Berita

Ilustrasi tenaga kesehatan/Net

Kesehatan

70 Nakes Di Semarang Absen Saat Akan Divaksin Sinovac

SENIN, 18 JANUARI 2021 | 21:12 WIB | LAPORAN: DIKI TRIANTO

Sekitar 70 tenaga kesehatan (nakes) di Kota Semarang yang telah dijadwalkan vaksinasi tidak hadir.

"Kurang lebih sekitar 70 nakes yang tidak datang, tidak laporan. Kami tidak tahu kenapa," ujar Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang, M Abdul Hakam diberitakan Kantor Berita RMOLJateng, Senin (18/1).

Di Kota Semarang sendiri ada 1.600 nakes yang telah terdaftar menerima suntikan vaksin Sinovac. Namun 400 orang di antaranya harus gagal divaksinasi karena alasan medis.

Mereka yang gagal ternyata tidak lolos saat menjawab 16 pertanyaan wajib bagi penerima vaksin. Namun Hakam akan menjadwalkan ulang nakes yang gagal divaksin karena alasan medis dan tidak hadir sesuai jadwalnya.

Nantinya, dari petugas Puskesmas akan memberi informasi melalui pesan singkat kepada para nakes yang belum divaksin.

"Jadi kami targetkan seluruh nakes sudah dapat tervaksin pada akhir Februari agar mereka tidak tertular dan bisa merawat pasien Covid-19 lebih aman. Guna mempercepat vaksinasi bagi tenaga medis, registrasi ulang telah dipermudah melalui melalui website, email, ataupun WA," jelasnya.

Untuk mempercepat proses vaksinasi, nantinya setiap faskes akan dinaikkan jumlah penerima vaksin dalam tiap hari.

Sebelumnya dalam satu faskes melayani 45 orang yang terbagi dalam tiga sesi. Namun kini di setiap Puskesmas, dalam sehari dilakukan penyuntikan sebanyak 50 nakes per hari.

Hakam menambahkan, hingga saat ini pihaknya belum menerima laporan terkait Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI).

Populer

Aktivis Myanmar: Kami Menentang Dan Mengutuk Indonesia Atas Rencana Mengirimkan Utusan Ke Burma

Rabu, 24 Februari 2021 | 08:14

Guru Besar Atomi University Jepang: Indonesia Salah Satu Benteng Demokrasi Di Asia Tenggara, Sayangnya Mundur

Senin, 22 Februari 2021 | 20:17

Sudah Di Meja Jokowi, Jaksa Agung ST Burhanuddin Dikabarkan Salah Satu Yang Bakal Dicopot

Sabtu, 20 Februari 2021 | 09:42

Andi Arief: Ternyata Ada Dendam PDIP Terhadap SBY Sebagai Menantu Jenderal Sarwo Edhie Wibowo

Rabu, 17 Februari 2021 | 20:17

Politisi PDIP Doakan Anies Binasa, Andi Sinulingga: Apakah Yang Begini Tidak Diproses?

Senin, 15 Februari 2021 | 12:37

Pindah Ibu Kota Tidak Sesuai Dengan Omongan Jokowi ‘Atasi Banjir Lebih Mudah Jika Jadi Presiden’

Senin, 22 Februari 2021 | 08:54

Jokowi Dikerubung Warga, Iwan Sumule: Rakyat Dihukum, Rakyat Diminta Maklum

Selasa, 23 Februari 2021 | 22:53

UPDATE

Benarkan Rumahnya Digeledah, Ihsan Yunus PDIP Bungkam Ditanya Hilangkan Barang Bukti Suap Bansos

Kamis, 25 Februari 2021 | 22:15

Rampung Diperiksa 7,5 Jam, Ihsan Yunus: Semuanya Sudah Disampaikan Ke Penyidik

Kamis, 25 Februari 2021 | 21:55

BMI: Pak Moeldoko Minim Prestasi Dan Buruk Bagi Mental Kepemimpinan Demokrat

Kamis, 25 Februari 2021 | 21:33

Cek Ombak, Simulasi Lawan Anies Bisa Jadi Penentu Nasib Prabowo Di 2024

Kamis, 25 Februari 2021 | 21:07

Ketua IKKT Puspen TNI Beri Bantuan Anggota Terdampak Banjir

Kamis, 25 Februari 2021 | 20:58

Tak Bisa Jawab Pertanyaan, Saksi Ahli Di Sidang Syahganda Pilih Mundur

Kamis, 25 Februari 2021 | 20:47

Indriyanto Seno Adji: Tak Semua Sengketa Pertanahan Dilabeli “Mafia Tanah”

Kamis, 25 Februari 2021 | 20:39

Enam Jam Berlalu, Ihsan Yunus Masih Dikorek Penyidik KPK Soal Korupsi Bansos Covid-19

Kamis, 25 Februari 2021 | 20:19

India-Pakistan Sepakat Akhiri Konflik Bersenjata Di Kashmir

Kamis, 25 Februari 2021 | 20:14

LaNyalla Tersentak, 332 Desa Di Kalbar Belum Nikmati Listrik, Bahkan Ada Yang Numpang Ke Malaysia

Kamis, 25 Februari 2021 | 19:59

Selengkapnya