Berita

Persidangan kasus Bantuan Sosial dengan saksi Harry Van Sidabukke/RMOL

Hukum

Dicecar JPU Soal 'Berasnya Pak Menteri', Harry Van Sidabukke: Saya Cuma Gunakan Nama

SENIN, 24 MEI 2021 | 14:20 WIB | LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL

"Berasnya Pak Menteri" jadi persoalan yang cukup panas dalam persidangan perkara dugaan suap bantuan sosial (bansos) sembako Covid-19 di Kementerian Sosial (Kemensos).

Berawal dari tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang memutar rekaman telepon terkait "Berasnya Pak Menteri" di ruang sidang.

Hal itu diputar untuk memberikan gambaran bagi Harry Van Sidabukke yang menjadi saksi untuk terdakwa Juliari Peter Batubara selaku mantan Menteri Sosial di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin (24/5).

Harry yang merupakan pihak pemberi suap dalam perkara ini dihadirkan JPU sebagai saksi secara langsung di ruang persidangan.

Awalnya, tim JPU memutarkan rekaman telepon antara saksi Harry dengan Matheus Joko Santoso yang merupakan pejabat pembuat komitmen (PPK) dalam pengadaan bansos di Kemensos.

Sayang, suara rekaman tersebut tidak begitu terdengar jelas di ruang persidangan.

Usai mendengar rekaman tersebut, saksi Harry mengaku bahwa hal itu merupakan komunikasi antara dirinya dengan Joko.

"Membicarakan, beliau (Joko) menanyakan barang-barangnya sudah komplet atau belum. Jadi kalau beliau itu ke (PT) Rajawali (Parama Indonesia) tuh selalu begitu pak pertanyaannya, aman gak? Sudah komplit belum? Gitu pak. Waktu itu saya bilang, 'ini saya mau ke gudang ngecek barang-barangnya bapak'," kata Harry, Senin siang (24/5).

Selanjutnya Jaksa menyinggung adanya pembicaraan soal harga beras seperti yang terdengar di rekaman tersebut.

"Terus tadi ada terdengar menanyakan masalah harga beras ya. Kemudian tadi ada saudara mengatakan ada titipannya Menteri?" tanya JPU kepada Harry.

"Betul pak," jawab Harry.

Jaksa pun mendalami maksud "titipan Menteri" yang disampaikan Harry saat telepon dengan Joko tersebut.

"Di persidangan yang mulia ini saya ingin menjelaskan begini, karena Pak Joko itu beberapa kali nelepon saya pak, dia mau minta tolong beliin saya beras tapi beliau nawar terus. Karena dibandingkan dengan harga beras yang beliau dapat itu Rp 103 ribu. Nawar terus pak. Saya bilang, saya sudah bantu Pak Joko, ini gak ambil untung, gitu pak. Memang harga beras di saya itu antara Rp 108-110 ribu. Nah karena nawar terus, akhirnya saya mohon maaf menggunakan nama pak Menteri, padahal bukan," jelas Harry.

"Dengan pikiran supaya beliau (Joko) ini setop gitu loh pak. Supaya beliau gak nawar-nawar terus, hampir tiap hari nawar beras. Akhirnya saya bilang, 'Pak (Joko) mohon maaf itu berasnya pak Menteri', padahal ngawur saya pak. Ini saya sudah disumpah pak, jadi saya terima konsekuensinya. Bahwa saya itu cuma menggunakan nama, tapi berasnya bukan, berasnya saya beli dari pak Yanse pak," sambung Harry menegaskan.

Jaksa pun mempertegas kembali terkait kepemilikan beras yang diucapkan Harry tersebut.

"Bukan (beras Pak Menteri)" kata Harry.

Mendengar jawaban Harry, Jaksa kemudian mencecar Harry soal alasannya memakai nama Menteri.

"Kenapa saudara memakai nama pak Menteri?" tanya Jaksa menegaskan.

"Biar berhenti (nawar) pak," jawab Harry.

Tak puas mendengar jawaban Harry, Jaksa kemudian kembali menghubungkan jawaban Harry dengan pernyataan awalnya terkait atasan Joko yang awalnya menyatakan bahwa atasan Joko adalah Adi Wahyono.

Akan tetapi, tim Penasihat Hukum (PH) terdakwa Juliari menyampaikan keberatan kepada Majelis Hakim atas pertanyaan Jaksa tersebut.

"Keberatan Yang Mulia, ini mulai mengarahkan, tadi sudah dipertegas kok tidak ada nama Menteri," kata salah satu PH Juliari.

Populer

Natalius Pigai: Saya Tidak Melihat Singapura Phobia Islam, Presidennya Muslimah Melayu

Kamis, 19 Mei 2022 | 18:37

Natalius Pigai: Saya Duga Pemerintah Indonesia Dukung Kemerdekaan Luhansk & Donetsk

Jumat, 20 Mei 2022 | 15:49

Soal Pidato Jokowi di Rakernas Projo, Charta Politika: Simbol Kuat Dukungan ke Ganjar

Sabtu, 21 Mei 2022 | 22:48

BUMN Telkom Suntik Triliunan Rupiah Ke Perusahaan Kakak Erick Thohir, AEK: Baunya Amis Sekali

Sabtu, 21 Mei 2022 | 03:08

Usai Makan Malam Bersama, AHY Pastikan Demokrat Tetap Dukung Edy Rahmayadi

Senin, 16 Mei 2022 | 09:38

Kecerdikan Surya Paloh Memilih Pemimpin Membahayakan Kandidat Capres Pas-pasan

Senin, 23 Mei 2022 | 10:08

Puji Pakaian Muslimah Iriana, Imam Shamsi Ali: Kira-kira yang Sering Nyinyiri Kerudung Ngomong Apa ya?

Senin, 16 Mei 2022 | 09:28

UPDATE

Zulhas Minta Tolong ke Firli Bahuri Bantu Dorong Threshold 20 Persen Dihapus

Rabu, 25 Mei 2022 | 13:33

Ternyata, Ada Peran Firli Bahuri saat Peserta Aksi Bela Islam 411 Bertemu Wakil Rakyat

Rabu, 25 Mei 2022 | 13:25

Komentari Pertemuan Ketua Umum Golkar, PAN, PPP, Firli Bahuri: Itu Sah-sah Saja

Rabu, 25 Mei 2022 | 13:11

Zulhas Apresiasi KPK di Bawah Kepemimpinan Firli yang Gencar Sosialisasi Pencegahan Korupsi dan Pendidikan Antikorupsi

Rabu, 25 Mei 2022 | 12:59

Pimpinan DPR Tidak Masalah Jokowi Tunjuk Luhut Lagi, Asal…

Rabu, 25 Mei 2022 | 12:55

Jokowi Terbang ke Bali, Bagi-bagi Bansos hingga Bertemu Wapres Zambia

Rabu, 25 Mei 2022 | 12:40

Warga Diterjang Banjir Rob, Bupati Kendal Pastikan Bantuan Tersalurkan Cepat

Rabu, 25 Mei 2022 | 12:40

Megawati Sudah Peringatkan Banjir Semarang, Dasarnya Ganjar Punya Bakat Pembangkang

Rabu, 25 Mei 2022 | 12:29

Punya Kedekatan, Firli Bahuri Yakin Zulhas dan Seluruh Kader PAN Akan Jaga Kehormatan dengan Menjauhkan Diri dari Praktik Korupsi

Rabu, 25 Mei 2022 | 12:19

Rapatkan Barisan, KSPSI Komando Jumhur Hidayat Berjuang Cabut Omnibus Law

Rabu, 25 Mei 2022 | 12:08

Selengkapnya