Berita

Ilustrasi/Net

Dunia

Protes Tindakan Korut yang Sembrono, AS dan Korsel Balas Luncurkan Rudal ke Laut

RABU, 05 OKTOBER 2022 | 12:10 WIB | LAPORAN: HANI FATUNNISA

Menanggapi uji coba rudal Korea Utara yang meluncur tanpa aba-aba di Samudra Pasifik, Korea Selatan dan Amerika Serikat menembakkan serangkaian rudalnya sebagai aksi balasan untuk Pyongyang.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan pada Rabu (5/10), militer kedua negara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek ATACMS ke dalam air menuju target virtual yang sudah disiapkan.

"Latihan dilakukan untuk menunjukkan kemampuan dan kesiapan dalam menetralisir asal provokasi sambil mempertahankan postur pemantauan yang konstan," jelasnya dalam sebuah pernyataan seperti dimuat Swiss Info.

Secara terpisah, pihak Militer mengkonfirmasi bahwa rudal Hyunmoo-2 milik Korea Selatan telah gagal diluncurkan secara sempurna dan jatuh selama latihan, tetapi tidak sampai memakan korban.

Selama dua pekan ini, Korea Utara begitu massif menunjukkan kekuatan rudalnya kepada Korea Selatan dan sekutu. Peluncuran rudal terbaru terjadi pada Selasa (4/10) yang diduga melintasi Jepang dan jatuh ke Samudera Pasifik.

Presiden AS Joe Biden, Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengutuk uji coba tersebut dan menyebutnya sebagai tindakan provokatif dan semberono.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres juga ikut mengecam peluncuran rudal Pyongyang dan menyatakan Korut telah melanggar resolusi Dewan Keamanan.

Menyusul peluncuran rudal Korut, AS segera meminta Dewan Keamanan PBB untuk melakukan pertemuan di Pyongyang. Tetapi anggota berpengaruh seperti China dan Rusia menentang penyelenggaraan diskusi publik itu.

Rudal yang diluncurkan Korut di atas Jepang, merupakan yang pertam terjadi sejak peluncuran terakhir lima tahun lalu. Jarak terbang diperkirakan sejauh 4.600 km dan menjadi yang terpanjang untuk uji coba Pyongyang.

Analis dan pejabat keamanan mengatakan rudal itu mungkin varian dari IRBM Hwasong-12, yang diluncurkan Korea Utara pada 2017 sebagai bagian dari rencana untuk menyerang pangkalan militer AS di Guam.

Populer

Jokowi Kumpulkan Relawan di GBK, Sekjen PDIP: Banyak Manipulasi

Senin, 28 November 2022 | 05:22

Jateng, UMR Paling Rendah di Tanah Air

Sabtu, 03 Desember 2022 | 02:48

Ubed: Gugatan Cucu Bung Hatta Terhadap Jokowi Beri Warna Politik Baru Saat Krisis Demokrasi

Sabtu, 03 Desember 2022 | 20:40

Presiden Jokowi Seharusnya Malu Digugat Cucu Bung Hatta

Minggu, 04 Desember 2022 | 11:28

Analisis Hukum Kasus Ferdy Sambo

Sabtu, 26 November 2022 | 04:42

Ferry Mursyidan Baldan Diduga Terkena Serangan Jantung usai Minum Obat Sakit Gigi di Parkiran Bidakara

Jumat, 02 Desember 2022 | 15:46

Copot Marullah Matalli dari Sekda DKI, Heru Budi Hartono Dinilai Layak Dimakzulkan

Minggu, 04 Desember 2022 | 20:28

UPDATE

Foto Prewedding Pakai Noken Papua Dikritik karena Kaesang-Erina Tidak Memahaminya

Selasa, 06 Desember 2022 | 20:01

Pendemo Tolak RKUHP Bubarkan Diri, Ancam Demo Lebih Besar Pada 9 Desember Mendatang

Selasa, 06 Desember 2022 | 19:28

Anies dan Pola Demokrasi di Indonesia (Bagian Ketiga )

Selasa, 06 Desember 2022 | 19:18

Kaesang-Erina Foto Prewedding dengan Pakaian Adat Papua, Pakar: Perhatikan Penderitaan Orang Papua

Selasa, 06 Desember 2022 | 18:58

US-Indonesia Investment Summit 2022, Menko Airlangga Tekankan Kepastian Hukum dalam Berinvestasi

Selasa, 06 Desember 2022 | 18:40

Badan Kehormatan DPD Didesak Periksa LaNyalla soal Pernyataan Perpanjangan Masa Jabatan Presiden

Selasa, 06 Desember 2022 | 17:59

Dukung Pemekaran Kabupaten Cirebon Timur, DPRD Jabar Siap Lobi Kemendagri

Selasa, 06 Desember 2022 | 17:55

Rumitnya Penyelidikan 4 Mayat di Kalideres

Selasa, 06 Desember 2022 | 17:39

Minta Proses Pemilu Dihentikan, Partai Prima Ungkap di Daerah Ada Partai Tidak Lolos, Tapi di KPU Pusat Diloloskan

Selasa, 06 Desember 2022 | 17:28

Bambang Pacul: Utut Adianto Justru Bela Orang Miskin

Selasa, 06 Desember 2022 | 17:27

Selengkapnya