Berita

Presiden Joe Biden/Net

Dunia

Dengan Mengakui Genosida Armenia, Siapkah Biden Ambil Risiko Merusak Hubungan AS-Turki?

JUMAT, 23 APRIL 2021 | 12:01 WIB | LAPORAN: RENI ERINA

Rencana Presiden Joe Biden untuk secara resmi mengakui pembunuhan era Perang Dunia I terhadap 1,5 juta orang Kristen Armenia oleh Kekaisaran Ottoman sebagai genosida, akan berisiko menjerumuskan hubungan AS dengan Turki ke dalam krisis yang mendalam.

Gedung Putih sendiri belum mengomentari berita rencana tersebut, tetapi anggota parlemen terkemuka di Partai Demokrat Biden menyuarakan dukungan kuat untuk langkah yang diharapkan akan diambil pada hari Sabtu (24/4), di hari peringatan tahunan bagi para korban pembantaian 1915.

Terlepas dari tekanan yang datang dari komunitas Armenia-AS selama puluhan tahun, semua presiden AS, berturut-turut, menghindari kontroversi genosida karena kekhawatiran mereka tentang perpecahan dengan sekutu NATO, Turki, yang dengan tegas menolak pernyataan tersebut.

Tetapi, sedikit harapan datang ketika tahun lalu Biden berjanji selama kampanye kepresidenannya untuk mengakui genosida Armenia.

"Kita tidak boleh melupakan atau berdiam diri tentang kampanye pemusnahan yang mengerikan dan sistematis ini," katanya dalam sebuah pernyataan pada 24 April 2020.

"Jika kita tidak sepenuhnya mengakui, memperingati, dan mengajari anak-anak kita tentang genosida, maka kata 'jangan pernah lagi' akan kehilangan artinya," ujarnya saat itu.

Pencitraan genosida pembantaian sejatinya memang tidak akan membawa konsekuensi hukum apapun, tetapi berpotensi menambah dukungan untuk klaim reparasi.

Di sisi lain, itu akan membuat marah Ankara, yang bersikeras bahwa jumlah orang Armenia yang terbunuh sangat dibesar-besarkan dan mengatakan bahwa sesungguhnya lebih banyak Muslim terbunuh selama periode tersebut.

Rencana Biden rupanya sudah terdengar di Ankara.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Kamis (22/4) mengatakan kepada para penasihat untuk membela kebenaran terhadap mereka yang mendukung apa yang disebut kebohongan 'genosida Armenia', menurut kantornya, tanpa merujuk langsung pada rencana yang dilaporkan Biden.

Sementara, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu secara terbuka memperingatkan dalam sebuah wawancara bahwa langkah Biden akan merusak hubungan bilateral, seperti laporan AFP.

"Jika Amerika Serikat ingin memperburuk hubungan, keputusan ada di tangan mereka," katanya.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer memuji langkah Biden.

"Saya sangat lega, bersyukur, dan terharu sehingga kami akhirnya dapat memperingati ulang tahun itu dengan pengetahuan bahwa pemerintah Amerika Serikat ... akhirnya mengakui kebenaran genosida Armenia," katanya.

Di Departemen Luar Negeri AS, juru bicara Ned Price tidak mengkonfirmasi pengumuman apa pun yang akan datang, tetapi menekankan bahwa kedua negara masih dapat menangani masalah kepentingan bersama meskipun ada ketidaksepakatan.

"Kami memiliki kepentingan yang sama dengan Ankara, dan itu termasuk melawan terorisme dan termasuk mengakhiri konflik di Suriah," katanya.

"Sebagai teman, sebagai sekutu, ketika kami memiliki perselisihan, kami mengangkatnya ... dan tidak ada batasan untuk mereka," katanya.

Kekaisaran Ottoman berpusat di Turki modern, dan jutaan orang Armenia hidup di bawah kekuasaannya, sebagian besar di tempat yang sekarang menjadi bagian timur negara itu.

Pembantaian itu terjadi setelah pemimpin Ottoman Mehmed Talaat memerintahkan deportasi massal orang-orang Armenia saat Perang Dunia I berkecamuk dan Kekaisaran Ottoman sedang berperang melawan Tsar Rusia.

