Berita

Presiden AS Donald Trump yang akan meniggalkan kekuasaannya pada Januari 2021/Net

Dunia

Media Kesayangan Trump: Pak Presiden, Sudah Waktunya Mengakhiri Sandiwara Kelam Ini

SELASA, 29 DESEMBER 2020 | 15:48 WIB | LAPORAN: RENI ERINA

Upaya tak kenal lelah Presiden AS Donald Trump untuk membatalkan hasil pemilu 3 November mendapat teguran. Teguran itu justru datang dari salah satu media pendukung setia Trump, New York Post.

“Pak Presiden, ini waktunya untuk mengakhiri sandiwara kelam ini,” tulis dewan redaksi tabloid New York City di halamn depan edisi Senin (28/12).

Surat kabar itu, yang selama ini selalu mendukung Trump sebagai presiden, memberi tahu Trump untuk ‘menyerah’, seraya menambahkan kata “demi Anda dan bangsa.”

Trump adalah pembaca tetap New York Post. Ketika Trump menghentikan langganan media untuk Gedung Putih, hanya Post yang tetap dipertahankannya. Setiap edisinya, Post tetap mengunjungi Trump di Gedung Putih selama masa kepresidenannya.

Dilapokan SCMP, Selasa (29/12), sebelum pemilihan, seorang kolumnis dari surat kabar milik Rupert Murdoch itu bahkan pernah menyebut Trump sebagai “pahlawan tak terkalahkan”. Surat kabar itu juga telah membuat keputusan kontroversial untuk mempublikasikan pengungkapan konten laptop yang dikatakan milik putra Presiden terpilih Joe Biden, Hunter - informasi yang menurut Post disediakan oleh pengacara Trump, Rudy Giuliani.

Sejak kemenangan Joe Biden, bagaimanapun, Post telah mundur dari Trump. Termasuk tidak ikut mendukung klaim tak berdasar soal penipuan pemilihan.

“Anda memiliki hak untuk menyelidiki pemilihan. Tapi mari kita perjelas, upaya itu tidak menemukan apa-apa,” kata Post, Senin (28/12).

“Ambil dua contoh saja: Kampanye Anda menghabiskan dana sebesar 3 juta dolar AS untuk penghitungan ulang di dua kabupaten Wisconsin, dan Anda kalah dengan 87 suara lagi. Georgia melakukan dua penghitungan ulang negara bagian, setiap kali menegaskan kemenangan Biden. Surat suara ini dihitung dengan tangan, yang membantah klaim konspirasi Kraken yang memanipulasi suara Venezuela.”

Makalah ini selanjutnya mengkritik beberapa nasihat yang dia terima baru-baru ini dan beberapa penasihatnya.

“Sidney Powell adalah orang gila. Michael Flynn menyarankan darurat militer sama saja dengan pengkhianatan,” kata surat kabar itu, merujuk pada pengacara Texas dan mantan penasihat keamanan nasional Trump. “Ini memalukan.” 

Populer

Aktivis Myanmar: Kami Menentang Dan Mengutuk Indonesia Atas Rencana Mengirimkan Utusan Ke Burma

Rabu, 24 Februari 2021 | 08:14

Guru Besar Atomi University Jepang: Indonesia Salah Satu Benteng Demokrasi Di Asia Tenggara, Sayangnya Mundur

Senin, 22 Februari 2021 | 20:17

Sudah Di Meja Jokowi, Jaksa Agung ST Burhanuddin Dikabarkan Salah Satu Yang Bakal Dicopot

Sabtu, 20 Februari 2021 | 09:42

Jokowi Tidak Perlu Dihukum Dan Habib Rizieq Bisa Diangkat Jadi Duta Prokes

Jumat, 26 Februari 2021 | 10:38

Kemang Banjir, JK: Gubernur Yang Kasih Izin Mall Harus Tanggung Jawab

Jumat, 26 Februari 2021 | 15:39

Pindah Ibu Kota Tidak Sesuai Dengan Omongan Jokowi ‘Atasi Banjir Lebih Mudah Jika Jadi Presiden’

Senin, 22 Februari 2021 | 08:54

Jokowi Dikerubung Warga, Iwan Sumule: Rakyat Dihukum, Rakyat Diminta Maklum

Selasa, 23 Februari 2021 | 22:53

UPDATE

Jokowi Cabut Perpres Investasi Miras, Prof Abdul Mu'ti: Pemerintah Harus Lebih Sensitif Masalah Akhlak

Selasa, 02 Maret 2021 | 22:57

Rembuk Nasional Perunggasan Nasional VIII Canangkan Gerakan Makan Ayam Dan Telur

Selasa, 02 Maret 2021 | 22:39

Tidak Ada Studi Menyatakan Investasi Miras Sejahterakan Rakyat, Justru Bebani Ekonomi Hingga 5,44 Persen PDB

Selasa, 02 Maret 2021 | 22:38

Wagub Jakarta Minta Masyarakat Tenang Tanggapi Kabar Varian Baru Covid-19

Selasa, 02 Maret 2021 | 22:32

Pandemi Belum Berakhir, Tokoh Papua Ingatkan Pentingnya Menjaga Keutuhan NKRI

Selasa, 02 Maret 2021 | 22:27

Pakar Hukum: Kerumunan Di Maumere Spontan, Tak Ada Unsur Pidana

Selasa, 02 Maret 2021 | 22:27

Mahasiswa Untirta Meninggal Usai Diklat Mapala, Begini Penjelasan Kampus

Selasa, 02 Maret 2021 | 22:11

Yusril Ihza Mahendra: Jokowi Harus Terbitkan Perpres Baru Pengganti 10/2021

Selasa, 02 Maret 2021 | 21:48

Yakin Tanpa Ada Perpecahan, ARB Dukung Mubes Kosgoro 1957 Di Cirebon

Selasa, 02 Maret 2021 | 21:43

Secara Jumlah Mirip Satu Tahun Lalu, Tapi Yang Ditemukan Hari Ini Kasus Varian Baru Covid-19 Dari Inggris

Selasa, 02 Maret 2021 | 21:28

Selengkapnya