Berita

Jajaran menteri Kabinet Indonesia Maju/Net

Politik

Survei IPO: Yassona Dan Ida Paling Layak Direshuffle

MINGGU, 11 APRIL 2021 | 00:50 WIB | LAPORAN: AGUS DWI

Wacana pergantian jajaran menteri Kabinet Indonesia Maju tampaknya makin hangat jadi topik pembicaraan di masyarakat. Sejumlah nama menteri yang dinilai layak untuk diganti pun mulai diapungkan sejumlah pihak.

Di antaranya adalah yang muncul melaui hasil survei Lembaga survei Indonesia Political Opinion (IPO). Dalam hasil survei tersebut terlihat siapa saja menteri dengan kinerja paling memuaskan, juga daftar menteri dengan kinerja mengecewakan hingga layak direshuffle.

Daftar ini terungkap saat Direktur Eksekutif IPO, Dedi Kurnia Syah, menjadi narasumber dalam diskusi bertajuk “Evaluasi Kabinet dan Peta Politik 2024”, Sabtu (10/4).

Dan, posisi teratas dalam daftar menteri yang paling layak diganti adalah Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly. Disusul oleh Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauzyiah.

“Ini kalau diasumsikan atau dikaji lebih dalam, nama-nama ini (yang dianggap layak reshuffle) sebetulnya adalah nama-nama yang berkaitan dengan program-program selama pandemi,” jelas Dedi.

Selain merilis daftar menteri yang paling layak direshuffle, IPO juga mengumumkan jajaran menteri paling populer.

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto muncul sebagai menteri paling terpopuler. Diikuti Mendagri Tito Karnavian dan Menparekraf Sandiaga Uno.

Survei IPO ini melibatkan 1.200 responden dan dilakukan pada 10 Maret hingga awal April 2021. Survei menggunakan metode multistage random sampling dengan tingkat akurasi data 97% dan persentase eror dalam pengambilan sampel 2,5%.

Berikut daftar menteri yang dianggap layak direshuffle:

Yasonna Laoly 54,0%
Ida Fauziyah 46,0%
Zainuddin Amali 41,2%
Tjahjo Kumolo 34,0%
Johnny Plate 29,0%
Teten Masduki 28,5%
Syahrul Yasin Limpo 27,0%
Siti Nurbaya 23,8%
Airlangga Hartanto 19,3%
Arifin Tasrif 19,0%
Bintang Darmawati 15,0%
Sofyan Djalil 12,1%
Luhut Panjaitan 9,8%
Nadiem Makarim 9,7%
Muhadjir Effendy 9,1%.

Populer

Mantan Petinggi Polri: Banyak Kasus Penistaaan Agama Islam Tak Diproses di Era Jokowi

Selasa, 21 September 2021 | 05:52

Ribuan Tetangga Rocky Gerung Bertekad Geruduk Kediaman Prabowo Subianto

Minggu, 19 September 2021 | 08:31

Lieus Sungkharisma Nilai Tindakan Napoleon Bonaparte terhadap M Kece Tak Sejalan dengan Ideologi Pancasila

Rabu, 22 September 2021 | 02:22

Di Mata Ketua GNPF Ulama, Napoleon Bonaparte Adalah Manusia Pilihan Tuhan

Minggu, 19 September 2021 | 14:28

Satu Tentara Dikabarkan Tewas Lagi di Papua, Natalius Pigai Salahkan Kebijakan Jokowi

Selasa, 21 September 2021 | 14:33

Beda Sikap Usai Diperiksa KPK, Anies Baswedan Tenang sedangkan 2 Politisi PDIP Pilih Kabur dari Wartawan

Selasa, 21 September 2021 | 19:34

Merpati Milik Warga Pekalongan Laku Rp 1,5 Miliar, Ini Kehebatannya

Minggu, 26 September 2021 | 04:28

UPDATE

SBY: Mungkin Hukum Bisa Dibeli, Tapi Tidak untuk Keadilan

Senin, 27 September 2021 | 09:16

Ribuan Nakes Terancam Dipecat Karena Menolak Vaksin, Gubernur New York Bakal Rekrut Anggota Garda Nasional

Senin, 27 September 2021 | 09:02

Menang di Derby London Utara, Manajer Arsenal: Ini Hal Terbaik yang Pernah Saya Rasakan

Senin, 27 September 2021 | 08:59

Ledakan di Jalalabad Membunuh Satu Anggota Intelijen Taliban

Senin, 27 September 2021 | 08:57

Bagir Manan: Apakah Sistem yang Kita Jalankan Menuju Dihapusnya Kemiskinan?

Senin, 27 September 2021 | 08:54

Tanggapi Pernyataan Kim Yo Jong, Kementerian Unifikasi Korsel Minta Korut Pulihkan Jalur Komunikasi

Senin, 27 September 2021 | 08:44

Golkar Harus Cepat Lakukan Mitigasi untuk Hadapi Pemilu 2024

Senin, 27 September 2021 | 08:32

Ketimbang Kembali Maju, Prabowo Lebih Cocok Jadi King Maker bagi Sandiaga Uno yang Lebih Menjual

Senin, 27 September 2021 | 08:31

Optimalkan Program Banyak Anak, China Hapus Tiga Undang-undang tentang KB

Senin, 27 September 2021 | 08:22

Ujang Komaruddin: Gaji DPR Besar Tapi Masih Korupsi, Potong Saja!

Senin, 27 September 2021 | 08:19

Selengkapnya