | 16:43

Tiktok Bakal PHK Karyawan di Divisi Operasional dan Marketing Secara Global

Kamis, 23 Mei 2024 | 16:37

Pemerintah RI Siapkan Dana Rp7,3 Triliun untuk Subsidi Motor Listrik

Kamis, 23 Mei 2024 | 16:18

Kostrad Gelar LTPT Steling Malam di Pasuruan

Kamis, 23 Mei 2024 | 16:16

DPR Soroti Biaya Pendidikan di Daerah 3T

Kamis, 23 Mei 2024 | 15:59

Selengkapnya