Berita

Presiden Joko Widodo/Net

Politik

Kontroversi Bipang Ambawang, Wibowo Arif: Lebih Berbahaya Makan Babi Panggang Atau Korupsi?

MINGGU, 09 MEI 2021 | 06:05 WIB | LAPORAN: AGUS DWI

Bangsa Indonesia yang terdiri dari berbagai suku bangsa memiliki beragam adat budaya. Termasuk makanan khas yang ada di setiap daerah

Bahkan, beberapa masakan khas seperti rendang, nasi goreng, dan sate telah dikenal luas di dunia internasional.

Begitu pula dengan babi panggang yang merupakan salah satu makanan khas nusantara dari Kalimantan Barat dan Sumatera Utara.

Menurut netizen Wibowo Arif (Jemek), wajar Presiden Joko Widodo mempopulerkan babi panggang agar bisa meningkatkan ekonomi pedagang.

"Kita juga senang kalau masyarakat non-Muslim bisa lebih sejahtera karena jualan babi panggang," ujar Wibowo Arif, di Jakarta, Minggu (9/5).

Ia menambahkan, sebagai presiden, Jokowi memang tidak boleh diskriminatif terhadap produk-produk budaya lokal nusantara.

"Agar seluruh rakyat bisa maju bersama secara ekonomi dan bisa saling mendukung," jelasnya.

Ia juga mengingatkan, lebaran adalah liburan nasional yang bukan lagi hanya jadi milik orang Islam.

Sehingga, ditegaskan Wibowo Arif, di Indonesia yang menganut Bhinneka Tunggal Ika, setiap orang harus saling menghormati.

"Non muslim menghormati yang tidak makan babi. Dan umat Muslim juga harus menghormati mereka yang makan babi. Silakan mengharamkan babi bagi yang tidak makan. Tapi jangan melarang dan menyerang babi panggang," tegasnya.

Lebih lanjut, Wibowo mengatakan ada dua jenis haram, yaitu yang merugikan diri sendiri seperti makan babi, berzinah, minuman keras dan lainnya.

"Haram yang lain adalah tindakan yang merugikan orang lain seperti mencuri termasuk korupsi. Mana yang lebih berbahaya, makan babi panggang atau korupsi?" jelasnya.

"Anehnya, orang lebih permisif pada korupsi dan zinah, tapi memusuhi babi panggang (Bipang) Ambawang," sindirnya.

Dalam sebuah pernyataannya, Presiden Joko Widodo menganjurkan masyarakat dalam libur nasional lebaran tahun ini bisa menikmati masakan tradisional dengan memesan secara online. Salah satu yang dicontohkan presiden adalah bipang (Babi Panggang) dari Ambawang.

Populer

Dua Menteri Pelesiran Di Tengah Pandemi, Relawan Jokowi: Segera Mengundurkan Diri, Dan Layak Untuk Dicopot

Rabu, 14 Juli 2021 | 13:43

Senior AHY Minta Dewi Tanjung Tidak Bangunkan Macan Tidar

Sabtu, 17 Juli 2021 | 18:25

Minta Jokowi Tidak Perpanjang PPKM Darurat, Dewi Tanjung: Saya Punya Feeling, Ada Misi Jahat Untuk Jatuhkan Bapak

Sabtu, 17 Juli 2021 | 21:08

Bibit Perpecahan Di Internal Kabinet Mulai Terlihat Nyata

Minggu, 18 Juli 2021 | 11:46

Kalau PPKM Darurat Diperpanjang, Sekjen GPI: Lebih Baik Presiden Mundur!

Minggu, 18 Juli 2021 | 02:59

Dapat Lampu Hijau, Jepang Jadi Negara Pertama Yang Setujui Ronapreve Untuk Pengobatan Covid-19

Selasa, 20 Juli 2021 | 21:48

Sindiran Susi Ke Luhut Sukses Menyatukan Warganet: Mampus Lord Dimarahin!

Jumat, 16 Juli 2021 | 02:58

UPDATE

Haris Pertama Dapat Surat Panggilan Polisi Saat HUT KNPI, Waketum KNPI: Ada Yang Janggal

Sabtu, 24 Juli 2021 | 04:57

Ulama Wanita

Sabtu, 24 Juli 2021 | 04:47

Achmad Nur Hidayat: Pertumbuhan Ekonomi 2021 Bisa Positif, Tapi Tidak Banyak

Sabtu, 24 Juli 2021 | 04:20

FSML Ke Pemerintah: Jamin Kebutuhan Rakyat Dan Jangan Paksa Vaksinasi!

Sabtu, 24 Juli 2021 | 03:58

Belajar Dari Pengalaman, Ekonom Pesimis Pertumbuhan Ekonomi Triwulan III 2021 Akan Membaik

Sabtu, 24 Juli 2021 | 03:42

Pesan Jimmy Sebelum Wafat Kepada Pigai: Jangan Pelihara Kemunafikan, Jujurlah Pada Diri Sendiri

Sabtu, 24 Juli 2021 | 03:21

Analisis Joman, Aksi "Jokowi End Game" Diprakarsai Oleh Tiga Kelompok Ini

Sabtu, 24 Juli 2021 | 02:59

Ekonom: Covid-19 Belum Beres Dan Ekonomi Terseok-seok Karena Pemerintah Lebih Mendengarkan Pengusaha

Sabtu, 24 Juli 2021 | 02:38

Rakyat Perlu Waspada, Pemerintah Berpotensi Ubah Batas Rasio Utang Dengan Dalih UU Corona

Sabtu, 24 Juli 2021 | 02:18

Catatan PKS Untuk Pemerintah Di Hari Anak Nasional Agar Tidak Lost Generation

Sabtu, 24 Juli 2021 | 01:44

Selengkapnya