Berita

Kapolres Sukoharjo AKBP Wahyu Nugroho Setyawan saat bakti sosial ke warga/RMOL

Presisi

Dua Minggu PPKM Darurat, Polres Sukoharjo Bagikan 1,5 Ton Beras

MINGGU, 18 JULI 2021 | 19:36 WIB | LAPORAN: ANGGA ULUNG TRANGGANA

Polres Sukoharjo Jawa Tengah mendistribusikan 1,5 ton beras kepada masyarakat di tengah Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyaraat (PPKM) darurat. Beras tersebut dibagikan dalam kurun 2 minggu terakhir.

Tujuannya, untuk menyikapi dampak ekonomi dari penerapan PPKM Darurat terhadap Warga yang kurang mampu/membutuhkan.

Kapolres Sukoharjo AKBP Wahyu Nugroho Setyawan  mengatakan pihaknya juga melakukan operasi yustisi yang dilakukan secara humanis ini diselenggarakan bekerjasama dengan Kodim 0726/SKH.

Wahyu menjelaskan, bakti sosial yang disalurkan merupakan fase awal yang dilakukan secara mandiri oleh internal Polri menindaklanjuti perintah Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Adapun bantuan sosial yang diselenggarakan dalam kurun waktu 2 pekan terakhir ini memiliki sasaran utama warga yang bermukim tetap di daerah slum, seperti desa Sonorejo.

“Penerima manfaat dalam satu paket bingkisan dalam program bakti sosial masing-masing mendapatkan 5 kg Beras, 1 kg Minyak Goreng, 1 pack vitamin, 1 kotak teh celup, dan 3 buah masker kain,” rinci Wahyu.

Warga penerima manfaat yang menjadi sasaran bakti sosial ini merupakan hasil pendataan Bhabinkamtibmas dan Babinsa. Hal ini dilakukan supaya tidak terjadi tumpang tindih bantuan dengan penerima manfaat yang sudah didata oleh pemerintah daerah dan pemerintah pusat.

“Pada program bakti sosial ini, saya minta agar didatakan warga yang benar-benar membutuhkan bantuan, harapannya mereka yang mendapatkan adalah yang belum terdata dalam bantuan sosial pemerintah, karena masih ada masyarakat lain yang membutuhkan tapi belum mendapatkan bansos,” tuturnya.

Wahyu menerangkan, untuk bantuan sosial dari pemerintah pusat sudah tersimpan di gudang Bulog Sukoharjo sebanyak 6 Ton. Penyalurannya akan dilakukan pada pekan depan dengan melibatkan berbagai pemangku kebijakan daerah.

Wahyu yang merupakan Kapolres yang dilantik akhir Juni 2021 lalu ini mengaku bahwa pembatasan sosial untuk menekan angka lonjakan pandemi Covid ini merupakan tantangan tersendiri dalam menjaga kamtibmas di wilayahnya.

Untuk itu, ia mengedepankan pelaksanaan operasi yustisi ini dilakukan secara humanis disertai dengan dialog-dialog yang bersahabat.

“Pesan yang kami selalu sampaikan pada warga adalah supaya sabar dalam menghadapi pandemi saat ini, serta selalu disiplin menerapkan Protokol kesehatan 5M secara ketat terlebih di masa PPKM Darurat,” ucapnya.

PPKM Darurat dilakukan dengna pembatasan mobilitas sehingga berdampak pada aktivitas sosial ekonomi masyarakat.

“Harapan kami dari Polres Sukoharjo penyaluran bansos ini sebagai bentuk tali asih dan empati sehingga dapat membantu warga yang terdampak Pandemi Covid 19, meskipun tentunya tidak dapat memenuhi kebutuhan semua masyarakat,” kata Wahyu.

Disamping memberikan bantuan sembako untuk menjaga ketahanan ekonomi masyarakat, Polres Sukoharjo juga memberikan bantuan khusus bagi penderita Hindrosefalus dan Polio yang terdampak Pandemi Covid-19 di wilayah Kec Bendosari.

Bantuan berupa uang Rp 300.000, kasur busa, dan kursi roda yang diberikan langsung oleh Kapolres kepada para penerima manfaat.

“Setelah dilakukan penelusuran oleh Bhabinkamtibmas, kami juga mendata terdapat masalah kesehatan warga yang lain, yakni cukup banyaknya warga yang menderita Hindrosefalus dan Polio. Untuk itu kami berikan perhatian lain sesuai dengan kebutuhan mereka,” pungkas Wahyu.

Populer

Said Merokok di Pesawat Pribadi, Arief Poyuono: Inikah Anggota Dewan Pengusul Hapus Listrik 450 VA?

Sabtu, 17 September 2022 | 11:18

AHY Bandingkan Pembangunan SBY dan Jokowi, Ridwan Bae: Jokowi Lebih Baik, Saya Punya Data

Sabtu, 17 September 2022 | 19:22

Kapal Kargo Minyak Rusia Berisi 700 Ribu Barel Minyak Mentah Menuju Kuba

Sabtu, 17 September 2022 | 16:40

Kamarudin Simanjuntak: Penyidik Seperti Tidak Ikhlas Ferdy Sambo Jadi Tersangka

Sabtu, 17 September 2022 | 05:52

Saat Diam Saja Elektabilitas SBY 10 Persen, Kalau Turun Gunung Pasti Demokrat Meroket

Minggu, 18 September 2022 | 09:28

Ganjar Ngaku Tak Kenal Eko Kuntadhi, PA 212: Ngibul yo ngibul Tapi Ojo Ngono Toh, Mas Ganjar

Sabtu, 17 September 2022 | 03:28

Sindir AHY, Direktur PPI: Faktanya, Publik Melihat Jokowi Massif Membangun Infrastruktur

Minggu, 18 September 2022 | 09:58

UPDATE

Iran Panggil Dubes Iran dan Norwegia karena Ikut Campur Protes Anti-Pemerintah

Senin, 26 September 2022 | 10:40

Nadiem Diminta Ungkap Siapa Saja Anggota Tim Bayangan di Kemendikbud Ristek

Senin, 26 September 2022 | 10:34

Sidak di Pasar Cik Puan Pekanbaru, Mendag Zulhas Klaim Harga Kebutuhan Pokok Stabil

Senin, 26 September 2022 | 10:18

Misteri Hilangnya Xi Jinping, Terkait Vonis Hukuman Mati Dua Mantan Menteri atau Ancaman Jabatan Ketiga Kali?

Senin, 26 September 2022 | 10:05

India Kecewa, AS Jual Jet Tempur F-16 ke Pakistan

Senin, 26 September 2022 | 09:53

Jadi Sopir JakLingko, Anies Bikin Heboh Penumpang

Senin, 26 September 2022 | 09:53

Aktivitas Politik China Berjalan Normal, Rumor Kudeta Xi Jinping Sebatas Psy-War Barat?

Senin, 26 September 2022 | 09:35

Namanya Diusulkan PPP Jakarta, Anies Bahas Capres Usai 16 Oktober

Senin, 26 September 2022 | 09:34

Negaranya Dilanda Krisis Ekonomi Parah, Menteri Keuangan Pakistan Mundur

Senin, 26 September 2022 | 09:23

Ketua MA Gagal Besar dalam Membina Hakim dan Aparatur Peradilan

Senin, 26 September 2022 | 09:18

Selengkapnya