Komunitas Armenia mengklaim 1,5 juta orang terbunuh saat itu, sementara beberapa perkiraan lain jumlahnya lebih rendah. Ratusan ribu juga mengungsi ke pengasingan, banyak ke Eropa dan Amerika Serikat.

Sekitar 30 negara, serta Uni Eropa, telah mencap peristiwa itu sebagai genosida.

Pada 2019, kedua majelis Kongres AS memilih untuk menggunakan label genosida dalam resolusi simbolis.

Tapi presiden saat itu Donald Trump, berusaha untuk menjaga hubungan dekat dengan Erdogan, menghindari penggunaan istilah itu, sambil menyebutnya "salah satu kekejaman massal terburuk di abad ke-20."

Adam Schiff, anggota kongres Demokrat yang mensponsori undang-undang genosida asli, mengatakan langkah Biden penting untuk menggarisbawahi "ancaman genosida saat ini yang nyata," mengutip perlakuan China terhadap Muslim Uighur.

"Jika kita tidak akan mengakui genosida yang terjadi seabad lalu, apa artinya kesediaan kita untuk berdiri dan menghadapi genosida yang terjadi hari ini?" katanya kepada televisi Fox 11 di Los Angeles.

Populer

Habib Rizieq Dituntut 6 Tahun Penjara, Pengacara: 1000 Persen Yakin Hakim Punya Hati Nurani

Kamis, 03 Juni 2021 | 14:12

Semprot Ferdinand, Andi Sinulingga: Sungguh Biadab Umpamakan Anies-RK Seperti PSK, Kenapa Polisi Diam?

Jumat, 11 Juni 2021 | 22:38

Rakyat Miskin Apes Kena PPN Sembako 12 Persen, Giliran Orang Kaya Malah Dapat PPnBM Mobil 0 Persen

Rabu, 09 Juni 2021 | 18:32

Mahkamah Partai Berkarya Pecat Muchdi Pr Dari Jabatan Ketua Umum

Senin, 07 Juni 2021 | 19:06

Profesor Rochmat Wahab: Kalau Megawati Dianggap Berhasil, Seharusnya Dulu Dia Menang Pilpres

Jumat, 11 Juni 2021 | 07:59

Rizal Ramli: Mas Yasonna Yang Bener Lah, Masak Pasal Penghinaan Presiden Untuk Jaga Peradaban?

Kamis, 10 Juni 2021 | 09:44

KPK Semakin Kuat Usai Pelantikan Pegawai, Ketum LPPI: Terbukti Langsung Tahan Tersangka Anja Runtuwene

Jumat, 04 Juni 2021 | 18:38

UPDATE

Makin Tinggi, Tambahan Positif Covid-19 Hampir Tembus Sepuluh Ribu Dalam Sehari

Minggu, 13 Juni 2021 | 21:47

Natalius Pigai: Yang Nuduh Tito Eksekutor Kriminalisasi HRS Kejam Dan Salah Besar, Saya Saksi Hidupnya

Minggu, 13 Juni 2021 | 21:21

Bersama Rombongan, Gubernur Edy Rahmayadi Silaturahmi Ke Rumah Quran Milik UAS

Minggu, 13 Juni 2021 | 20:57

Pengamat: Kekejaman OPM Bunuh Orang Asli Papua Bukti Mereka Makin Tertekan

Minggu, 13 Juni 2021 | 20:34

Prabowo Belum Goyah Di Puncak Elektabilitas

Minggu, 13 Juni 2021 | 20:11

Dituduh Punya Beking, Firli Bahuri: Sejak Lahir Tidak Ada Orang Di Belakang Saya Selain Kuasa Tuhan

Minggu, 13 Juni 2021 | 19:46

BTN Serahkan CSR Untuk Laboratorium Digital Universitas Negeri Semarang

Minggu, 13 Juni 2021 | 19:33

Soal Panggilan Komnas HAM, Firli Bahuri: Kami Punya Alasan, Kok Disebut Mangkir

Minggu, 13 Juni 2021 | 19:20

Kunjungi Uma Lengge, Sandiaga Optimis Bima Jadi Destinasi Wisata Baru

Minggu, 13 Juni 2021 | 19:18

Prabowo Gabung Jokowi Untuk Mengabdi, Said Didu: BuzzerRp Juga Nyatakan Demikian

Minggu, 13 Juni 2021 | 19:03

Selengkapnya